Perasan atau tidak, semenjak dua tiga hari sebelum puasa ini begitu banyak kita lihat perkongsian ibu-ibu membuat stok makanan untuk dibekukan sebagai satu langkah memudahkan urusan menyediakan hidangan berbuka mahu pun bersahur.

Pun begitu mungkin masih ada yang belum tahu pantang larang bila menyediakan stok makanan agar selamat dan berkhasiat untuk dimakan. Untuk itu, perkongsian di akaun fb Busseroa Abd Jalil ini sedikit sebanyak dapat memberi info kepada ibu-ibu  yang kali pertama ingin mencuba teknik seperti ini.

Cara Bekukan Makanan

Disebabkan ramai yang belum tahu cara untuk bekukan makanan, jadi saya nak share sedikit info yang saya tahu hasil bacaan saya.

Menurut coretan seorang doktor cara paling selamat untuk bekukan makanan ialah:

– Bekukan terus selepas dimasak. Suam-suam sikit dah boleh simpan.
– Bahagikan makanan tersebut ke dalam bekas kecil untuk sekali makan sahaja.
– Apabila makanan yang dibeku telah dipanaskan tidak selamat untuk dibekukan lagi.
– Jangan bekukan makanan yang baki/lebihan selepas dimakan. Mesti bekukan yang baru dimasak.
– Pilih bekas yang selamat untuk sejuk beku.

Info tambahan dari sumber-sumber lain:

IKLAN

– Jika stok makanan tersebut untuk 3-4 hari tidak perlu dibekukan. Memadai sekadar simpan di tempat sejuk sahaja.
– Makanan yang dibekukan dengan suhu yang sempurna boleh bertahan lebih dari sebulan.
– Untuk mengekalkan kesegaran makanan, bekukan makanan yang 3/4 masak serta pekat. Apabila dipanaskan nanti baru tambah air, sayur dan sebagainya.

Info gambar:

IKLAN


– Gambar lama.
– Saya selalu sediakan stok makanan untuk anak-anak setiap kali saya ada urusan di tempat yang jauh.
– Jika sekadar 3-4 hari saya tidak bekukan. Jika lebih dari tempoh tersebut baru saya simpan di tempat beku.
– Saya tandakan “K” (kuah) supaya bibik tahu makanan perlu dipanaskan satu yang kering dan satu yang berkuah untuk setiap kali makan.

Semoga bermanfaat.
Terima kasih semua.

Sumber : Busseroa Abd Jalil via MAHN