Sekali lagi tahun ini kita semua meriakan sambutan hari raya di rumah. Tidak dapat ke masjid untuk mengejarkan solat sunat Aidilfitri bersama keluarga.

Justeru ramai yang mengejarkan solat sunat ini di rumah. Begitu juga dengan keluarga ini. Namun menariknya, khutbah raya isi kandungannya menjurus kepada tazkirah buat anak-anak.

Ikuti selanjutnya perkongsian menarik ini.

TAZKIRAH BUAT ANAK

Pagi tadi, aku imamkan solat sunat Aidilfitri. Aku dengan anak-anak, maknya bendera Jepun. Dia snapkan ni tadi. Lepas habis solat, kami bertakbir kejap. Hikmah raya kat rumah je.

Aku tak bagi khutbah, aku bagi tazkirah.

Sesuai aku rasa untuk anak.

” Korang, untung. Raya, tetap ada benda nak makan, sedap pulak tu ibu masak. Ada baju baru ayah belikan. Duit raya banyak korang dapat.”

” Ayah dulu, tak merasa macam korang rasa. Ayah tak ada baju baru, tak dapat duit raya banyak macam mana korang dapat. Kisah raya ayah masa kecik, menyedihkan. Sebab tu ayah tak nak korang rasa macam ayah rasa dulu.”

” Jadi jangan lawan cakap ayah dengan ibu. Syukur sebab korang ada lagi ayah dengan ibu. Kalau ayah dah tak ada nanti, korang takkan dapat raya seronok macam sekarang. Bayangkan kalau ibu meninggal dulu, siapa nak masak untuk kita bila raya?”

Anak semua terdiam. Senyap tunduk.

” Ayah tak nak korang jadi anak yang pemalas. Bangun lambat, rezeki tak masuk tau. Hidup ni kena rajin. Kalau tak pandai takpe tapi jangan pemalas. Pemalas tu kalah lembu tau tak.”

HIDUP SEMENTARA

IKLAN

Aku panjangkan lagi tazkirah.

” Hidup ini sementara. Kita takkan boleh seronok je sepanjang masa. Bila tiba tuhan duga kita, kita terpaksa terima. Tengok anak-anak yatim yang tak ada mak ayah tu. Mana diaorang duduk. Mana diaorang nak beli baju raya kalau mak ayah dah tak ada. Nasib baiklah ada orang yang sudi tolong belikan.”

” Hidup ni bukan nak makan sedap manjang. Bukan nak pakai cantik je selalu. Bukan nak kelakar je tiap waktu. Ada masa, kita kena menangis sebab rindukan hidup masa gembira. Ada masa kita kena serius cari apa yang sepatutnya. Ada masa kita kena faham, hidup ni tak boleh kita jangka sebenarnya.”

” Ada orang kaya tapi tak bahagia. Ada orang miskin tapi bahagia. Tiap kita kena faham, hidup ni, kita kena usaha bahagiakan diri. Bukan harap orang lain saja. Usaha, nanti Allah makbulkan apa saja kita nak. InshaAllah.”

” Ayah tak nak bila ayah tak ada, korang macam anak ayam bertempiaran. Kena dari sekarang fahamkan, hidup ni kena sentiasa siap sedia. kalau ayah dah tak ada, jaga ibu baik-baik. Jangan tinggalkan ibu sorang-sorang.”

IKLAN

Saat ni, anak dah ada yang cebek.

Pada aku, benda ni kena diingatkan selalu. Anak yang tak pernah diingatkan pasal benda ni, dia payah nak sesuaikan diri bila keadaan memerlukan. Dia takkan boleh terima hakikat.

Cukuplah aku pernah susah dulu, aku tak dapat sediakan persiapan raya sebaiknya. Tuhan je tahu betapa rasa bersalahnya. Bila tengok muka anak, aku rasa nak menangis.

Menangis sebab tu memang salah aku. Ayah yang gagal berikan apa yang terbaik untuk anak. Hak anak, dapatkan yang terbaik.

Bila aku tengok ada bapa yang biarkan anak, aku jadi marah. Tambah lagi jenis buat anak pandai tapi bab jaga hapah tak reti. Rasa nak tempeleng je sedas sorang.

Hidup ini sementara. Indahkanlah dengan kenangan yang bakal jadi momen terindah.

Sumber: Pe Chey