Baru-baru ini ada seorang bapa ini meluahkan rasa kesal dengan sikap orang awam di laman twitter dalam satu shopping mall, mereka sekeluarga sudah masuk 5 ke 7 round menunggu lif, sedikit pun tidak memberi laluan dan keautamaan pada isterinya dalam keadaan sedang mendokong anaknya serta membawa stroller menunggu lif.

Tambahannya, isteri dia sedang mengandung 5 bulan. Katanya individu yang tidak memberi ruang itu bukanlah warga emas atau OKU, malah orang muda kelihatan sihat yang hanya membawa bag membeli belah saja.

Netizen Kesal Masih Ada Orang Yang ‘Normal’ Naik Lif Tanpa Ada Sebarang ‘Common Sense’

Tweet tersebut mendapat sambutan dan hentaman hebat oleh netizen. Ada yang menyokong kenyataan beliau, namun ada juga yang turut membahaskan tentang hal tersebut .

IKLAN

Kajadian seperti ini akan dirasai oleh ibu bapa yang mempunyai anak membawa stroller dan membawa warga emas menaiki Kerusi roda yang ingin menggunakan lif, kalau ikutkan tiada ibu bapa yang mahu menunggu lif dengan lama, namun keadaan yang tak mengizinkan untuk menaiki ascalator, Ibu bapa terpaksa menunggu lif demi keselamatan.

Sebenarnya isu ini bukanlah isu baharu, sebelum ini pernah juga menjadi satu isu hangat yang menjaid perbincangan ramai. Namun jika ada golongan yang masih mementingkan diri serta tiada kepentingan diri sebegini, Hal ini tak akan selesai sampai ke hari inNetizen Kesal Masih Ada Orang Yang ‘Normal’ Naik Lif Tanpa Ada Sebarang ‘Common Sense’

Namun dipihak lain, ada yang meluahkan rasa tidak puas hati dengan kenyataan berikut kerana ada macam-macam sebab seperti ada yang mengalami sakit kaki yang tidak terlihat secara fizikal dan sebagainya membuatkan dia terpaksa menaiki lif.

IKLAN

Netizen Kesal Masih Ada Orang Yang ‘Normal’ Naik Lif Tanpa Ada Sebarang ‘Common Sense’

Netizen Kesal Masih Ada Orang Yang ‘Normal’ Naik Lif Tanpa Ada Sebarang ‘Common Sense’

IKLAN

Sebenarnya kalau nak ikutkan dalam isu ini, memang tak akan habis orang berbalah dari pelbagai pihak, masing-masing menentukan hak-hak masing dari segi pengguna lif.

Bagi pendapat saya sebagai konklusi, semua berhak menaiki lif awam, namun ia bergantung pada keadaan, sekiranya tiada kepentingan untuk naik lif sila lah beri keutamaan pada yang lebih memerlukan dan anda masih mampu naik ascalator, maka naiklah ascalator. Jika tak mampu untuk berjalan dan sakit kaki atay sebagainya, maka naiklah lif. Apapun kita mestilah ada sikap empati serta common sense pada seseorang. Jika kita mudahkan urusan orang lain, Maka Allah akan mudahkan urusan kita.