Tragedi enam anggota Pasukan Penyelamat Dalam Air (PPDA) Jabatan Bomba dan Penyelamat Malaysia (JBPM) lemas di lombong, Taman Putra Perdana, Puchong, 3 Oktober 2018 meninggalkan kesan pilu yang tiada penghujungnya.

Namun siapa kita untuk menidakkan apa yang terjadi.  Setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati. Cuma kita tidak tahu tarikh dan waktunya kerana Allah rahsiakan saat kematian itu.

Sesungguhnya berat mata memadangan berat lagi bahu yang memikul. Kita sebagai khalifah ciptaannya, harus tabah dan reda setiap yang terjadi. Itulah yang dirasai oleh puan Shamiza Salleh isteri kepada arwah Adnan Othman, yang merupakan salah seorang daripada enam mangsa lemas kejadian itu telah memberi impak kepada kehidupannya.

Namun, tidak mahu kesedihan menyelubungi diri sehingga menjejaskan cara hidup termasuk semangat anak-anak, Shamiza bijak mengawal emosi. Terdahulu, hasil perkongsian perkahwinan selama lima tahun, mereka dikurniakan dua anak perempuan Nur Aisyah Damia 5 tahun dan Nur Aliya Maisarah 3 tahun.

“Selepas kejadian itu, saya cuba sibukkan diri supaya emosi saya tidak terganggu. Bila penat, saya tidur dan apabila bangun, saya mulakan hari yang baru.

“Sebelum ini semua aktiviti saya lakukan bersama arwah. Jika saya duduk di rumah, bayangan arwah tetap ada. Saya tak boleh nak lari. Rumah ini adalah rumah saya dan arwah,” ujarnya dengan pilu.

Kuat demi anak-anak

Sungguhnya, luluh hati saat terkenangkan momen indah saat dengan arwah suaminya. Namun, Shamiza sedar bahawa anak-anaknya amat bergantung  kepada dirinya. Ia memerlukan kekuatan dalaman untuk mengharungi cabaran.

“Anak saya, Mia, pernah cakap masa awal pemergian suami dulu, ‘mama jangan menangis. Ini kerana ketika itu, saya di mana-mana pun akan menitiskan air mata. Emosi tak boleh nak kawal.

“Malah, bila saya menangis, anak saya Mia pun turut menangis, katanya, ‘Mia pun ingat ayah, Mia rindu ayah.

“Oleh sebab itu, saya fikir, tidak perlu lagi sedih di hadapan anak-anak. Saya kena buat macam biasa. Seperti tiada apa yang berlaku. Saya kena kuat demi anak-anak, “ ujarnya yang merupakan pengajar di Institut Latihan Kementerian Kesihatan, Sungai Buluh.

Menurut Shamiza lagi, pada awal pemergian suaminya, anak sulungnya tidak bertanyakan ayahnya sebaliknya lebih gemar bercerita kenangan bersama ayahnya.

“Kakak yang sulung ni, dia tak tanya ayah pergi mana  tetapi dia suka bercerita. Misalnya, ‘ibu, kedai ni ayah suka, jom kita pergi’, ‘lagu ayah lah’ dan ‘Mia pernah pergi tempat kerja ayah.’ Apa sahaja yang berdekatan dengan persekitaran akan dikaitkan dengan ayah.

Adik pula, belum boleh bercakap. Cuma bila nampak gambar dia akan duduk di sudut dan lihat gambar ayahnya.

“Saya berpesan kepada anak, setiap kali rindu, bacakan Al-Fatihah kepada ayah. Mia akan baca sebelum tidur dan dia akan kata, ‘good night ayah’, sayang ayah’. Bila Mia rindu dia akan peluk baju, lihat gambar dan baca doa buat ayahnya,” ujarnya dengan suara menahan sebak.

 Arwah seorang yang ceria dan suka buat lawak

Sharmiza mengenali arwah ketika masih bergelar pelajar lagi, menyifatkan arwah suami seorang yang ceria.

“Arwah adalah seorang yang happy go lucky. Susah nak tengok dia marah. Tak kisah dengan sesiapa, jika marah atau penat, dia akan tetap senyum. Malah dia suka buat lawak dan mengusik saya sehingga kadang kala, saya buat tak tahu aje. Tetapi apabila semua ini tiada, saya rindu suasana itu,”ujarnya dengan sebak.

 Detik memilukan hati

Siapa sangka, hari itu, suaminya ke tempat kerja adalah untuk pergi selama-lamanya. Peluk dan ciuman dari arwah juga yang terakhir buat diri Shamiza dan anak-anak. Meruntun jiwanya mengenangkan semua ini.

“Ketika hari kejadian. Saya dan suami baru lepas bercuti setelah suami mengikuti saya kerja luar di Perak.

“Cuma saya perasan, masa di Perak, suami menjadi lebih senyap daripada biasa. Dia bersikap memerhati anak-anak bermain dan tengok dari jauh. Biasanya dia tidak duduk diam.

IKLAN

“Pagi hari jadian, biasanya kami akan gerak bersama-sama. Tetapi pada hari tu, kebetulan semua jam dinding tak ada bateri. Saya lambat siapkan anak-anak. Arwah suami beritahu nak gerak dahulu ke tempat kerja.

“Cuma saya perasan, arwah pandang sekeliling rumah, salam dan peluk cium saya dan anak-anak, dan kata-katanya last, ‘oklah abang pergi dulu,’. Biasanya jika gerak sama, kami akan lambai antara satu sama lain dan kunci rumah sama-sama.  Tapi hari itu, tidak seperti selalu,” ujarnya dengan suara menahan getar kesedihan.

Suami sudah tiada

Menurut Shamiza, malam kejadian yang meragut nyawa suaminya, hatinya mulai rasa seakan ada sesuatu yang akan terjadi setelah hampir lewat malam suaminya masih belum pulang dari tempat kerja.

“Dalam waktu Maghrib, arwah ada message beritahu ada kes di Cyberjaya. Selalu habis shift jam lapan malam. Saya anggap, mungkin esok balik. Tapi perasaan tu buat saya seperti menunggu arwah balik.  Saya duduk di ruang tamu. Biasanya dalam jam 9.30 malam, saya dah bawa anak-anak masuk tidur. Dah dekat jam 10.00 malam saya bawa anak-anak masuk tidur.

“Dan dalam jam 10.00 lebih, saya dapat panggilan telefon daripada kawan arwah. Dia bertanyakan suami. Saya beritahu suami ada kes di Cyberjaya. Cuma dia pesan, kena banyak sabar jika dapat panggilan daripada balai.

“Saya pun terus Google, cari maklumat. Saya tengok semua video yang awal termasuk ada yang memberi CPR. Tapi saya tak anggap suami saya meninggal.

“Dalam tempuh mendapatkan pengesahan berita mengenai suami, saya akhirnya mendapat panggilan yang menyuruh saya ke Hospital Serdang. Tapi masa ini saya tak rasa suami sudah meninggal. Tetapi setelah  panggilan seterusnya yang menyuruh saya terus ke bahagian forensik membuatkan saya bahawa suami saya sudah tak ada,” ujarnya menahan sebak.

“Memang saya sedih. Tidak dapat terima hakikat. Sehinggalah pihak hospital panggil untuk proses pengecaman mayat. Nak tak nak, benda dah jadi. Saya kena hadapi.

IKLAN

“Saya masih ingat kata, pegawai tu, ‘puan kenal mayat ni’. ‘Ye kenal. Ini suami saya’. Apabila saya lihat arwah hari tu, senyuman yang saya tengok hari-hari itu masih ada walaupun nyawanya sudah tiada,” ujarnya lagi.

 Semua ini ada hikmah

Setiap kejadian yang berlaku, pastinya ada hikmah untuk kehidupan lain. Katanya, yang  menyedari bahawa ramai orang disekelilingnya menghulurkan sokongan.

Support system inilah paling kuat.  Sebelum ini, memang duduk berjauhan dengan ahli keluarga. Tetapi apabila berlaku, lebih ramai yang datang memberikan kebaikkan.

“Sentiasa ada yang ambil berat tentang saya. Jadi, jika hilang seorang, kita tidak keseorangan. Tetapi lebih ramai yang sayang dan ambil berat pada kita.

“Kehilangan  itu pasti berlaku. Cuma kita tak tahu masa dan bila berlaku. Pada awal, emosi kuasai diri.

“Tapi kena berubah. Ini kerana kita ada org lain yang bergantung harap pada saya. Seperti saya, apabila padang anak-anak, padanglah dengan rasa bahawa mereka perlukan kita dan kena kuat.

“Bagaimana anak nak kuat hari mendatang. Jika saya lemah. bagaimana saya nak cakap pada anak yang mereka kena kuat, sedangkan saya sendiri lemah. Jadi pengurusan emosi itu penting. Memang ada yang kata senang cakap, tetapi kita kena tanam dalam hati. Emosi ini tak akan hilang bila-bila. Sedih memang ada, tapi jangan biar ia kuasai kita,” ujarnya lagi.

Sumber: Majalah Keluarga Julai/Ogos 2019.