Pernah tak, waktu tengah solat orang ketuk pintu panggil kita tiba-tiba? Kalau sekali dua tak apa, ni banyak kali! Terus jadi was-was nak sahut panggilan mereka ke atau nak teruskan solat. Betul tak?

Yang mana ragu-ragu tu, jom baca jawapan ringkas lagi padat dari Ustaz Azhar Idrus ni. Semoga beri manfaat pada semua. InsyaAllah.

JAWAB PANGGILAN IBU BAPA DALAM SOLAT

SOALAN :

Dulu saya ada dengar jika kita sedang solat dan orang tua kita panggil kita boleh berhenti solat tapi ada pula saya dengar orang lain kata tidak boleh berhenti dari solat walau pun orang tua yang panggil.

Mohon penjelasan ustaz.

JAWAPAN :

Apabila seorang itu telah masuk dalam sembahyang yang wajib maka haram dia berhenti melainkan kerana darurah dari kerana tiap-tiap amalan yang wajib tidak harus memutuskannya melainkan kerana darurah sahaja..

Ada pun pada sembahyang sunat maka tidak haram berhenti tetapi makruh hukumya berhenti jika tiada darurah dan harus berhenti jika dipanggil oleh ibu bapa.

Oleh itu siapa yang sedang menunaikan sembahyang yang fardu dan ibu bapanya memanggilnya maka tidak wajib dia menjawabnya atau berhenti dari sembahyangnya itu.

Telah berkata Syeikh Bajuri :

وإجابة ﺍﻟﻮﺍﻟﺪﻳﻦ ﺣﺮﺍﻡ ﻓﻲ ﺍﻟﻔﺮﺽ ﻻﻥ ﻗﻄﻌﻪ ﺣﺮﺍﻡ، ﺟﺎﺋﺰﺓ ﻓﻲ ﺍﻟﻨﻔﻞ

IKLAN

Artinya : “Dan menjawab pangilan dua ibu bapa itu haram pada sembahyang fardu kerana sengaja memutuskan sembahyang fardu itu haram dan harus memutuskan sembahyang yang sunat.” (Hasyiah Al-Bajuri)

Tersebut pada Kitab Fiqhul Ibadah As-Syafie :

ويحرم على المصلي إذا دخل في الصلاة المكتوبة قطعها إلا لضرورة كإنقاذ حياة طفل أو تجنب حصول ضرر شديد كنشوب حريق . ويجوز قطع النافلة إجابة لأحد الوالدين إن لم يعلم أنه في صلاة وكان يشق عليه عدم الإجابة.

Artinya : “Dan haram atas seorang yang telah masuk ke dalam sembahyang yang fardu memutuskannya kecuali kerana darurah seperti menyelamatkan nyawa kanak-kanak atau mencegah dari berlakunya kemudaratan yang sangat seperti kebakaran. Dan harus memutuskan sembahyang yang sunat kerana menjawab panggilan dua ibu bapa jika mereka tidak tahu dia sedang sembahyang dan kesukaran atasnya kalau tidak dijawab.”

IKLAN

Dan kata Syeikh Khatib Syarbini :

وَلَا تَجِبُ إجَابَةُ الْأَبَوَيْنِ فِي الصَّلَاةِ ، بَلْ تَحْرُمُ فِي الْفَرْضِ وَتَجُوزُ فِي النَّفْلِ

Artinya : “Dan tidak wajib jawab panggilan ibu bapa di dalam sembahyang bahkan haram pada sembahyang fardu dan harus pada sembahyang sunat.” (Kitab Mughni Al-Muhtaj)

KESIMPULAN

Jika seorang sedang sembahyang fardu dan ibu bapanya memanggil maka haram dia jawab dan batalkan sembahyanggnya itu melainkan jika darurah seperti ibu bapa yang memanggil itu sedang kesakitan atau rebah atau seumpamanya.

Tidak wajib orang yang sembahyang sunat menjawab panggilan ibu bapanya di dalam sembahyang tetapi jika dijawabnya maka hukumnya adalah harus dan solatnya itu batal.

wallahua’lam
ustaz azhar idrus