Sabar itu indah, kesabaran itu membuatkan rumah tangga aman bahagia. Namun adakalanya terselit perselisihan faham. Itu lumrah dalam rumah tangga, sedangkan lidah lagi tergigit apatah lagi suami isteri.

Pasti akan timbul ketidakpuasan hati tentang sesuatu perkara. Namun bagaimana kita menangani dengan cara terbaik ibarat menarik ramabut di dalam tepung. Justeru, buat keputusan dengan matang dan hati yang tenang, bukannya terburu-buru ikut nafsu amarah. Kelak boleh mengundang bencana dalam rumah tangga.

Puan Intan Dzulkefl turut berkongsi pandangan tentang hal ini.

 

Rumah tangga ni sebenarnya adalah sangat ‘complicated’. Kita sendiri sahajalah, bila waktu marah, sakit hati dengan pasangan, nak lihat muka si dia pun kita tak sudi. Marah punya pasal.

‘Hei kenapalah aku kahwin dengan dia niiii…’ getus hati yang panas, tapi mampu terdetik sekejap sahajalah sebab takutkan dosa kufur nikmat.

Namun, mungkin setelah pasangan memujuk, diberi ruang untuk menerangkan apa yang sebenarnya yang membuat dia buat sesuatu itu, akhirnya rajuk kita pun hilang, senyum kita pun melebar. Syukur sangat… Allah jodohkan kita dengan pasangan.

Tengok? Sekejap sahaja persepsi 180 darjah berubah.

Sebab itu ramai orang ‘alim menegah kita untuk meluahkan perasaan, bercerita kisah rumahtangga, buka aib pasangan/bekas pasangan SEMASA SEDANG EMOSI di media sosial atau bercerita kepada orang luar yang tidak faqqih, kerana bimbang reputasi rumahtangga kita, pasangan kita, hatta diri sendiri jadi bualan dan fitnah kepada orang.

Sedangkan mungkin beberapa minit atau jam atau hari setelah kita bercerita itu, rumahtangga kita sudah pun kembali baik. Tetapi persepsi orang luar terhadap pasangan kita telah pun buruk.

Contohnya kalau suami ada masalah dengan isteri, dia balik cerita keburukan isteri pada mak dia, walhal selepas dia pulang semula ke rumah, dia berbaik dengan isteri, tetapi di mata dan hati mertua, sudah meluat dengan menantu perempuannya tadi.

Oleh itu, bila dilanda krisis dalam rumahtangga, SABAR DAN BERTENANG SERTA CARI ALLAH DAHULU.

Seperti kata ustazah Norhafizah Musa dalam satu ceramahnya dahulu.

Bila mana pasangan kita buat silap, anak kita buat silap, atau mereka lukakan hati kita. Hal pertama yang kita kena buat ialah, SOLAT TAUBAT. Sebab ada kemungkinan ada ‘bahagian’ silap dan salah kita pada kesilapan mereka itu.

Allahu… Cantik sangat pesanan ini.

Orang luar tidak faham 100% apa yang berlaku dalam sesebuah institusi rumahtangga. Oleh itu, sebagai orang luar pun, sekiranya ada yang mengadu hal rumahtangga atau terbaca kisah rumahtangga orang lain, jagalah tangan dan mulut dari komen sesuka hati berkaitan rumahtangga dan pasangan orang lain.

Jangan bongkak seolah kita takkan diuji. Boleh jadi kita cuma belum diuji dan juga bakal diuji selepas ini. Cukup penyataan ini sebagai peringatan.

Pasangan, anak-anak bukanlah hak mutlak kita. Mereka adalah milik Allah selamanya.

Jangan lupa untuk ingatkan diri, segala pengorbanan serta usaha untuk kita bahagiakan pasangan adalah semata-mata untuk mendapatkan redha Ilahi. InsyaAllah.

Ingatan untuk diri saya yang selalu lalai dan leka.

#intandzulkefli 
#notabaitulmuslim

Sumber: FB Intan Dzulkefli

Tinggalkan Komen