Kalau bab melipat kain, itu antara kerja rumah yang paling akhir akan dibuat oleh kebanyakan ibu yang bekerja. Biasanya kain yang dicuci setiap hari akan ditimbunkan di dalam bakul sahaja. Hendak dilipat tidak sempat dan badan pula terasa penat setelah seharian bekerja di pejabat.

Bila hari cuti, itulah masa yang ada untuk diuruskan. Tapi ketika itu, timbunan kain yang dilonggokkan menggunung tingginya. Kalaulah ada mesin melipat kain bukan ke lebih menyenangkan!

Tapi itu hanya angan-angan, hakikatnya kita jugalah yang akan melipatnya. Jika nak harapkan anak-anak atau suami yang tolong lipat, rasa tidak puas hati pula dengan seni lipatannya,  akan jadi macam-macam bentuk dan saiz.

Jadi apa cara terbaik nak jimatkan masa kita urus kain yang bertimbun? Ikuti perkongsian  Dina Zakaria. Cara yang digunakan olehnya nampak menarik juga, jom semak!


Ni cara saya. Dan saya harap dapat bantu la korang yang mungkin ada krisis dalaman dengan bakul kain. Basuh baju okey.. takde masalah sebab mesin yang basuhkan. Sidai baju dan angkat baju pun kira ok la lagi. Tapi bab lipat, tiba-tiba jadi mental block!

Saya dah cuba teknik try test applikasi teknik ni selama 2-3 minggu jugak. Nampak agak berhasil dalam meningkatkan penjimatan masa sehingga 100%

  1. Tak perlu lipat kain sambil tengok tv. Konon nak gunakan masa dengan bijak, padahal kain boleh siap lipat setengah jam tapi sudahnya movie habis selepas sejam setengah pun belum habis pergunungan kain tu.

2. Asingkan kain mengikut orang. Baju bapak, baju mak, baju anak pertama dan seterusnya. Dua kategori lagi, baju yang nak iron & baju yang nak gantung hanger.

 

3. Lepas settle asingkan, ambil semua baju yang nak iron letak dalam satu bakul, jauhkan dari pandangan mata.

4. Seterusnya, gantung semua baju yang nak digantung. Settle gantung, pergi la sangkut kat suatu tempat.

Yes! Masa ni korang mesti dah bangga dengan diri sendiri sebab sekejap je mungkin 1/3 dari timbunan kain dah settle!

  1. Untuk acara melipat yang sebenar, mulakan dengan baju yang paling besar. Selalunya baju si suami la. Bila baju yang besar dah settle, timbunan makin menyusut dengan cepat.

Hoyeahhhh!!!

Asingkan baju gini, korang nak cari pasangan baju tu pun senang. Takdelah bertukar, baju kuning pair dengan seluar hijau. Baju adik pair ngan seluar abang. Giteww.

Sumber : Dina Zakaria