Setiap pasangan yang berkahwin pastinya akan menempuh cabaran hidup rumahtangga.

Paling memcabar adalah berkaitan dengan kewangan. Ada yang hidup seadanya untuk memastikan keperluan keluarga tetap terjaga.

Keinginan membeli barang-barang idaman terpendam agar memastikan keluarga cukup belanja.

 

Begitulah kisah yang dipaparkan mengenai susah senang bila mendirikan rumahtangga. Pasangan yang saling melengkapi antara satu sama lain pastinya akan kekal bahagia.

9 Tahun Pertama Tak Pernah Beli Barang Kemas, Isteri Terima Seadanya Suami.

 

Kisah puan isteri…

9 tahun pertama pernikahan kami, tidak ada sebentuk pun cincin mampu aku hadiahkan untuk dia.

9 tahun pertama perkahwinan kami, tidak sekali pun aku bawa dia dan anak-anak melancong ke Langkawi ke, Genting Highland ke, homestay ke, chalet ke, hotel ke.

9 tahun pertama kami hidup bersama, tidak sekali insan ini bersungut hendak itu hendak ini.

Cuma aku perasan bila dia terbaca kawan-kawan atau sanak saudara dia update pergi melancong, kawan-kawan dia update beli emas, dapat hadiah dan seumpamanya, dia selalu respon dengan penuh teruja.

Bila aku perasan reaksi dia, cepat-cepat dia buat macam tak ada apa-apa.

Dia takut aku berkecil hati aku tak mampu bawa dia dan anak-anak melancong, tak mampu bawa ke hotel, ke homestay, ke chalet, tak mampu belikan dia itu ini.

Dia tahu aku memang tak mampu dari segi kewangan masa itu. Maka dia diam tanpa sebarang permintaan.

Namun aku tahu, jauh disudut hati dia, dia inginkan merasakan semua itu.

Awal pernikahan, kewangan aku memang sangat sempit. Hanya mampu bagi nafkah RM100 sahaja sebulan untuk barang dapur. Sewa rumah dan bil semua aku settlekan.

Kemudian dapat rezeki anak sulung. Hidup dikotaraya, dengan gaji kecil ditambah potongan yuran kebodohan (baca : personal loan), dah mula ada anak, memang cukup mencabar.

IKLAN

Duit memang sangat kritikal. Pernah puan isteri bagitahu aku,

“Jika abang tak cukup duit, tak payah bagilah duit dapur tu. Saya ada duit untuk beli semua tu. Bil api tu saya bayarkan tak apa”.

“Mana boleh. Tu kewajipan abang. Walau tak banyak abang mampu bagi, abang wajib kena bagi”.

Keras dan tegas aku jawab masa tu. Terkedu dia. Dan lepas tu, tidak lagi bersuara tentang hal itu.

Bila dia nampak aku resah, bad mood, tak keluar rumah, dia akan check wallet aku. Dia tahu saat aku tengah sesak sangat-sangat. Dibuka wallet, lihat ada dua tiga ringgit sahaja. Dia letak RM10 – RM20 dalam tu.

Esoknya aku nak isi minyak motor, tengok ada lebihan wang. Dapat la makan kat kantin. Kalau tak, tak pergi kantin or berhutang saja.

Bila sampai tahap macam tu, aku memang rasa loser sangat. Rasa tak guna. Rasa bersalah pada diri dia dan anak-anak.

Aku merenung sendirian. Memikirkan tentang aku.

Seorang lelaki.
Seorang suami.
Seorang ayah.

Seorang yang sepatutnya menyediakan semuanya untuk anak isteri, namun kewangan semasa memang aku tak mampu.

Jauh disudut hati aku ingin sediakan apa jua keperluannya. Aku ingin memberi segala kesenangan yang mampu aku bagi kepada dia dan anak-anak.

Dan saat itu aku bertekad, aku akan lakukan apa saja untuk ubah nasib diri aku. Untuk laksanakan tanggung jawab dan amanah yang terletak dibahuku.

IKLAN

Sejak itu, aku lakukan pelbagai jenis kerja. Menjual di pasar malam, mula menulis buku, jadi dropship, kerja di kedai makan dan sebagainya. Apa jua yang boleh jana income, aku akan buat. Keluar lepas Maghrib, pulang jam 5 pagi.

Aku perlu ubah nasib aku. Aku perlu bertanggungjawab atas semua amanah yang Allah letak atas bahu aku.

Alhamdulillah, berkat kegigihan, usaha keras, kecekalan, doa demi doa dari isteri, dari ma, dari abah, dari anak-anak, dari orang-orang alim, dari anak-anak yatim dan asnaf, sedikit demi sedikit Allah buka pintu rezeki.

Dah mula ada income tambahan. Dah mula rasa lega sedikit dalam perbelanjaan bulanan.

Duit belanja dapur aku mula naikkan sedikit demi sedikit. Lebihan aku sangat disiplin simpan. Tak ada nak beli Starbucks ke apa walau simpanan dah agak banyak.

Disiplin sungguh aku menyimpan duit income tambahan. Phone aku tak pernah tukar, pakai phone murah yang 2nd sahaja. Kain baju berjenama tak ada beli, pakai yang bundle sahaja.

Memang gaya hidup aku langsung tak bertukar. Hanya hidup seperti sebelum adanya pendapatan tambahan.

Akhirnya pada tahun 2018 target aku sampai. Simpanan dah cukup untuk aku tunaikan segala impian tersembunyi puan isteri.

Buat kali pertama dalam perkahwinan kami, di anniversary ke-9 kami, aku pimpin tangan insan ini masuk kedai emas. Minta dia pilih mana saja yang dia berkenan. Menangis dia masa tu.

Tak percaya dia aku nak belikan dia rantai emas. Tak percaya dia aku ada duit nak bayar. Sampai masa tu dia suruh jual rantai emas yang lama untuk beli yang baru. So, aku cuma perlu topap sedikit sahaja. Tapi aku tak benarkan jual yang lama dan minta dia pilih saja.

“Boleh tak ambil yang ni? Mahal ni. Tak apa lah, ambil yang tu sajalah. Murah sikit”, itu ayat puan isteri masa memilih rantai emas.

Dia masih tak percaya aku ada duit untuk membayarnya. Tersenyum sendirian aku bila teringat hal ni.

IKLAN

Pada akhir tahun yang sama, aku bawa family termasuk mak mertua dan adik ipar melancong ke Sabah. Setelah 9 tahun kami tak pernah melancong ke mana-mana, itu yang pertama kalinya.

9 tahun insan ini setia, sabar, tabah, berkorban untuk suaminya. Tanpa keluh kesah. Tanpa meminta-minta.

Dan akhirnya Allah perkenankan segala doa. Syukur, alhamdulillah.

Kawan-kawan. Jika hari ini kita masih dalam kesempitan, jangan pernah berhenti usaha dan berdoa.

Pandang mata anak-anak. Pandang mata isteri. Dan cakaplah pada diri,

“Ini amanah yang dikirim pada aku. Aku perlu menjaga mereka sebaik mungkin”.

Cekalkan hati, korban masa rehat, buang rasa malas, bangkit dan usaha sahaja. Dan di masa yang tepat, InsyaAllah sedikit demi sedikit segalanya akan berubah.

Dan buat wanita diluar sana, percayalah. Dalam diri dan hati seorang suami dan ayah, mereka ingin memberi seluruh dunia dan isinya pada kalian dan anak-anak.

Mereka ingin memberi sebesar mana kesenangan. Sebanyak mana kebahagiaan.

Namun terkadang masanya belum sampai. Terkadang doa itu Tuhan masih belum lepaskan.

Maka terus saja setia. Terus saja bersabar. Terus saja menadah tangan berdoa. Dan teruslah menyokong dia sentiasa.

Di suatu masa yang tepat, satu persatu doa kita Allah makbulkan.

Percayalah!

Sumber: Mohd Fadli Salleh

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

 

9 Tahun Pertama Tak Pernah Beli Barang Kemas, Isteri Terima Seadanya Suami.