Setiap rezeki yang kita peroleh adalah pemberian dari Allah SWT. Sebagai manusia kita tidak mampu untuk menilai seberapa banyak yang mampu Allah anugerah untuk kita melainkan berdoa moga diberikan rezeki melimpah ruah.

Mungkin ada antara kita memiliki rezeki yang sedikit berbanding orang lain. Tak perlu bersediah jauh sekali kecewa kerana kerana rezeki itu luas pandangannya.

Tanamkan dalam minda, Allah itu Maha Adil, dia memberikan kamu apa yang kamu perlukan, bukan apa yang kamu inginkan. Setiap hamba-Nya punyai bahagian masing-masing.

Itu antara perkongsian dari pelakon, pengacara dan juga pengarah bernama Afdlin Shauki ada mengenai REZEKI di laman instagramnya.


 

Rezeki.
“kau x keje lg? kau grad setahun awal dari aku kan..”
“belajar tinggi-tinggi, pakai kete sama je macam aku yang belaja setakat sijil ni..”
“gaji besar tapi aku lagi mewah..ape la kau ni..”
“kau ni bila nak kawin? tengok aku dah masuk anak kedua. kite sebaya kan..”
“aku kawin kemudian dari kau, tapi aku beranak dulu. kau xnak anak ke..” .
.
Biasa tak dengar ayat-ayat di atas?
Mengapa perlu kita bertanya soalan-soalan sebegitu?
Adakah si penjawab tahu apa yang akan terjadi dalam hidup dia?
Siapa tahu masalah di sebalik setiap yang berlaku pada si penjawab?

Mungkin dia sedang menjaga kedua ibu bapanya yang sakit. maka sebab itu dia masih tidak bekerja.
Mungkin dia sedang membantu adik-adiknya meneruskan pelajaran. maka sebab itu dia berkereta dan berbelanja setaraf orang yang sederhana hidupnya walau gajinya jauh lebih tinggi.
Mungkin dia sedang melawan penyakit yang memungkinkan dia tidak mampu beroleh anak, maka sebab itu dia tangguhkan niat untuk memiliki anak.

Buat si penjawab yang menghadapi soalan sebegini, tenanglah. Jangan bersedih. Sesungguhnya Allah itu Maha Adil. Dia telah mengatur setiap sesuatu dengan bijaksana.

IKLAN

Mungkin kita memiliki rezeki yang sedikit berbanding orang yang memiliki rezeki yang lebih banyak dari kita. Jangan bersedih kerana rezeki itu luas pandangannya.

Mungkin agak kasar pandangan ini, tapi sebagai manusia, perbandingan juga kadang-kala boleh memberi kekuatan dalam melawan nafsu dan bisikan syaitan terutama bagi orang yang lemah imannya.

IKLAN

Ingatlah,
mungkin kamu tidak bergaji besar, tapi kamu mungkin memperoleh kebahagiaan yang lebih.
mungkin kamu berkereta sama seperti mereka yang bergaji lebih kecil dari kamu, tapi mungkin kereta kamu tidak banyak mempunyai masalah berbanding kereta mereka.
mungkin kamu lewat mendapat jodoh, tapi mungkin juga hubunganmu dengan jodohmu itu lebih panjang.
mungkin juga kamu lewat mendapat anak, tapi mungkin juga anakmu itu lebih membawa kegembiraan satu hari nanti.

Tanamkan dalam minda, Allah itu Maha Adil, dia memberikan kamu apa yang kamu perlukan, bukan apa yang kamu inginkan. Setiap hamba-Nya punyai bahagian masing-masing.

REZEKI . . "kau x keje lg? kau grad setahun awal dari aku kan.." "belajar tinggi-tinggi, pakai kete sama je macam aku yang belaja setakat sijil ni.." "gaji besar tapi aku lagi mewah..ape la kau ni.." "kau ni bila nak kawin? tengok aku dah masuk anak kedua. kite sebaya kan.." "aku kawin kemudian dari kau, tapi aku beranak dulu. kau xnak anak ke.." . . Biasa tak dengar ayat-ayat di atas? Mengapa perlu kita bertanya soalan-soalan sebegitu? Adakah si penjawab tahu apa yang akan terjadi dalam hidup dia? Siapa tahu masalah di sebalik setiap yang berlaku pada si penjawab? Mungkin dia sedang menjaga kedua ibu bapanya yang sakit. maka sebab itu dia masih tidak bekerja. Mungkin dia sedang membantu adik-adiknya meneruskan pelajaran. maka sebab itu dia berkereta dan berbelanja setaraf orang yang sederhana hidupnya walau gajinya jauh lebih tinggi. Mungkin dia sedang melawan penyakit yang memungkinkan dia tidak mampu beroleh anak, maka sebab itu dia tangguhkan niat untuk memiliki anak. Buat si penjawab yang menghadapi soalan sebegini, tenanglah. Jangan bersedih. Sesungguhnya Allah itu Maha Adil. Dia telah mengatur setiap sesuatu dengan bijaksana. Mungkin kita memiliki rezeki yang sedikit berbanding orang yang memiliki rezeki yang lebih banyak dari kita. Jangan bersedih kerana rezeki itu luas pandangannya. Mungkin agak kasar pandangan ini, tapi sebagai manusia, perbandingan juga kadang-kala boleh memberi kekuatan dalam melawan nafsu dan bisikan syaitan terutama bagi orang yang lemah imannya. Ingatlah, mungkin kamu tidak bergaji besar, tapi kamu mungkin memperoleh kebahagiaan yang lebih. mungkin kamu berkereta sama seperti mereka yang bergaji lebih kecil dari kamu, tapi mungkin kereta kamu tidak banyak mempunyai masalah berbanding kereta mereka. mungkin kamu lewat mendapat jodoh, tapi mungkin juga hubunganmu dengan jodohmu itu lebih panjang. mungkin juga kamu lewat mendapat anak, tapi mungkin juga anakmu itu lebih membawa kegembiraan satu hari nanti. Tanamkan dalam minda, Allah itu Maha Adil, dia memberikan kamu apa yang kamu perlukan, bukan apa yang kamu inginkan. Setiap hamba-Nya punyai bahagian masing-masing. #admin

A post shared by Afdlin Shauki (@afdlinshaukiofficial) on

Sumber: IG afdlinshaukiofficial