Kisah benar ini membuatkan sayu hati membacanya. Sebuah perkongsian cerita dilaman facebook oleh seorang Doktor Bius, Dr Hana Hadzrami yang menyingkap bahawa kehidupan harus ditunjungi sebuah kasih sayang.

Ia berkisar seorang pesakit belum berkahwin tetapi dilimpahi kasih sayang orang yang menyayanginya. Sebaliknya pula kisah seorang pesakitnya yang mempunyai keluarga tetapi anak-anak tidak  menghiraukannya ekoran kesilapan masa silam hidupnya.

Semoga kisah ini menjadi kite motivasi untuk  berbuat baik kepad sesiapa sahaja termasuk ahli keluarga. Apa yang pasti, kasih sayang adalah tunjung kebahagiaan abadi.

KANDUNG

Encik Azlan baru saja kami selesaikan kemasukannya ke ICU. Pernafasannya dah distabilkan dengan mesin bantuan, jantungnya stabil dengan sokongan dua jenis ubat penampung tekanan darah.

Sekarang kami perlu beritahu ahli keluarga Encik Azlan tentang perkembangannya. Dia kritikal tetapi agak stabil buat masa sekarang.

“Dia single doktor. Takde isteri, takde anak”, beritahu misi kepada saya.

Alahai. Kesiannya sebatang kara, fikir saya.

“Takkan takde sesiapa tinggal dengan dia? Adik beradik ke, mak ayah ke?” Tanya saya.

BELUM BERKAHWIN TETAPI DILIMPAHI KASIH SAYANG

Tiba-tiba ada tiga anak remaja masuk ke ICU menerpa kearah kami.

“Doktor, pesakit yang baru masuk tadi pakcik kami. Macam mana dia sekarang?” tanya mereka.

Rupanya Encik Azlan ini walaupun masih bujang, tetapi dikelilingi oleh ramai ahli keluarga yang menyayanginya.

“Acik Lan ni umpama bapak kami doktor. Dia adik mak saya. Lepas ayah kami meninggal dulu, dialah yang bersusah payah tolong mak besarkan kami semua. Dia buat banyak kerja sambilan nak sekolahkan kami. Tak sempat nak fikirkan diri sendiri, makwe pun takde. Kesian dia.”

Bersungguh mereka cerita pada saya.

Belas hati saya mendengarkan pengorbanan pesakit ini.

ADA KELUARGA TIADA KEBAHAGIAAN

IKLAN

Mata saya melirik ke pesakit katil hadapan Encik Azlan. Kisahnya jauh berbeza.

Ada isteri, ada anak tetapi tiada siapa berada di sisi. Bersusah payah kami mencari saudara-maranya sehingga memerlukan khidmat polis. Barulah muncul seorang anak lelakinya.

Itupun nampak seperti tak peduli. Hanya sanggup bayar bil tapi tak mahu terlibat untuk menyambung penjagaannya apabila dia bakal pulang ke rumah nanti.

“Dia memang bapa kandung saya doktor. Tapi dia dah tinggalkan saya dan adik beradik lebih 20 tahun. Langsung tiada khabar berita setelah dia ceraikan mak saya.”

“Saya ingat lagi dulu dia layan saya dan adik beradik macam kami ni peminta sedekah. Padahal kami dah tiada pilihan lain jumpa dia minta duit belanja, makan nasi dengan garam telur je masa tu. Sampai hampir kami kena berhenti sekolah. Doktor nak saya jaga dia sekarang?”

“Saya sanggup maafkan dia. Tapi tak sanggup nak terima dia sebab apa yang dia buat pada mak dan adik-adik saya.”

IKLAN

“Maafkan saya doktor. Doktor carilah bini dia sekarang dengan anak-anak tiri yang dia bela dulu. Kalau tak jumpa juga, hantarkan saja dia ke rumah kebajikan. Saya akan bayar.” Tegas anaknya.

Saya terdiam.

Dulu saya sangka anak-anak yang abaikan ibubapa semuanya derhaka. Saya tak tahu kisah sesetengah mereka yang terlebih dahulu dizalimi oleh ibubapa sendiri.

Ada yang banyak kali berkahwin namun sepi tanpa kasih sayang. Ada yang tak berkahwin langsung tetapi dilimpahi kasih sayang.

Seperti Encik Azlan. Berebut-rebut anak saudara menziarahinya ketika sakit dan melayannya sebaik saja pulih dari koma.

Pada kita ibubapa; usah ingat kita selamanya akan muda, sihat dan kaya. Suatu hari kita akan tua, akan sakit dan akan mati. Saham apa yang kita jadikan bekal dikala itu?

Tiada saham yang lebih berharga dari anak-anak soleh. Tak kira anak kandung atau anak jagaan.

.
.

Hana Hadzrami
هَلْ جَزَآءُ ٱلْإِحْسَٰنِ إِلَّا ٱلْإِحْسَٰنُ

Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik, melainkan balasan yang baik juga? [Quran 55:60]