Cukup memilukan dan sebak melihat seorang wanita bersama tiga orang si kecil hanya tidur beralaskan tikar yang dihamparkan di atas rumput. Namun anak-anaknya tetap nyenyak tidur berselimut, di luar sebuah kereta uzur.

“Anak Tidur Beralaskan Tikar, Berbumbungkan Langit Di R&R.” Dari Pulau Pinang Ke Selangor Jual Tisu,  Kini Si Ayah Jual Kotak & Tin Buruk!

Anak-beranak ini sebenarnya menumpang tidur di tempat parkir kereta di kawasan Rehat dan Rawat (R&R) Juru, Pulau Pinang di Lebuhraya Utara-Selatan.

 

@nuruleifa9543ya Allah ya Tuhan ku kesiannya kat anak2 ku Along Angah dan adik mama minta maaf sbb mama xdpat nak bg kat anak2 mama tempat tidur yg selesa.😭😭😭😭♬ Ya Allaho Ya Rahman – Muhammad Qari Ejaz Ul Haq

“Ya Allah, ya Tuhanku, kasihan kat anak-anakku along, angah dan adik. Mama minta maaf sebab tak dapat nak bagi anak-anak mama tidur dengan selesa,” menurut keterangan seorang ibu menerusi video yang dikongsinya di laman sosial.

Bercakap kepada mStar, Nurulhafifa Mohd Sabri berkata, dia tidak menyangka video kenang-kenangannya menempuh kesusahan bersama anak-anak menjadi tular.

Wanita berusia 32 tahun itu bagaimanapun mengakui menjadikan R&R sebagai tempat berteduh mereka anak-beranak sejak keluar dari rumah sewa di Kepala Batas, Seberang Perai.

“Anak Tidur Beralaskan Tikar, Berbumbungkan Langit Di R&R.” Dari Pulau Pinang Ke Selangor Jual Tisu,  Kini Si Ayah Jual Kotak & Tin Buruk!

“Sudah empat bulan kami tidur di kawasan R&R, berhujan dan berpanas selepas tak dapat bayar tunggakan rumah sewa selama lima bulan serta tunggakan bil air dan elektrik selama setahun berjumlah kira-kira RM4,000.

“Merata-rata tempat kami bermalam, kadang-kadang di R&R Juru dan R&R Gurun. Anak-anak lebih selesa tidur atas tikar di luar kereta, saya dan suami pula tidur di dalam kereta,” katanya ketika dihubungi.

Bergelar ibu tunggal selama 11 tahun, dia kemudiannya  berkahwin pada 9 februari lalu dengan seorang mekanik berusia 38 tahun dengan pendapatan tidak tetap.

“Anak Tidur Beralaskan Tikar, Berbumbungkan Langit Di R&R.” Dari Pulau Pinang Ke Selangor Jual Tisu,  Kini Si Ayah Jual Kotak & Tin Buruk!

IKLAN

“Bengkel tempat kerja suami ditutup sementara sebab kes Covid-19. Jadi, kami jual tisu.

“Kadang-kadang kami sampai ke R&R Sungai Buloh di Selangor sebab lebih ‘laku’ di sana. Kami pergi ke kereta-kereta, minta tolong mereka beli tisu sebab nak isi minyak dan top up duit tol,” ujarnya yang berasal dari Permatang Pauh di Seberang Prai Tengah.

Penerima zakat sebanyak RM400 sebulan daripada Zakat Pulau Pinang (ZPP) itu perlu berusaha lebih untuk membesarkan tiga anak lelakinya berusia 16, 13 dan 11 tahun, dengan dua daripadanya merupakan orang kelainan upaya (OKU) masalah pembelajaran.

“Anak Tidur Beralaskan Tikar, Berbumbungkan Langit Di R&R.” Dari Pulau Pinang Ke Selangor Jual Tisu,  Kini Si Ayah Jual Kotak & Tin Buruk!

Hafifa berkata, dia sebelum ini berniaga gerai menjual air balang dan buah potong, namun bisnesnya terjejas ekoran pandemik Covid-19.

“Sejak pertengahan tahun lalu, saya mula jadi runner hantar makanan dan barang-barang. Tapi tak banyak dapat kerana bayaran ikut sedekah pelanggan.

Kadang-kadang kami sampai ke R&R Sungai Buloh di Selangor sebab lebih ‘laku’ di sana. Kami pergi ke kereta-kereta, minta tolong mereka beli tisu sebab nak isi minyak dan top up duit tol.

“Kadang-kadang ada upah, kadang-kadang tak ada job runner. Saya jadi runner pun guna kereta Proton Wira dipinjam daripada abang ipar.

IKLAN

“Pernah sekali enjin kereta rosak. Saya terpaksa guna duit zakat dan jualan tisu untuk baiki kereta,” katanya sambil menambah ketiga-tiga anaknya tidak bersekolah sejak mereka keluar dari rumah sewa.

Beberapa pihak tampil memberi bantuan, susulan video yang dimuat naik menerusi akaun TikTok pada Jumaat malam, meraih lebih 1.4 juta tontonan.

“Anak Tidur Beralaskan Tikar, Berbumbungkan Langit Di R&R.” Dari Pulau Pinang Ke Selangor Jual Tisu,  Kini Si Ayah Jual Kotak & Tin Buruk!

Salah seorang daripada mereka adalah pemilik butik, Nazuha M Ariffin, 31, yang menemui Hafifa di R&R Bagan Ajam di Butterworth, Pulau Pinang pada Sabtu lalu, sebelum membawa keluarga itu membeli barang keperluan.

Hafifa berkata, seorang lagi turut membantu dari segi bayaran tunggakan rumah sewa sekali gus membolehkan dia bersama keluarga kembali tinggal di rumah berkenaan.

“Alhamdulillah ada yang baik hati. Sekarang ni kami dah tak jual tisu cuma pergi cari kotak dan tin buruk untuk jual di kedai besi buruk.

“Anak Tidur Beralaskan Tikar, Berbumbungkan Langit Di R&R.” Dari Pulau Pinang Ke Selangor Jual Tisu,  Kini Si Ayah Jual Kotak & Tin Buruk!

IKLAN

“Sekarang ni saya, suami dan anak sulung yang ke sana ke sini cari kotak dan tin buruk untuk dijual. Alhamdulillah, dua lagi anak dah masuk ke sekolah tahfiz atas bantuan seorang ustaz.

“Saya nak berniaga balik tapi tak ada modal. Teringin nak berniaga air balang dan buah potong macam dulu, dan mungkin juga jual nasi tomato. Harap dipermudahkan,” katanya lagi.

Sumber: mStar


ARTIKEL MENARIK: “Allah Sangat Baik Dengan El, Allah Izinkan. Syukur Alhamdulillah.” Elfira Dedah Jantina Anak, Bakal Timang Bayi Perempuan!

ARTIKEL POPULAR: “Babah Cakap Rupa Ayyash Macam Ibu.” Kandungan 29 Minggu Terpaksa Czer Air Ketuban Kering, Ibu Ni Reda Anak ‘Pergi’

“Berjaya Mahramkan Musa. Dia Power.” Dah 3 Bulan Mizz Nina Masih Susukan Bayi Angkatnya, Pakar Laktasi Ni Kongsi Cerita!

BACA INI JUGA : ”Lawanya Adik. Anak Ramai, Badan Maintain Je.” Che Ta Kongsi Gambar Keluarga, Warganet Puji Nampak Sebaya Tak Makan Usia!


Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  dan join keluargagader club

Follow dan subscribe Youtube Channel @BintangKecilMy
#BintangKecilMy #BintangKecil #KitakanJuara