Siapa sangka, hujan yang tidak berhenti turun pada Jumaat dan Sabtu minggu lalu telah menyebabkan kejadian banjir di kawasan Lembah Klang. Ramai yang kehilangan tempat tinggal, harta benda musnah. Lebih menyedihkan lagi ada yang terkorban.

Namun siapa kita untuk tidak menidakan bencana alam ini. Lebih mengejutkan bencana banjir kali ini telah ‘menyerang’ negeri Selangor. Bahkan sekelip mata air naik mendadak sehingga beberapa kawasan dinaiki air dengan cepat.

Dalam kekalutan itu, pastinya pasukan penyelamat seperti bomba, tentera, polis dan pertahanan awam dalam bertungkus lumus membantu mangsa di lokasi banjir.

IKLAN

Bagaimanapun, di sosial media ada yang tohaman yang tidak sedap didengar mengenai pasukan penyelamat ini yang dikatakan lambat tiba di lokasi banjir.

Rentetan daripada itu, seorang anggota bomba,Mohamad Akmal Mohamad Khairi meluahkan situasi sebenar yang orang ramai agar tidak wujud salah faham sebagaimana yang diperkatakan di media sosial.

IKLAN
Yang mana menghentam pasukan penyelamat ni, meh aku nk share cerita sikit.
Kami bertugas di balai, keanggotaan setiap balai adalah anggaran 7 hingga 12 orang bagi setiap shif. Bila ada panggilan kecemasan banjir, kami semua akan bergegas ke lokasi panggilan yang pertama dahulu.
Bila berlakunya bencana, panggilan kecemasan yang masuk kebiasaannya akan bertalu-talu dan tanpa henti.
Tak termasuk lagi panggilan direct ke handphone anggota dan pegawai. Persoalannya, bagaimana kami nak hadir 10 tempat berbeza dalam masa yang sama?
Kami bertugas mengikut SOP dan KPI yang ditetapkan. Amalan kami sama seperti agensi lain, iaitu safety first. Kami bukan boleh sebarangan melakukan tugas menyelamat tanpa ambil kira soal risiko pada diri sendiri mahupun rakan sepasukan. Apa yang dah jadi pada kami pada tahun 2018 cukup terkesan pada diri kami hingga hari ini. 6 sahabat seperjuangan kami pergi meninggalkan kami serentak. Hanya Allah yang tahu hati kami.
Kami sedaya upaya membantu mengeluarkan mangsa banjir.. dengan segala apa yang kami ada. Kalau tiada bot, kami guna sampan. Kalau tiada sampan, kami sanggup dukung dan pikul mangsa sehingga ke tempat selamat.
Tiada masa nak rakam video dan ambil gambar
Kami tiada masa untuk merakam video atau mengambil gambar ketika bekerja kerana kami sememangnya tiada masa untuk berbuat demikian. Ada kala, bencana yang berlaku sangat luar biasa hingga membataskan tindakan menyelamat kami. Ketika itu, masa dan peluang adalah amat terhad untuk kami bertindak. Namun apakan daya, kami tidak mampu untuk memuaskan hati semua orang.
Cukup sedih bila ada yang sewenangnya melemparkan tohmahan dan cacian kepada kami hanya kerana geram kami lambat tiba atau langsung tidak kunjung tiba di tempat anda. Wahai saudara, bilangan kami terhad, aset kami terhad. 1 pasukan penyelamat terpaksa respon berpuluh malahan beratus panggilan.
Dalam masa itu, kami akan utamakan kes yang boleh kami respon bergantung kepada tahap bahaya dan risiko yang bakal kami hadapi. Persoalan lagi, bila air naik, apa yang anda lakukan? Mengapa tidak bersiap untuk berpindah? Mengapa tidak turut bersama memberi amaran kepada yang lain untuk berpindah? Adakah kami ibarat hamba abdi anda untuk menurut segala perintah anda? Ingat, kami tidak terkecuali membayar cukai seperti anda juga.
Ada masanya, kami sanggup mengambil risiko tinggi demi menyelamatkan nyawa yang bahaya. Hingga ada kala nyawa kami ibarat di hujung tanduk ketika menyelamatkan anda. Risiko lemas, hanyut, dijangkiti kuman merbahaya dan ditimpa atau dilanggar objek dalam banjir sanggup kami hadapi untuk anda.
Tetapi ada kalanya setelah kami menggadai nyawa, rupanya anda tidak langsung berada dalam bahaya. Cuma yang berlaku hanyalah terputus bekalan air atau elektrik, atau lapar kerana tiada makanan.
Kami bukan petugas penghantar makanan, dan kami juga bukan pemandu peribadi anda untuk menghantar anda sesuka hati anda. Bahkan, kami sendiri kelaparan, kesejukan dan keletihan mental serta emosi. Tapi demi anda, kami tolak tepi untuk tetap membantu.
Berbalik kepada anggota yang bekerja 12 jam sehari mengikut shif, apabila berlakunya bencana, kami tidak tamatkan shif kami dengan balik tepat pada masa. Kami sanggup bekerja lebih masa tanpa mendapat apa-apa bayaran overtime demi keselamatan nyawa dan harta-benda anda.
Ada kala, apabila kami muncul membantu, tiada langsung sikap menghargai walau dengan ucapan terima kasih. Ada lebih teruk, pengorbanan kami dibalas dengan cercaan lambat, lembab, makan gaji buta dan macam2 lagi.
Bertugas tanpa waktu
Kepada diri saya sendiri, saya bertugas di pejabat bomba mengikut waktu pejabat. Akan tetapi, apabila terima panggilan kecemasan, saya perlu hadir ke lokasi tidak kira waktu dan masa. Tengah malam, pagi buta, hari cuti dan waktu rehat pon tetap akan saya hadir demi tugas. Bila berlakunya bencana, tugas selaku pegawai kanan sedikit berbeza dengan anggota shif.
Pegawai kanan tiada shif. Mereka perlu bertugas merancang, mengkoordinasi dan mengawal tindakan operasi sehingga keadaan selesai. Kadang kala, memakan masa hingga lebih 48 jam lamanya. Kami terpaksa melupakan waktu rehat. Kami terpaksa melupakan saat bersama anak dan isteri. Kami terpaksa melupakan penat jerih kami di pejabat kerana kami tahu, tugas kami masih belum berakhir.
Akhir kata, fahamilah kami juga. Kami juga manusia. Kami juga ada keluarga. Kami juga ada batas kemampuan. Dan kami juga ada hati dan perasaan. Fikirlah dahulu sebelum berkata-kata.
Mohamad Akmal Mohamad Khairi
Anggota bomba
20 Disember 2021.
Tak Sangka Pengorbanan Di Balas Dengan Tohmahan, Anggota Bomba Beri Penjelasan, Luah Rasa Sedih.
Sumber: Marl Akmal

*Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

IKLAN

Tak Sangka Pengorbanan Di Balas Dengan Tohmahan, Anggota Bomba Beri Penjelasan, Luah Rasa Sedih.