Ibu ayah jangan pernah lupa, membina hubungan yang baik dan akrab dengan anak-anak yang sedang meningkat remaja itu adalah sangat penting. Terutamanya perlu tahu untuk mengubah dan menyesuaikan diri mendekati anak remaja sejak peringkat umur  13 tahun ke atas.

Namun jika ada yang sudah menjauhkan diri dan baru kini kita merasakannya, masih tidak terlambat untuk kita perbaiki hubungan dan menambat kembali hati anak remaja kita agar kembali mesra sebagaimana mereka masih kecil dahulu.

Oleh itu, bagaimana cara dan tipsnya yang boleh kita lakukan?

Hal ini dikongsikan oleh Puan Ainun Mardhiah hasil apa yang diperolehi daripada seminar mendidik anak era digital. Untuk lebih lanjut, ini perkongsiannya.

DAH TERLAMBAT UNTUK TAKLUKI HATI ANAK? 

Baiklah, nak ceritanya.. masa “Seminar Mendidik Anak Era Digital” yang lepas, saya memang hajat sangat nak tanyakan soalan ni kepada Puan Nor Afidah, salah seorang Guru Parenting di Malaysia.

Soalannya apa?

“Anak-anak dah remaja. Kerana kita kekurangan ilmu waktu muda-muda dulu, kita tak melayan dan menakluki hati anak dengan baik.

Anak jauh dengan kita. Anak tak respect kita sebagai ibu ayah. Ada sahaja yang nak dijawabnya. Dan lebih parah, bila anak sebut, rasa benci pada mama! Tak suka ayah!

Apa yang kita patut buat?”

Subhanallah, jawapan yang saya dapat pada hari itu sangat berharga.

IKLAN

1. Jangan malu untuk memohon maaf kepada anak-anak.

Rendahkan ego kita. Peluk anak, pegang tangan anak dan ucapkan tulus dari hati.. “Abang/kakak, mama minta maaf kalau mama ada buat kakak sedih dan terasa. Kakak, mama sayang sangat kakak. Mama minta maaf ya nak, atas kesilapan dan kekurangan mama dalam mendidik kakak.” Percayalah, dengan meminta maaf, insyaAllah anak-anak akan hormat kita. Bukan pijak kepala kita. Kita sedang mendidik diri kita dan anak-anak tentang akhlak Rasulullah SAW.. meminta maaf dan memaafkan.

2. Umur remaja adalah umur yang sangat sensitif.

Seperti post saya sebelum ni, ibu ayah kadang terlupa nak menjaga hati anak. Contoh begini :

IKLAN

Kita bawa anak ke rumah kawan. Kawan puji anak kita, “MashaAllah baiknya anak awak. Sopan je,”

Kita pula jawab, “Eleh, budak ni depan orang baiklah. Kalau kat rumah? Adoiii.. pening dibuatnya, ”

Niat kita mungkin nak bergurau.. tapi tanpa sedar telah mencalarkan emosi anak yang mendengar. Inilah bibit-bibit yang meretakkan emosi anak dengan kita. Baiki dan ubah.. Hargailah anak-anak.

3. Jadikan anak remaja sebagai sahabat kita.
Apa yang biasa kita buat dengan best friend kita? Dengar masalah dia, bagi motivasi, bercakap baik-baik kan? Cuba praktikkan untuk anak remaja kita. Mereka memang percaya pada kawan-kawan, tapi kita sebagai ibu ayah tetap ‘menang’ di hatinya bila kita berusaha untuk memenangi hatinya, InsyaAllah.

Alhamdulillah, inilah isi-isi penting hasil diskusi saya dengan Puan Nor Afidah. Malam ni Puan Nor Afidah ada buat Parenting Class. Seorang yang pakar dalam bidang parenting. Rujuk page Parent Connect. Rugi sangat kalau ibu ayah tak ambil peluang ni.

sumber : Ainun Mardhiah