Berat mata memandang berat lagi memikul. Begitulah yang dilalui oleh remaja perempuan ini yang terabai hidupnya selama setahun.

Kisah duka dalam hidunya bermula apabila kehilangan datuknya pada usia 12 tahun. Lanjutnya selama setahun hingga 13 tahun, remaja itu hidup bersendirian.

Waris yang sepatutnya yang menjaganya tidak dapat menunaikan tanggungjawabnya sehingga dirinya di bawa ke sebuah tempat. Nasib baik cepat bertindak, remaja ini pergi membuat laporan di Balai Polis berdekatan.

Malah, paling mengejutkan rumah pusaka datuknya telah  meletakkan namanya sebagai pewaris.

Ikuti perkongsian oleh puan Natipah Abu yang merupakan aktivis yang membantu anak remaja ini untuk menjalani kehidupan yang selesa.

Ikuti perkongsian beliau

Artikel Berkaitan: “Don’t tell them. Show them.” Faizal Tahir Kongsi Didik Anak Solat. Kecil-Kecil Dah Pandai, Sejuk Perut Ibu Mengandung Kan!

Artikel Berkaitan: “Ajar Anak Disiplin Kena Konsisten.” Cara Johan & Ozlynn Didik Anak, Wajib Baca Al-Quran Lepas Solat Subuh!

Kehilangan Datuk, Remaja Usia 13 Tahun Hidup Terabai, Rupanya Warisi Rumah Pusaka

Semalam …
Kak Pah dihubungi oleh IPD Kuala Muda. Sarjan Puan Nora dan team hendak turun bertemu Kak Pah utk menyelesaikan masalah seorang remaja yatim piatu yang berusia 13 tahun.

Sejak kecil dia dijaga oleh datuk dan nenek. Nenek pergi terlebih dahulu dan sejak itu , dia dijaga datuk. Setelah kematian datuk .. dia tinggal sendirian di rumah pusaka itu.
Selain arwah bapanya, datuk dan nenek mempunyai seorang lagi anak kandung lelaki dan seorang lagi anak angkat perempuan.
Tapi … bapa saudara kandung tidak dpt menjaga dia . Jadi … setelah datuk pergi, dia tinggal sendirian.

  

IKLAN

Dapatkan My Qalam Elite Digital Perjuzuk Set dengan diskaun RM5 apabila anda menggunakan kod KELGST5 di sini 

Setahun lamanya dia hidup sendiri. Bayangkan … dlm usia 12 tahun .. dia hidup sendiri sehinggalah ke usia 13 thn. Sebulan yg lalu .. dia dibawa keluar oleh ibu saudara angkatnya dari Melaka dan dibawa ke sana.

Pada awalnya .. dia sangka ibu saudara angkat hendak menjaga dia tapi rupanya di dihantar ke satu tempat dan dia tidak disekolahkan spt yg dijanjikan.
Sebulan di tempat tersebut .. dia keluar dan pergi ke balai polis.Polislah yang membeli tiket bas yg membawa dia pulang ke Sg Petani. Sebaik sampai di Sg Petani .. tentulah dia menuju ke rumah pusaka tinggalan datuknya.

Malangnya rumah tersebut telah disewakan kepada warga Indonesia.
Dia memaklumkan tentang keadaan dia kepada bapa saudara kandungnya.
Bapa saudara kandungnya mengurus dan menyewa sebuah homestay utk dia tinggal selama seminggu.

Kehilangan Datuk, Remaja Usia 13 Tahun Hidup Terabai, Rupanya Warisi Rumah Pusaka

Bapa saudaranya tidak dpt datang bertemu dia kerana berada di Brunai.
Seminggu di homestay … dia dihalau keluar kerana tempoh sewaan telah berkahir.
Sekali lagi dia datang ke balai polis kerana tiada hala tuju dan tempat tinggal.
Begitulah cerita yg dimaklumkan kepada Kak Pah …

“ Hairan .. mcm mana budak semuda dia boleh survive sendiri selama setahun. Boleh terfikir hendak ke balai utk meminta bantuan … “
Itu menjadi tanda tanya Kak Pah dan PDRM sendiri …
“ Tok wan saya dulu pencen polis … “
Tercengang kami semua …
“ Ooo patutlah … “

IKLAN

Setelah berkahir sessi soal jawab … dia membawa PDRM dan Kak Pah ke rumah pusakanya. Sangka kami … rumah kos rendah atau rumah kampung saja.
Namun demi sampai saja ke rumah itu .. kami terkejut melihat rumah yg cantik itu dibiarkan terbuka pintunya manakala pagar pula berkunci.
Barangkali .. penyewa telah berpindah sebaik dia menghubungi bapa saudaranya seminggu yg lalu.

Kehilangan Datuk, Remaja Usia 13 Tahun Hidup Terabai, Rupanya Warisi Rumah Pusaka

Melihat ada polis di depan rumah .. jiran sebelah, seorang lelaki cina lanjut usia keluar dan mendatangi kami ..
“ Uncle .. kenal dak dia ? “
“ Kenal laaa .. Dia duduk sini dulu sama dia punya datuk ! “
Setelah identiti pertamanya disahkan, seorang anggota memanjat pagar dan mengumpil mangga.
Kami pun masuk ke dalam rumah yang dulunya cantik tapi kini terbiar usang.
Rumah itu kosong tanpa sebarang perabot lagi. Hanya sampah-sampah tinggalan penyewa indonesia.

Kami menemui beberapa maklumat penting di sana …
“ Ni gambar arwah tok wan saya ! “
Dia menghulurkan sebuah frem gambar. Dan saja menatap gambar tersebut .. maka terbongkarlah satu lagi pengesahan identitinya …
“ Datuk dia bukan polis biasa ni …. “
Yaa .. menatap gambar itu, datuknya mmg bukan polis biasa. Lalu ..kami menemui satu lagi kunci tentang ttg identitinya…
Dia juga menguasai lima bahasa. Cina, pakistan, india, melayu dan inggeris. Sayangnya .. hidupnya berubah setelah kematian datuk dan neneknya.
Berdarah kacukan .. mungkin itu salah satu punca mengapa tiada yg menjaga dia.
Kami temui juga paspot antarabangsanya yg mana dia pernah terbang ke India.
Kesimpulannya .. anak ini asalnya dulu hidup senang. Datang dari keluarga yg berada. Tapi kematian datuk dan nenek menyebabkan dia sebatang kara.
Buat sementara .. dia ditempatkan di bawah jagaan Kak Pah sementara menunggu kedatangan bapa saudaranya utk menjawab segala persoalan yg timbul ttg dia 

UPDATE TERKINI: Kini ditempatkan di Tahfiz

Hasil rundingan antara waris, PDRM dan Kak Pah sendiri … semua sepakat menempatkan dia di sebuah tahfiz.”

Kehilangan Datuk, Remaja Usia 13 Tahun Hidup Terabai, Rupanya Warisi Rumah Pusaka

Kisah dia yang tular itu akhirnya membawa kepada satu penyelesaian yg baik kepada semua pihak. Hasil rundingan antara waris, PDRM dan Kak Pah sendiri … semua sepakat menempatkan dia di sebuah tahfiz.

Semua ini demi keselamatan dan masa depannya yg sudah ”biasa” menjalani hidup sbg org dewasa sendirian. Hakikatnya .. tiada siapa pun yg bersalah dalam hakiyat hidupnya terutamanya bapa saudara melainkan semuanya menjadi mangsa keadaan.

IKLAN

Kasih sayang yg berlebihan ketika kecil dan kehilangan kasih sayang dalam usia yg masih mentah meruapakan salah satu faktor utama mengapa ini semua terjadi.
Alhamdulillah .. dia kini selamat di Tahfiz dan mula bergaul dgn rakan sebaya.
Kata Ustaz.

“Allah telah susun dgn cantik. Allah hantar dia kepada kita sbg satu amanah utk memberi hidup baru buat dia. Dia masih mentah .. kalau sudah berumur, tambah susah utk dididik. Allah sayang dia … Allah uji kita .. “ 
Sama-samalah kita doakan agar dia menjadi insan yg cemerlang di dunia dan akhirat kelak .

Sumber: Natipah Abu

Sumber: Natipah Abu

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

 

Kehilangan Datuk, Remaja Usia 13 Tahun Hidup Terabai, Rupanya Warisi Rumah Pusaka