Bila bercerita tentang berdiet, tidak semua punya hati kental untuk lakukan secara konsisten. Apatah lagi andai tiada siapa yang memberi sokongan.

Pun begitu, beruntungnya suami ini apabila si isteri bersungguh-sungguh menjaga diet suaminya hingga berjaya menurunkan berat badan sebanyak 28kg selama 3 bulan.

Usaha yang konsisten seperti ini oleh isterinya, harus diberi pujian dan sekali gus diharapkan dapat menyuntik semangat kita sebagai ibu dan isteri untuk menjaga pemakanan keluarga agar semuanya sihat dan memiliki berat badan ideal

Teruja mengetahui lanjut, jom kita baca perkongsian dari seorang isteri ini.


Bagaimana suami saya hilang 28kg dalam masa 3 bulan tanpa sebarang ubat kurus dan tanpa stress dengan hanya 4 langkah mudah.

(1) Makan suku-suku separuh. Ini penting. Suku karbohidrat. Suku protein. Separuh gabungan buah dan sayuran. Makan 3 kali sehari ikut portion ni. Bila lapar, makan buah. Tapi diet ni jarang buat kita lapar sebab nutrisi cukup. Tapi awas ye, sukatan kena tepat. Jangan mengelat. Contoh2 menu suku-suku separuh ada di gambar.

(2) Buat senaman yang kita suka. Suami hanya bersenam 1 jam setiap hari. Samada berenang atau jalan-jalan di mall. Senam tak semestinya yang membebankan. Bila kita buat benda yang kita terpaksa, benda tu takkan bertahan lama. Buat benda yang kita enjoy.

(3) Air kena cukup. 3 liter sehari. Ikut keperluan badan dan aktiviti hari tu. Kita boleh tahu body kita tak cukup air bila bibir merekah dan air kencing bewarna pekat. Dan yang penting untuk tips minum air, apa yang penting adalah penyerapan air, bukan berapa banyak liter yang kita minum. Jadi, tips penting, minum sikit-sikit tapi dengan kerap.

(4) Tidur yang cukup. Makan awal. Lepas maghrib dah kena stop makan. Suami selalu akan tidur tidak lewat dari jam 10 malam dan bangun jam 5 pagi. Tidur yang cukup dapat elak body stress. Stress akan menggangu penurunan berat badan.

Ini antara menu yang disediakan untuk suami tercinta.

Semoga bermanfaat & dapat beri inspirasi kepada yang masih berhempas pulas untuk dapatkan berat ideal.

Sumber : Farihah Zulkiflie

Tinggalkan Komen