Sungguh menyedihkan perkhabaran ini apabila homework yang banyak dipercayai menjadi punca seorang pelajar berusia 13 tahun maut setelah mengantungkan diri dalam bilik air rumahnya pada malam sabtu.

Kejadian berlaku kira-kira jam 10.55 malam di flat Jalan Paya Terubong, Taman Sri Relau, di sini. Mangsa meninggal dunia ketika dalam perjalanan ke hospital.

Sebuah berita yang amat menggemparkan dan membimbangkan ibu bapa. Lantaran tertekan, anak yang masih muda ini mengambil keputusan drastik.

Menurut Ketua Polis Daerah Timur Laut, Asisten Komisioner Che Zaimani Che Awang berkata, sebelum kejadian ibu remaja itu yang berusia 51 tahun mahu keluar rumah dan meminta anaknya menyiapkan kerja sekolah.

“Remaja itu bagaimanapun memberitahu ibunya dia tak dapat menghabiskan kerja sekolah sebelum masuk ke bilik air untuk mandi.

“Ketika itu, hanya bapa remaja terbabit berada di rumah namun dia hairan kerana anaknya tidak keluar bilik air selepas 30 minit selain hanya mendengar bunyi air,” katanya.

Che Zaimani berkata, bapanya yang berusia 49 tahun dan bekerja sebagai juruelektrik itu mengetuk pintu bilik air namun tiada jawapan.

“Bimbang sesuatu berlaku, bapa remaja itu menolak pintu bilik air sebelum terlihat anaknya menggantung diri dengan menggunakan tuala.

“Bapanya kemudian menurunkan anaknya dan memberi bantuan pernafasan sehingga anaknya itu termuntah sebelum dia meminta bantuan jiran menghubungi ambulans,” katanya.

Hasil siasatan, Che Zaimani berkata, remaja terbabit dikatakan kurang berminat untuk belajar selain prestasi pelajarannya yang agak lemah.

Soal siasat bersama ibu bapa mangsa juga mendapati, mangsa sering merungut kerana kerja sekolah yang terlalu banyak.

IKLAN

SEPUCUK SURAT TERIMA KASIH

Lebih menyedihkan lagi, pelajar tingkatan satu itu meninggalkan sepucuk surat kepada ibu bapanya. Polis turut menemui sekeping nota yang ditulis remaja itu yang mengatakan dia mengucapkan terima kasih kepada ibunya yang menjaga selama 13 tahun.

Dalam laporan lain, remaja yang maut itu, disifatkan sebagai pelajar yang baik dan tidak mempunyai masalah di sekolah.

PELAJAR YANG BAIK DAN TIDAK HADIR SEHARI SAHAJA SEJAK SESI PERSEKOLAHAN BERMULA.

IKLAN

Guru sekolahnya yang enggan dikenali berkata, pemeriksaan rekod kehadiran pelajar tingkatan satu terbabit di sekolah mendapati dia hanya tidak hadir sehari sejak sesi persekolahan bermula Januari lalu.

“Pelajar terbabit tidak mempunyai sebarang masalah disiplin di sekolah dan dia tidak pernah ponteng kelas atau sebagainya.

“Jika dia tertekan dengan kerja sekolah, itu tidak mungkin kerana untuk pelajar tingkatan satu, kerja sekolah diberikan guru adalah normal dan tidak terlalu membebankan pelajar,” katanya.

Menurutnya, pihak sekolah akan bertemu dan berbincang dengan guru kelas serta ibu bapa yang lebih mengetahui sikap pelajar itu.ak serta komunikasi itu penting agar anak tidak memendam rasa.

Guru sekolah pelajar terbabit sebelum ini ada menghubungi ibu bapanya dan memberitahu yang dia tidak menyiapkan kerja sekolah diberi.

Semoga menjadi iktibar bersama danan awasi anak-

Sumber: Harian Metro