Penat yang dirasakan kini semasa membesarkan anak-anak dengan melayan pelbagai ragam dan kerenah, terkadang hilang sabar juga dibuatnya.

Namun perlu diingat, pasti suatu masa kelak ragam dan kerenah itulah juga yang akan dirindui ibu ayah bila anak-anak telah dewasa kelak.

Ini diakui sendiri oleh pasangan suami isteri ini, bila mana berkongsi tentang apa yang dirasakan kini setelah tinggal berdua sahaja.

Bahkan di dalam perkongsiannya, turut dititipkan nasihat untuk panduan bersama.

Ini perkongsiannya.


Makan tengahari berdua tadi, tiba-tiba Tuan Haji kata rumah kami sunyi.

Saya kata, ajaklah orang datang rumah.
Buat makan-makan riuhlah sikit.

Bukan sunyi tu, dia kata.
Sunyi sebab tak ada anak-anak.

“Kan Bang, kalau masa Kakak, Abil, Saddiq kecik dulu riuhlah jugak rumah.”
“Kalau masa makan semua ada.”

Saya rasa begitulah juga ibu dan ayah yang sama situasinya dengan kami.

Bila sudah tinggal berdua. Saya pandang Tuan Haji, Tuan Haji pandang saya.

IKLAN

Untuk adik-adik yang masih mempunyai anak-anak kecil di rumah. Hargailah masa yang Allah kurnia. Kerana masa yang pergi, tidak akan kembali lagi.

Layanlah semua kerenah anak-anak dengan lapang dada. Kerana itulah yang menjadi kerinduan nanti.

Makan berebut.Makanan atau minuman tumpah, biarlah. Anggaplah itu satu hal yang biasa.

Memekik. Menjerit berebutkan sesuatu, pun biarlah. Itulah yang menghidupkan rumah tangga kita.

IKLAN
Gambar hiasan

Suatu hari nanti, suara-suara itulah yang akan terngiang-ngiang. Dan menjadi satu alunan melodi yang lunak kedengarannya di cuping telinga.

Hari ini, mungkin Tuan Haji teringat sangat kepada anak-anak.Tak apalah, sabar sedikit sahaja lagi.

Sampai masa kami pasti pulang untuk bersatu dengan anak-anak tersayang.

The day will come.Bi iznillah

Sumber : Suzy Sharif

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club