Betapa ada orang mempunyai kekayaan dan kemewahan hidup namun di dalam hatinya terasa kosong tidak bahagia.

Pun begitu tidak hairan juga ada keluarga yang hidupnya sederhana namun dilalui dengan penuh keberkatan dan merasai nikmat bahagia.

Hakikatnya keberkatan hidup dan kebahagiaan itu perlu dicari, dan jika ditanya di mana sebenarnya punca bahagia, apakah jawapnnya?

Menjawab persoalan ini, elok kiranya kita baca perkongsian daripada saudara Ammar Kamilin.


Pinjam keberkatan Ramadan untuk merasai bahagia keberkatan al-Quran.

Beberapa hari lepas, dapat mendengar perkongsian Ustaz Faiz (Akademi Sinergi) tentang galakan tadabbur al-Quran (menyelami makna dan mesej yang Allah mahu sampaikan kepada kita).

Izin saya berkongsi beberapa buah fikir dan kesimpulan peribadi, mudah-mudahan bermanfaat.

1. Dalam surah al-Baqarah (2:185), dinyatakan, Ramadan bulan diturunkan al-Quran. Jika tidak kerana peristiwa penurunan al-Quran, Ramadan sama saja dengan bulan-bulan yang lain. Tidaklah Ramadan digelar ‘Penghulu Segala Bulan’.

Allah menyebutkan kaitan Ramadan dengan penurunan al-Quran, sebelum memerintahkan kewajiban berpuasa.

Maka, fahamlah kita, Ramadan adalah bulan yang sebaiknya kita merapatkan diri dengan al-Quran. Bukan sekadar berpuasa.

Jika bulan-bulan lain agak terleka, bulan ini, bagus jika kita kembali membaca dan menilik makna-makna ayat di dalam al-Quran.

Asbab konsisten memaknai al-Quran dalam bulan ini, besar harapan, kita akan membawa tabiat ini ke 11 bulan seterusnya. Sebelum bertemu semula Ramadan (jika dipinjam lagi nyawa).

2. Manusia hidup mencari keberkatan. Dari mana datangnya keberkatan?

Al-Quran memberikan jawapan.

Selain Allah turunkan keberkatan melalui hujan, yang menyuburkan bumi dengan tanam-tanaman dan keperluan haiwan untuk kita jadikan sumber makanan, Allah juga menurunkan keberkatan melalui al-Quran.

Ya, al-Quran yang kita pegang dan baca adalah sumber keberkatan. (Alangkah rugi selama ini tidak menghiraukannya)

IKLAN

Untuk merasainya, tidak cukup sekadar baca (apa pun ini lebih baik dari tidak dibuka langsung). Kita perlu memahami makna dan mesej yang disampaikan Allah. Kemudian perlu diamalkan seiring dengan apa yang telah kita fahami. Dengan faham dan amal syariat Allah, baru kehidupan akan dilimpahi berkat.

3. Kolam keberkatan letaknya di hati. Hati yang sentiasa ‘diairi’ dengan ayat al-Quran akan cukup untuk menampung apa saja ‘kemarau’ yang bertandang dalam hidup.

Ada masa kita berasa terlalu sakit di hati dengan ujian yang datang. Sesak dada tanpa ketahuan punca. Runsing dan terus buntu tanpa tahu mengapa. Puncanya kolam keberkatan di hati sudah kering. Ayat Allah sudah lama tidak masuk ke dalam hati (kefahaman pada ayat-ayat-Nya).

Solusinya, cari al-Quran. Baca dan fahami. Ada ketenangan dan manis di dalamnya. Sungguh!

4. Al-Quran perlu dijadikan amalan harian yang tidak boleh ditinggalkan, WALAU SATU HARI. Allah berfirman dalam surah al-Hadid (57:16), Hati akan jadi keras apabila tidak disirami ayat-Nya.

Hati keras umpama batu. Nak tumbuh apa pun tak boleh. Iman tak boleh tumbuh. Dengan orang jadi tiada ihsan. Cepat panas. Kena hentak sikit merekah. Pecah.

IKLAN

5. Yang sering disebut keberkatan itu bermakna, banyaknya kebaikan, bertambah kebaikan dan terus tetap dalam kebaikan. Bermakna hidup sentiasa baik-baik saja, walau sesukar mana ujian. Bukankah ini kehidupan yang kita mahukan?

Kongsikan catatan ringkas ini pada semua. Jangan sampai ada rakan kita yang meninggalkan Ramadan, kosong tanpa sedikit pun memahami makna al-Quran sama seperi tahun-tahun sebelum ini.

Berapa ramai yang tidak sempat mengecap ramadan tahun ini. Mereka juga seperti kita, berfikir tahun depan masih ada masa.

Kita sedang berada di dalamnya. Gunakan peluang dan untung ini untuk saham di sana. Entah ini yang terakhir.

Maka, selain menyedari untung diri, sebarkan sama mesej ini, supaya lebih ramai merasai keuntungannya.

Saya doakan, kita semua yang membaca ini dan menerima mesej ini, penuh kolam hatinya dengan air keberkatan dan cekal berdepan kemarau ujian. Dengan mencintai al-Quran. Amin.

Moga kita semua, bertemu Lailatul Qadr.

HANYA kepada Allah, kita kembali.

Sumber : Ammar Kamilin