Ketika semua anak-anak masih kecil, memang benar diakui cabaran dan tugas kita sebagai ibu bapa bukan mudah.

Memandangkan setiap seorang anak itu ada ragam dan perangai mereka tersendiri yang perlu dilayan.

Itu belum lagi jika disentuh bab bergaduh berebut mainan, sepahkan rumah dan macam-macam lagi yang dibuat oleh anak-anak hingga membuatkan kita berasa penat berdepan dengan semua situasi tersebut.

Namun percaya atau tidak, yakinlah suatu hari nanti waktu-waktu itu jugalah yang membuatkan kita rindu.

Ini sebagaimana apa yang cuba dikongsikan oleh seorang ayah ini.

Jom baca apa pesanannya untuk kita lebih menghargai detik membesarkan anak-anak sementara mereka masih di depan mata.


Setiap hari, waktu begini hanya saya seorang sahaja yang ada di rumah. Kalau nak kemas rumah, atau nak lihat rumah bersih, inilah waktunya.

Tapi… Apalah gunanya rumah bersih kalau sunyi tanpa riuh rendah anak-anak yang seorang kuat mengusik dan seorang lagi kuat menangis.

Seorang kuat menyepah, seorang lagi kuat makan.

Rumah bersih, rapi dan teratur tapi hati kita sunyi.

Semalam, semasa ceramah keibubapaan, saya sebutkan kepada ibu bapa yang hadir.

IKLAN

Anak-anak menjadi milik kita sehingga usia mereka 12

Anak-anak akan menjadi milik kita sehingga usia mereka 12 tahun sahaja. Selepas itu, sedikit demi sedikit pegangan dan kebergantungan mereka kepada kita akan terlepas.

Masa itu, hanya kenangan masa lalu sahaja yang akan mengisi hari-hari kita.

Kena pula anak perempuan. Selepas terlafaznya sah pada akad nikah, maka hiraki ketaatan ibu bapa telah jatuh ke nombor dua dan tiga. Waktu itu, segala khidmat dan taat akan ditumpahkan kepada sang suami tercinta.

IKLAN

Tinggallah ibu bapa menanggung kesepian

Tinggallah lagi ibu bapa menanggung kesepian di rumah. Anak perempuan yang kita sayangi, yang kita cintai, yang menjadikan ayah sebagai kekasih pertama, perlahan-lahan dibawa pergi. Waktu itu, hanya iringan doa yang dapat dibekalkan. Agar suami yang menjadi khalifah akan mengetuai bahtera sebaiknya.

Waktu anak kecil ini, biarlah mereka lakukan apa sahaja. Conteng dinding, buat sepah, kumbah baju, biarkan. Semua itu boleh dibersihkan.

Kerana, satu hari nanti, hanya kenangan itu yang akan menjadi penghibur hati di saat kita merindui mereka.

Ahhhh. Menitik pula air mata ni. Spoil betullah.

sumber : Abdul Muiez Ruslee