Bagaimana ibu-ibu uruskan duit raya anak? Simpan dalam ASB, Tabung Haji atau belikan anak mainan dan kelengkapan sekolahnya? Semuanya terpulang bagaimana ibu-ibu merasa pentingnya untuk anak-anak kita.
Mungkin jika tidak menyimpan, ibu-ibu punya cara lain untuk adakan duit tabungan anak-anak. Soalnya bagaimana?

Cara yang dilakukan oleh ibu bernama Mcyah Joanjett ini boleh juga kita contohi. Inspirasi dan motivasi untuk ibu ayah lain di luar sana.Hidup aku tak senang. Jadi sejak aku mula mula posting kerja tahun 2015, aku terus tolak gaji ke account anak-anak. Aku tak cukup makan takpe, janji simpanan anak-anak ada.

At least kalau aku susah pun, ada duit untuk dorang sambung belajar. Aku sangat berdisiplin. Sengkek tak boleh makan sekalipun, aku takkan curi duit anak-anak. Mereka amanah aku. Jadi aku perlu jujur dengan diri sendiri.

Ramai orang bagitau aku, kau pun tak cukup makan. Lagi nak menabung untuk anak. Aku jawab ” takpe, kalau ikutkan perbelanjaan harian, duit berapa-berapa pun takkan pernah cukup”. Sebab duit ni berhantu, ada sikit tak cukup, ada banyak pun tak cukup. Jadi aku belajar punya kewangan yang sedikit harini, demi kesenangan masa depan.

IKLAN

Walaupun dah berenti kerja, aku tetap konsisten tiap bulan pergi masukkan duit simpanan anak anak. Ada sikit simpan sikit, ada banyak simpan banyak. Yang penting konsisten. Segala duit raya anak, duit orang sedekah kat anak, masuk sini semuanya ye. Jangan pernah guna. Nanti tak terganti?

Orang cakap lagi “bila la nak banyak duit tu kalau kumpul sikit-sikit je, sampai tua lah gamaknya menabung”. Tapi aku tetap tak kisah. Aku menabung sahaja semampu aku. Sebab aku percaya, sedikit itu lama-lama boleh jadi bukit.

Pada tahun 2018, dimana anak-anak aku baru berumur 5 tahun, 4 tahun dan 1 tahun. Tapi simpanan mereka mengalahkan orang dewasa yang lain.

Maka menabunglah. Berjimat cermat. Usah dengar kata kata orang.P/s : Point penting kat sini. Menyimpanlah. Menabunglah. Amount tu belakang cerita??. Helaian buku banyak skip. Kalau snap semua tak muat gambar?

Wow hebatnya! So ibu ayah sila contohi ibu ni. Tak penting pun berapa banyak kita simpan tapi hasilnya dikemudian hari kalah orang dewasa. Kita? Masih tak terlambat nak contohi wanita ini. Jom!

Kredit: Mcyah Joanjett