Sebaik-baik kamu adalah orang yang terbaik kepada keluarganya. Kerana itu, apabila kita sweet dengan keluarga, kitalah pasangan yang terbaik. Demikian bait-bait kata yang dilontarkan oleh Ustaz Akashah tatkala ditemubual menerusi Keluarga Talk anjuran Majalah Keluarga.

Tidak dinafikan, pasangan ini cukup terkenal dengan jolokan ‘loving couple’ daripada dulu sehingga kini. Walaupun sudah lama kahwin, tapi sifat sweet bersama pasangan tak hilang. Tidak hairanlah pasangan Datuk Ustazah Siti Nor Bahyah dan suaminya Ustaz Wan Akashah menjadi contoh dan idola oleh pasangan suami isteri baik yang muda mahupun yang sudah lama berkeluarga.

“Yang penting adalah niat berkahwin bukan untuk sementara waktu tetapi nak bawa isteri dan anak hingga ke syurga. Untuk membentuk keluarga bahagia, akan bawa hingga hujung nyawa. Jika niat tak betul akan jadi separuh jalan.

“Dalam rumah tangga ujian dan cabaran adalah perkara biasa dan dihadapi oleh semua pasangan. Sebab tu penting 4 perkara ini iaitu, sentiasa memaafkan pasangan, kena sabar, kena reda ketentuan allah dan sentiasa bersyukur.

“Bagi ustaz dan ustazah pula, setiap kali anniversary kami berdua akan pergi bercuti bersama berdua sahaja. Tempat yang cukup istimewa dan bukan percutian biasa. Tempat yang cantik, jauh dan suasana yang damai dan mengindahkan.

“Waktu hari ulang tahun perkahwinan inilah kita ingat kembali memori bercinta, perkenalan dulu bila kita berdua. Tapi kalau bawa anak-anak dan keluarga itu dah jadi percutian lain. Tapi untuk anniversary kami anak-anak sporting.

“Malah, ketika inilah fokus masa untuk berdua sahaja. Boleh makan berdua ala candle light dinner kata orang sekarang. Sebenarnya makan suami isteri contoh romantik dari Rasullah SAW. Makan bersama suami isteri amalan bagus. Jadi, dalam nak sweet suami isteri, bagi suami rasa dia ibarat hero dan suami pula bagi isteri rasa seperti bidadari. Insyaalah rumah tangga akan sweet till Jannah,” ungkap Ustazah Bahiyah lagi.
Amalan suami isteri
Dalam kebahagiaan suami isteri kena kekalkan solat berjemaah dalam rumah. Lebih-lebih lagi waktu PKP ini, antara masa yang sesuai adalah waktu maghrib.

“Pastikan suami isteri kena ada di rumah dan solat berjemaah bersama. Dalam masa yang sama boleh ajar anak-anak mengaji (baca al-quran).

“Kasih sayang datang dari hati dan timbul perasaan berkasih sayang bila hati kita dekat dengan Sang Pencipta. Jika ini diamalkan maka tak mustahil untuk kita kekal sweet hingga ke Jannah,”ulas Ustaz Akashah pula.

Tambah Ustazah Bahiyah pula, di rumah amalan ini dipraktikkan di mana ada waktu ustaz menjadi imam dan adakalanya anak atau menantu terutama maghrib dan isyak.

“Selain itu rutin kami selepas solat kami sama-sama baca yasin, kemudian ada kitab himpunan zikir yang dibaca seisi keluara. Lepas itu, ustaz dan ustazah akan sampaikan takzirah.

“Selain itu, makan bersama seisi keluarga serta selalu memberi hadiah untuk menyemarakkan kasih sayang. Nombor lima sesekali buat kejutan istimewa untuk pasangan. Ustaz kalau buat surprise memang sampai saya menangis di bahunya.
“Pernah ustaz beli tanpa ustazah tahu dan dia berpakat dengan anak-anak. Paling Ustazah tak boleh lupa tiga tahun lepas anak dan menantu sepakat dengan ustaz buat surprise. Ustaz hadiahkan sebuah rumah yang pernah ustazah tengok sebelum ini. Waktu tu ustazah cakap tak boleh beli lagi ni kerana belum sampai masa. Tak sangka ustaz tak lupa apa yang saya idamkan.

“Selain itu, susah senang kena hadapi bersama. Sakit atau Allah uji dengan kesihatan atau harta benda kena setia berada di sisinya. Setia kita bukan hanya di dunia adalah sehingga ke akhir hayat. Kita tak selamanya senang dan kita tak selamanya sihat.

“Pasti ada masa suka, duka dan pentingnya kesetiaan itu sampai bila-bila. Untuk berada di sisi itu membuatkan hubungan suami isteri lebih kuat dan takkan beralih arah pada yang lain kerana kita bina cinta ini untuk reda allah. Doa yang saya amalkan untuk tambah kasih sayang suami adalah dari Surah toha ayat 39 yang bermaksud: telah aku tumpahkan kepadamu kasih sayang daripadaku.

“Apa sekali pun jangan susah hati kalau tidak boleh hafal, bacalah doa apa sekali pun bahasa sekali pun tapi kena datang dari hati. Insyaallah jika betul ikhlas dan ikut syarat berdoa, jaga hubungan suami isteri, ibu bapa dan nescaya doa itu mustajab,” jelas Ustazah lagi.
Sweet dalam rumah tangga
Menurut ustaz Akashah lagi, pasangan suami isteri harus saling memahami dan bertolak ansur.

IKLAN

“Kadang-kadang ada pasangan hanya buat waktu awal kahwin, contoh pastikan isteri pakai topi kaledar misalnya. Selain itu, amalkan minum dan makan bersama, menemani ketika pasangan sakit. Inilah saat yang paling penting kerana waktu inilah kita boleh tolong suapkan, picitkan kaki dan sebagainya.

“Selain itu, mandi bersama pasangan. Ajak pasangan ke tempat yang jauh dari rumah. Elakkan keluar malam suami isteri kecuali terpaksa. Malam seharusnya berada di rumah dengan keluarga. Selalu bergurau senda dan jangan terlalu garang dengan pasangan.

“Kena adil dengan pasangan. Apa yang kita makan di luar, di rumah pun kena bagi sama. Jangan sama sekali pukul pasangan. Marah atau emosi terganggu jangan pukul dan terakhir jangan lupa bantu pasangan di rumah buat kerja. Apa salahnya bantu pasangan lipat kain, basuh baju atau layan anak ketika isteri tengah masak. Barulah sweet dalam rumah tangga.

“Dalam hubungan suami isteri bukan hanya di dunia tapi til jannah. So kena sama-sama muhasabah diri. Dah cium tangan suami belum misalnya, dah solat berjemaah dengan anak-anak dan isteri belum. Dalam solat ada mendoakan pasangan belum, dan sebagainya. Semua apa yang kita lakukan akan di nilai oleh Allah Swt,” ungkap Ustaz Akashah pula.
Isteri bijak jaga penampilan
Anak adalah pengikat kasih sayang suami dan isteri. Bila dapat anak, setiap suami isteri kena ada tiga benda iaitu positif, yang kedua, beri senyuman dan yang ketiga kena beri penjelasan.

“Tak dinafikan ada isteri yang bila ada anak dia fokus pada anak semata-mata. Sampaikan tidur pun dengan anak. Jadi, isteri perlu bijak mengatur. Bukan hanya fokus pada anak sebaliknya ajak suami sekali bermain dan mandikan anak. Yang kedua, suami kena bijak memahami dan bertolak ansur. Yang ketiga, isteri perlu bijak jaga penampilan.

IKLAN

“Kita tak nak hubungan suami isteri hambar asyik utamakan anak sehingga selekah dan sebagainya. Kena bagi wangi, kemas, harum memikat dan sebagainya. Walaupun sibuk jaga anak tetapi masih dapat menambat hati suami. Yang keempat, utamakan perintah suami. Sebab kita dah selalu bersama anak, beri keutamaan pada suami bila dia minta air misalnya.

Yang kelima layan anak jangan sampai tak layan suami. Jangan abaikan, kena bijak bahagi masa. Jangan sampai abaikan dan tak tidur dengan suami. Yang keenam saya selalu buat, beri masa pada suami.

“Seperti saya yang kena bercerita pada cucu sebelum mereka tidur. Jadi saya perlu masa dalam 30 minit untuk tidurkan cucu, jadi saya akan terangkan pada suami dan ustaz faham. Lepas tu barulah layan suami. Yang ketujuh, layan hobi suami baru dia rasa tak terpiggir. Jangan kalau duduk berdua asyik bercerita tentang anak anak anak. Layan hobi dan bincang apa kegemaran suami juga. Kata Ustazah Bahiyah lagi.

Keluarga Talk : Dah Lama Kahwin Tetap Sweet!

Dah lama kahwin, tapi dah hilang sweet bersama pasangan. Betul ke? Nak kekal sweet, jom tengok perkongsian dari Datuk Ustazah Siti Nor Bahyah dan suaminya Ustaz Wan Akashah.

Posted by Keluarga on Wednesday, September 16, 2020