Kuasa di hujung jari zaman masa kini. Apa yang kita nak, semua ada di internet. Kadang kita tak search pun akan keluar di social media kita, dari yang baik dan sebaliknya.

Begitu juga anak-anak yang masa kini lebih ada perasaan ingin tahu. Jadi ibu ayah, jangan terleka dari pantau anak-anak. Jangan sampai mereka terjebak dengan perkara yang tak diingini.

4 perkara yang perlu diperhatikan supaya anak tak terjerumus dalam “barah” pornografi:

1. SEARCH HISTORY
Semak history youtube/google pada device yang anak guna. Walaupun hanya kartun, pastikan kartun tu bukan versi porno (walaupun di youtube kids!)

Tapi kalau tetiba check history—
EH KOSONG?
That’s a HUGE REDFLAG!

2. WAKTU ONLINE
Ingat, anak perlukan 10-12 jam waktu tidur setiap hari, pada WAKTU MALAM.

Screentime pada waktu malam akan merembeskan hormone dopamine yang menyebabkan anak lagi susah nak tidur. So please, no screentime 1-2 jam sebelum tidur.

Dan kalau anak suka screentime bersendirian pada waktu malam, lebih2 lagi bila semua orang tidur— itu ada REDFLAG.

3. ANAK UBAH / ALIH SKRIN BILA DIDEKATI
Kalau suami tetiba alih/tutup skrin pun kita dah suspicious, inikan pulak anak. 😂 Ia tanda jelas bahawa anak sedang menonton sesuatu yang tak sepatutnya.

Sesekali cuba tanya anak: “Tengah tengok apa tu?” atau “Tengah berbual dengan sesiapa tu?” atau “Boleh mama join sekali?”

IKLAN

4. TINGKAH LAKU ANAK

Menurut kajian, anak yang mula terdedah kepada pornografi (sengaja atau tidak) akan berubah tingkahlaku. Ini termasuk ledakan emosi seperti suka marah2, memukul, menumbuk, bercakap kasar, menyindir.

Ia tanda bahawa ada sesuatu yang tak kena sedang berlaku pada psikologi anak.

IKLAN

Cuba tanya anak, ada tak apa2 yang dia experience recently sama ada masa online / masa tengok TV / kat sekolah / kat rumah yang buat dia keliru, kecewa, takut, tak selesa, malu atau terkejut?

TAKUT, MALU, KELIRU—
adalah faktor utama anak menyembunyikan sesuatu daripada ibu bapa dan pilih untuk pendam, menipu atau berpura2.

Semoga Allah jaga keluarga dan anak2 kita sepertimana Dia menjaga orang2 soleh. Aminn. 🙏🏼

Sumber : Adlil Rajiah (Penulis Buku Keibubapaan)