Serangan jantung, tekanan darah tinggi dan kencing manis terus menjadi Penyakit Tidak Berjangkit (NCD) yang menjadi penyebab utama kematian di negara ini.

Malah serangan jantung bukan lagi penyakit yang menyerang warga tua. Sebaliknya turut berlaku kepada individu baharu berusia 30-an meninggal dunia akibat penyakit itu.

Ikuti perkongsian oleh Dr Zubaidi Hj Ahmad mengenai perkara ini. Apa yang perlu diketahui untuk memberi kesedaran kepada kita tentang bahaya pembunuh secara senyap ini.

BAHAYA SERANGAN SAKIT JANTUNG YANG SENYAP.

Kita boleh diserang sakit jantung tanpa mengetahui yang kita sedang mengalaminya.

Paling menakutkan apabila ada di antara mereka yang diserang sakit jantung secara senyap, meninggal dunia ketika tidur.

Serangan sakit jantung dalam secara senyap atau “silent myocardial infarction (SMI)” mencatatkan 45% dari keseluruhan jumlah serangan sakit jantung. Wanita juga tidak terlepas dari masalah ini walau pun kebanyakan mangsa adalah lelaki.

Apa yang dimaksudkan sebagai senyap? Ia merujuk kepada ketiadaan tanda-tanda yang biasa dialami oleh mangsa serangan sakit jantung ini.

IKLAN

Sebagai contoh, mereka tidak rasa sakit dada yang kuat, tiada rasa sakit pada bahu, lengan atau leher, tiada berpeluh dan tiada susah nafas.

Hanya mengalami tanda sakit dada yang ringan atau lebih kepada rasa tidak selesa pada dada, dan kadang kala rasa letih sepanjang hari atau rada loya dan muntah saja.

Rasa sakit dada yang ringan ini boleh disalah diagnosa sebagai gastrik.

Ramai juga yang membiarkan tanda-tanda ini kerana menyangka ia adalah tanda-tanda yang tidak berbahaya.

IKLAN

Mereka beralasan mungkin mereka tidak cukup tidur, atau tidak cukup rehat atau mungkin sebab stress. Mereka tidur, akhirnya mendapat serangan yang lebih kuat dan meninggal dunia.

Jadi jika kita sudah semakin berusia, dan mempunyai sakit dada walaupun hanya ringan, buatlah pemeriksaan doktor. Jangan biarkan.

Semoga bermanfaat.