Pandemik COVID-19 memberi kesan yang cukup besar bukan sahaja kepada kita bahkan satu dunia merasainya.

Ramai yang hilang pekerjaan dan punca mata pencarian untuk keluarga. Ibarat sudah jatuh ditimpa tangga, ada pula yang tidak boleh keluar mencari rezeki dan yang kais pagi makan pagi adalah golongan yang paling merasainya.

Sebak hati Lia Natalia saat melihat kedaifan dan kesusahan warga Tawau Sabah yang terkesan dengan pandemik COVID -19.

Sebagai anak jati tempat berkenaan, pastinya, Lia atau nama penuhnya Alia Afiqah Abden tidak berfikir panjang saat pertubuhan Malaysian Relief Agency (MRA)di Sabah mahu menghulurkan bantuan memudahkan misinya terutama membabitkan data isi rumah.

Menerusi kerjasamanya bersama MRA itu juga, Lia bersyukur kerana urusan mengedar bantuan makanan kepada warga Tawau yang betul betul memerlukan dapat disalurkan.

Alhamdulillah syukur semua urusan Lia dengan kerjasama MRA dipermudahkan untuk mengedar bantuan makanan kepada warga Tawau yang betul2 memerlukan. Lia bukanlah wakil politik yang turun untuk memberi sumbangan, tetapi Lia nak berkongsi rezeki kepada warga Tawau agar sedikit sebanyak dapat meringankan beban mereka yang dalam kesusahan.
.
Buat pertama kali dalam seumur hidup, Lia sendiri turun memberi bantuan ke kampung2 dengan keadaan red zone di Tawau ni. Sedih melihat ada sesetengah warga Tawau yang tidak dipedulikan.


.
Sebak hati Lia melihat keadaan mereka yang sampai 14 keluarga berkongsi sebuah rumah. Bayangkanlah kalau harap pendapatan sehari RM5 dan kena buang kerja lepastu nak bagi 14 keluarga makan dalam satu rumah?. Ada yang rumah macam pondok.. Allahuakbar.. Ingatkan zaman 2020 ni kita semua sudah maju. Rupanya tidak.
.
Banyak pengajaran yang Lia peroleh dan peluang ini membuka mata dan membuatkan Lia betul2 insaf. Kita sepatutnya besyukur apa pun yang kita ada. Apabila kita rasa susah dan serba kurang, sebenarnya ada yang lebih susah dan daif daripada kita. Dengan keadaan pandemik sekarang dan kes semakin meningkat, pendapatan mereka betul2 terjejas dan ada seluruh keluarga yang tidak kerja langsung dan terpaksa berikat perut.

Dalam pada itu, Lia Natalia turut berterima kasih kepada semua pihak yang terlibat dalam usaha menghulurkan sumbangan tersebut.

“Saya bukanlah wakil atau ahli politik yang turun untuk memberi sumbangan, tetapi hati saya terpanggil untuk berkongsi serba sedikit rezeki. Moga dengan bantuan ini dapat mengurangkan beban mereka dalam kesusahan.

IKLAN

”Kali pertama dalam seumur hidup, saya sendiri turun padang memberi bantuan ke kampung yang dilaporkan dalam zon merah. Saya sendiri tak mampu menahan sedih melihat ada warga di situ yang tidak dipedulikan.

“Bayangkan ada 14 buah keluarga terpaksa berkongsi dan bersesak satu rumah demi mendapat perlindungan. Saya sempat tanya ada antara mereka itu secara purata dibayar gaji RM5 sehari dan kena buang kerja. Apa lagi yang tinggal untuk isi perut?. Malah paling mengejutkan saya lihat ada rumah yang seperti pondok jadi tempat berteduh,” katanya menahan hiba.

Bagi pelakon filem Pinjamkan Hatiku, dia juga tidak bermaksud untuk menempelak mana mana pihak, tapi apa yang dilakukan atas inisiatif sendiri.

IKLAN

Tegasnya, dia tidak langsung berniat meraih publisiti saat misi itu dikongsi di media sosialnya.

“Banyak pengajaran yang saya peroleh dalam misi bantuan ini. Peluang ini membuka mata dan membuatkan saya jadi insaf. Saya nak orang tahu betapa susahnya orang di Sabah termasuk golongan yang tercicir daripada mendapat bantuan sepatutnya.

“Kita sepatutnya besyukur dengan apa pun yang kita ada. Apabila kita rasa susah dan serba kurang, sebenarnya ada yang lebih susah dan daif daripada kita.

“Dengan keadaan pandemik sekarang dan kes semakin meningkat, pendapatan mereka di sini betul betul terjejas dan ada seluruh keluarga yang tidak kerja langsung dan terpaksa mengikat perut,” katanya.

Misi bantuan itu dilakukan pada 24 Oktober lalu selama sehari. Lia berjaya membantu lebih 100 keluarga di sana. Sumbangan yang dilakukan adalah 100 peratus daripadanya.

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club https://t.me/keluargagaderclub