Bukannya mudah sebenarnya menjaga ibu dan ayah yang telah berusia dan sakit. Seseorang anak itu perlu kuat dari segi mental dan fizikal untuk berdepan dengan pelbagai cabaran dan dugaan.

Justeru bila ada salah seorang adik beradik yang direzekikan menjaga ibu ayah,  jangan pula ada antara adik beradik lain hanya pandai mengarah itu dan ini kepada mereka. Malah jangan pula ada yang lepas tangan.

Sewajarnya cubalah selami kepayahan yang mereka hadapi setiap hari, sekurang-kurangnya dapat juga dijadikan ‘penawar’ untuk lebih sabar dan sekali gus meringankan bebanan yang ditanggung.

Rezeki menjaga kebajikan ibu bapa ni tak semua anak dapat buat.

Ada anak sepuloh orang, yang mampu jaga mungkin sorang dua. Rezeki anak inilah yang dapat menjaga ibu bapanya. Samada secara rela atau paksa rela. Wallahualam.

Yang Kak Bee nak ‘highlight’ kat sini;

1. Jika kita tiada pengalaman menjaga ibu bapa yang sedang sakit, bed ridden dan sebagainya, elakkan dari memandai-mandai beri nasihat yang bakal mengguris hati penjaga (care taker).

2. Datang melawat dan mengajar-ngajar itu dan ini, begitu dan begini. Seperti kita sendiri pernah menjaga ibu bapa sendiri.

IKLAN

3. Menegur penjaga, kenapa tak beri makan ini? Pampers yang itu lebih bagus dari yang ini. Tak ambil nurse ke?

4. Adakah anda hulurkan du1t pada penjaga ini sebagai bantuan?

5. Pernahkah anda hadiahkan barang-barang keperluan kepada ibu bapa yang sedang sakit ini bagi mengurangkan bebanan mereka?

IKLAN

Selagi ANDA tidak merasa pengalaman menjaga kebajikan ibu bapa sendiri, anda belum layak untuk beri apa-apa nasihat kepada penjaga.

Penjaga hanya manusia biasa. Mereka punya hati dan perasaan. Lelah, penat, sedih bercampur-baur. Hormatilah mereka seadanya.

Sumber : Kay Bee