Pesanan dan nasihat orang dulu-dulu antaranya suka ingatkan sebelum hendak ubah orang lain, tengok dulu diri sendiri.

Mungkin  ada betulnya hal itu. Malah kenyataannya juga bukan mudah untuk mengubah seseorang!

Ini memandangkan untuk mempengaruhi orang lain hatta di kalangan ahli keluarga sendiri memang payah. Apatah lagi diri sendiri punya kekurangan, memang agak sukar.

Oleh itu sebaiknya jika mahukan perubahan, ubahlah dulu diri sendiri kerana ia lebih mudah dilakukan. Bila ini terjadi, dengan izin Allah ahli keluarga juga akan turut mendapat kesannya di atas perubahan yang dilakukan.

Jadi bagaimana langkah pertama yang harus dilakukan?

Untuk lebih jelas, perkongsian daripada Puan Nur Khairunnisa ini jadikan panduan.

Ini perkongsiannya.

Tak semua ibu reti influence anak.Tak semua isteri reti influence suami.

Cuma, satu benda yang pasti, kita mampu influence diri sendiri dahulu bahawa

1- Di dalam diri anak kita, pasangan kita, ada kebaikan. Carilah. Acknowledge. Really syukur dulu.

2- Di dalam diri anak kita, pasangan kita, ada kelemahan. Sama macam kita. Banyak kelemahan.

Keluarlah dari state denial. Sakit nak confront dengan realiti sebenar. Its ok.

Allah kan ada.

Pelajarilah. Put everything yang kita tak puas itu on paper. Try to understand their situation.

Understand first then to be understood. Lihat dengan mata hati penuh sayang. And work on it. Fokus on APA dan BAGAIMANA u can help them or the situation to be better. One by one.

3- Anak dan pasangan..both manusia. Kita pasti ada ruang untuk bercakap heart to heart. Cara memuji. Cara menegur. Cara meminta.

Cuma kadang, cara untuk memuji, menegur, meminta mereka itu tak semudah terus menyebut kata kata. Kita kadang kene step backword sikit, ketepikan ego sikit, supaya kita dapat pikat hati mereka.

4- Anak yang keluar dari rahim kita. Pasangan yang kita akad dengan dia dulu. Mereka adalah insan penting yang dekat dengan kita..yang Allah hadiahkan kepada kita.. supaya kita dapat upgrade ilmu, dapat upgrade ibadah dapat gain experience.

So, always ask, “Apa yang Allah nak ajar aku?”

Contoh:

IKLAN

-Anak susah dengar kata.

Mungkin…

Allah nak minta kita check berapa cepat kita dengar kata untuk sujud pada Dia di saat kita dengar ayatnya, dengar azan yang dilaungkan? Berapa mudah kita take action?

-Pasangan tak pandai ucap terima kasih. Tak pandai romantik. Tak pandai kerjasama. Asyik ada sahaja sesi tak puas hati perang mulut.

Mungkin…

Allah nak tegur, wahai hambaKu, Aku rindu dengar kata kata pujianmu buatKu. Aku rindu dengan sujudmu bermanja denganKu di saat orang lain sedang tidur.

Sahabat,
Tiada yang kebetulan dalam hidup ini.

IKLAN

Ada orang nak bahagia di akhirat sahaja. Takpelah merana di dunia. Miskin dunia.

Ada orang nak bahagia di dunia. Akhirat tidak mengapa. Belum sampai masa.

Tapi kan…

Allah da beri precise doa yang membolehkan kita dapat dunia di tangan akhirat di hati. Cuma, untuk kita dapat hasilnya, kita perlu move on, always set in mind “WHATS NEXT?” and trust the process.

Ini doanya,

Rabbana atina fid dunya hasanah. Wa fil akhirati hasanah. Waqina azabannar.

Wahai Tuhanku, berilah aku kebaikan di dunia. Dan kebaikan di akhirat. Dan lindungi aku dari azab api neraka.

Kita submit doa dengan kefahaman, cinta dan tindakan.

Moga asbab Allah permudahkan segala urusan.

Bismillah. Tawakkaltu AlaLLah.

Ummi Nisa
Just sharing my 2 cents dari apa yang saya belajar.

sumber : Nur Khairunnisa Iskandar