Ada sesetengah isteri yang menganggap si suami sudah mula tidak menyayangi atau kurang rasa kepada mereka. Jangan mudah berprasangka buruk dan hanyut dengan emosi anda. Sebaliknya, cuba cari kekurangan yang mungkin ada pada diri dan cuba untuk memperbaiki kelemahan itu.

Cara mudah untuk tambat hati suami.

1.Mengambil berat akan penampilan suami.

Dalam hadis ada menyebut, “Ya Fatimah, barangsiapa wanita meminyakkan rambut dan janggut suaminya serta memotong kumisnya dan mengerat kukunya, Allah akan memberinya minum air dari sungai-sungai di Syurga, diringankan baginya sakaratul maut, akan didapati kuburnya menjadi sebuah taman Syurga, Allah mencatatkan baginya bebas dari api Neraka, dan selamat dari Titian Sirat.”

Sesetengah suami lebih gemar membiarkan si isteri mengambil alih dalam urusan yang remeh-temeh seperti menentukan pakaian yang hendak dipakai. Ini adalah salah satu cara si suami ingin bermanja dengan anda atau mungkin sahaja si suami sudah terbiasa dengan layanan dari ibu mereka. Jadi sebagai seorang isteri anda seharusnya cuba untuk melayan suami anda lebih daripada apa yang pernah diberi oleh ibu mereka.

Para isteri seharusnya berasa bangga tatkala melihat suami segak setiap hari.

Elakkan daripada berfikiran negatif. “Biarlah suami aku kurang segak asalkan takde orang tackle”.  Sekiranya anda ikhlas, keikhlasan itu akan dibalas dengan kejujuran yang lahir dari lubuk hatinya, bukan dengan kepura-puraan. Tambahan pula, anda akan peroleh pahala lebih dengan menghias suami.

2.Menambat hati suami dengan bersegera pergi jika dipanggil

Haa ! Ini antara perkara yang selalu dipandang remeh oleh para isteri. Tatkala si suami memanggil anda seharusnya anda segera pergi dan memenuhi panggilannya. Tinggalkan segala perkara yang sedang anda lakukan ketika itu. Jangan sesekali menangguh dan membiarkan panggilannya tidak bernyahut.

Namun janganlah pula anda membiarkan ikan di dalam kuali dengan minyak panas begitu sahaja. Minta si suami untuk tunggu sebentar, selesaikan kerja anda, persiapkan diri, dan terus pergi kepadanya.

IKLAN

3.Menambat hati suami dengan sentiasa berhias untuk mereka

Para isteri terutamanya yang sudah mempunyai anak seharusnya tidak menjadikan kesibukan mengurus anak dan hal rumah sebagai penghalang untuk anda berhias untuk si suami di rumah. Elakkan memakai pakaian seperti kain batik dan baju kelawar setiap hari atas alasan, “selesa pakai baju basahan seperti ini di rumah kerana selesa, dan senang nak buat kerja”.

Kalau anda rasa tidak mengapa untuk pakai t-shirt (I Love Pangkor) beserta kain batik (yang mungkin sudah tertetas di bahagian jahitan atau warna yang sudah lusuh kerana terlalu kerap pakai), jangan pula persoalkan kenapa suami anda lebih suka balik lewat atau mengadap fb daripada bersembang dengan anda.

IKLAN

4. Ucapkan terima kasih dengan setiap pemberian daripada suami

Setiap suami pasti suka apabila usahanya dihargai. Mereka akan rasa usaha mereka sangat berbaloi dan rasa lebih ikhlas dengan setiap pemberiannya. Oleh itu, para isteri seharusnya belajar untuk mengucapkan terima kasih kepada suami walaupun untuk pemberian yang tidak seberapa. Andai kata anda kurang suka dengan pemberian tersebut jangan lekas menghentam tetapi dahulukan dengan ucapan terima kasih dan puji-pujian. Kemudiannya barulah anda meluahkan rasa anda dengan cara yang sopan dan lembut. Dengan ini, suami akan lebih menghargai pandangan dan citarasa anda.

5. Jangan berleter

Berleter merupakan satu cara untuk wanita mengekspresikan ketidakpuasan hati atau persoalan di minda mereka. Berleter merupakan kaedah komunikasi yang sangat tidak effektif. Ini adalah kerana intipati dan tujuan komunikasi itu sangat tidak jelas dan sukar difahami. Kebiasaanya juga wanita kerap kali mengulang ‘point’ yang sama. Ini menyebabkan si suami memilih untuk membiarkan sahaja leteran anda tanpa mengambil sebarang tindakan.

Oleh itu, para isteri seharusnya belajar untuk berkomunikasi dengan lebih effektif. Ini dapat menjamin keharmonian rumahtangga. Bukan itu sahaja, suami juga lebih suka untuk berkongsi cerita dengan anda.

sumber: