Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Di sebalik kejayaan menggenggam ijazah, namun ibu tabah ini diduga dengan anak yang menghidap penyakit kronik.

Perkahwinan dalam usia yang muda menyebabkan wanita ini tidak sempat berbakti kepada keluarga. Namun, disangka panas hingga ke petanG, rupanya gerimis di tengah hari. Perkahwinan yang disangka akan kekal hingga ke akhir hayat, rupanya putus di tengah jalan.

Ikuti perkongsian ibu tunggal kepada dua cahaya mata bernama Qiu Fiyya Abdul Gani menerusi postingnya di laman facebooknya. Dia bercerita mengenai anak keduanya yang disahkan menghidap kanser tulang.

Semoga dipermudahkan buat keluarga ini dalam menempuhi ujian yang cukup berat ini.

 


Harta yang tidak ternilai yang aku miliki iaitu Muhammad Zaki Aiman dan Nur Syazana Aqilah. Berkahwin di usia yang muda bukanlah impianku. Namun, jodoh itu ketentuan tuhan dan aku berkahwin sewaktu usiaku 21 tahun.

Bukan mudah untuk kita kekalkan kebahagiaan rumah tangga apatah lagi terlalu banyak dugaan yang perlu aku tempuhi. Dari awal perkahwinan sehinggalah jodohku berakhir dengan ayah mereka…Aku tidak menyalahkan mana-mana pihak atau membuka aib sesiapa tapi apa yang aku ingin kongsikan adalah perkara yang kita panggil peluang….

Dalam mengejar cita-cita, impian dan juga kesenangan, aku menyimpan angan-angan untuk mempunyai segenggam ijazah. Aku malu pada ibu yang telah banyak berkorban untuk aku dan keluarga. Aku gagal membuktikan padanya bahawa aku seorang graduan lepasan Ijazah kerana aku berkahwin awal.

Lalu aku dengan menyatakan hasrat kepada suamiku untuk menyambung pengajian ku di universiti sewaktu Nur Syazana Aqilah berusia 2 bulan…dan pada usia Syazana 4 bulan, aku telah pun mengambil PJJ untuk kebaikan kami bersama di masa hadapan dan membela nasib keluarga…

Walau bagaimana pun, setiap kejayaan memerlukan pengorbanan… seringkali setiap hari Sabtu anak-anak ku hantar ke Nurseri dan pada hari Ahad…kuminta suami ku menjaga mereka…dan alhamdulillah…bagiku peluang tersebut aku gunakan sebaik mungkin…

Tapi tahukah kalian…disebalik kejayaanku berapa banyak hati yang menderita? Anak-anak kehilangan tempat bermanja…rutin harian berubah..masa ku banyak kuhabiskan menghadap buku dan depan komputer serta perjumpaan bersama classmate…

Seusia 4 bulan Syazana hilang tempat bermanja…tanpa kusedari…kami semakin renggang…renggang kerana aku terlalu sibuk mengejar kejayaan…

Genap 5 tahun, barulah aku graduate dan….. anak-anakku telah pun membesar serta sangat2 berdikari…pada mulanya aku berasakan ia sebuah kejayaan hasil didikan aku…rupa-rupanya…Syazana berjauh hati dengan aku…Mujurlah Zaki Aiman dapat aku pujuk hatinya kerana Zaki Aiman banyak menghadiri sesi kaunseling….Bagaimana pula Syazana?

IKLAN

Sewaktu dia sakit, barulah aku mengerti betapa menderitanya hati si adik…dia akan ulang bercerita setiap perbuatan dia untuk meraih perhatian aku. Aku dapat rasakan betapa kecewa nya hati seorang anak bila rasa diabaikan…

Tidak semua impian kita itu terbaik untuk kita…Masa aku graduate…aku menangis sungguh2 kerana teringat sewaktu mula-mula sambung belajar niatku untuk membela nasib keluargaku…tapi pada hari itu…tiada siapa disisiku…ibu dan kakakku memujuk aku untuk bersabar…anak2 ibu siapkan dan kami bertolak untuk majlis convocation aku…

Bergelar ibu tunggal bukan mudah untuk dia cuba memujuk hati anak-anaknya Malah, corak kehidupannya juga berubah.

Aku cuba meraih perhatian mereka dan mengejar hati mereka kembali… alhamdulillah.. sedikit demi sedikit dapat aku rasakan ikhlasnya kasih sayang anak-anakku…bahagia sangat2 aku rasakan…

IKLAN

Jun 2018, aku dan anak-anakku bersama-sama cuba ‘move on’ dari kisah yang lalu…kami sibuk menghias bilik dan menempah baju untuk persiapan raya…Kami berjanji raya kali ini nak sedondon dengan mak dan adikku…serta ayah mereka…aku lakukan semuanya untuk menyenangkan hati mereka sebagaimana mereka menggembirakan hatiku…

Dalam kesibukan menunggu Syawal…kami sibuk pasang wallpaper…tukar susun atur bilik dan buang semua barang lama yang dah 2 tahun x berusik….Di pejabat aku apply cuti raya awal-awal lagi untuk menghabiskan masa di kampung…Segala pes makanan utk menu hari raya telah ku beli….namun segala-galanya terasa seperti direnggut apabila Syazana disahkan menghidapi kanser tulang…

Luluh dan terbang semangat untuk berhari raya…Raya tahun ini, aku lebih banyak membisu.. berterus-terang dengan saudara-mara tentang status aku yang selama ini aku sorokkan dan kulihat Syazana banyak bermurung serta protes akan sakit yang ditanggungnya…

Ujian kita sebagai manusia tidak sama…aku diuji oleh Allah dan aku benar-benar terfana dengan ujian ini… sesungguhnya kawan-kawan dan sahabat..ujian ini mengajar aku bersabar dengan karenah anak-anak ku..

Allah pulangkan kembali masa yang aku dah curi yang sepatutnya aku spend untuk mereka dahulu. Walaupun begitu, aku bersyukur kerana aku dapat rasakan kedapnya pelukan Syazana Aqilah setiap kali mendakapku..kini dia takut akan kehilanganku…dan benar-benar mahukan aku sentiasa di depan matanya… manakala anakku Zaki Aiman lebih kerap menceritakan permasalahannya berbanding dulu…

Syukur ke hadratmu tuhan…kerana kau beri aku peluang untuk betulkan kesilapan lalu…dan terima kasih kerana Kau beri aku peluang dan kesempatan untuk aku terus bersama dengan anak-anakku.