Kekurangan bukan penghalang untuk seseorang itu berjaya. Itulah yang boleh digambarkan oleh seorang remaja ‘istimewa’ yang merupakan peserta hafazan yang berjaya menghafaz Al-Quran sehingga juzu’10.

Meskipun memiliki kelainan upaya penglihatan namun ianya langsung tidak mematahkan harapan adik Iman atau nama penuhnya Muhd Iman Izzudin bin Jamaluddin, 20, untuk mendedikasikan diri sebagai peserta hafazan Al-Quran..

“Mendengar alunan bacaan al-Quran (melalui cakera padat) sudah seperti peneman saya, ia ‘muzik’ buat saya sejak dari kecil lagi.

“Jiwa saya rasa lebih tenang apabila mendengar ayat al-Quran, ia garis panduan untuk semua umat manusia, termasuk saya walaupun punyai kekurangan,” katanya.

Mengenai pengalamannya menghafaz al-Quran, anak ketiga daripada empat beradik berkata, pada mulanya agak susah untuk menghafal dari satu juzuk ke satu juzuk, tetapi usaha tanpa mengenal putus asa mengatasi semua itu.

“Alhamdulillah, atas semua usaha saya selama ini, kini saya dapat mewakili Sabah dalam hafazan kategori 1 hingga 10 juzuk.

“Saya berdebar kerana ini kali pertama berada di pentas besar MTHQK,” tambahnya.

Sementara itu, bapanya, Jamaludin Kassim, 59, berkata, selain mendengar alunan bacaan al-Quran menggunakan cakera padat dan eBraille, anaknya itu juga mengikuti kelas taranum sejak berusia 15 tahun.

IKLAN

“Iman (nama panggilan Muhammad Iman Izzuddin) belajar al-Quran secara sendiri (mendengar cakera padat) dan apabila ada kelas taranum di Sabah, ketika dia di Tingkatan Tiga, saya masukkan dia ke kelas taranum dan belajar dengan Qari yang pernah mewakili Sabah.

“Sejak usia 11 tahun, dia sudah mengikuti pertandingan di sekolah dan pernah mewakili Sabah, saya harap Iman berjaya dalam impiannya,” katanya.

IKLAN

Meninjau di ruangan komen tiktok MyJakim, rata-rata tersentuh hati dengan bacaan oleh adik Iman. Malah ada yang menganggap bertuah ibu bapanya memiliki anak sepertinya.

Sumber: Harian Metro, MyJakim