Isteri itu dilihat sebagai golongan hawa yang lembut, tetapi dirinya seorang yang tabah. Seorang yang penyabar dan tabah. Oleh sebab itu, si ibu boleh menjaga anak yang ramai dengan pelbagai karenah dengan sabar.

Begitu juga dengan urusan rumahtangga. Semua dilakukan tanpa berkira. Walaupun suami membantu, tetapi secara keseluruhan isteri serba serbi uruskan daripada A ke Z.

Sebagaimana perkongsian Firdaus Shakirin tentang pengorbanan seorang isteri yang suami perlu hargai. Seharunya suami bersyukur dan hargai mempunyai isteri yang waras untuk menguruskan keluarga.

Bersyukurlah isteri kita tu tak gila…

Dia p keje, dia berniaga, dia buat part-time, dia jual online, dia jadi ejen, dia cari rezeki, dia bantu ringankan beban, dia bayar hutang2 kita, dia tanggung bil utiliti, dia beli keperluan rumah dan belanja dapur…

Dia jaga anak2, uruskan anak2, dia jaga suami, uruskan suami…dia mengemas, dia menyapu, dia mop lantai, dia kutip mainan, dia lap air tumpah, dia kutip baju, dia basuh baju, dia sidai baju, dia lipat baju, dia memasak, dia buang sampah, dia basuh pinggan, dia kemas dapur, dia ajar anak keje sekolah…

Dia tdo 3,4 jam sehari…

Pastu kembali bangun utk buat keje2 dan perkara2 yg SAMA berulang-ulang setiap hari selagi masih memegang title ibu dan juga isteri…

Itu belum kira dgn dia terasa hati disebabkan perbuatan kita…itu belum kira dia menangis sbb perangai kita…itu belum kira dgn apa yg dia pendam, apa yg dia simpan, apa yg dia tak luahkan kpd kita…

Kena plak berhadapan dgn mertua yg selalu membanding2kan dia, yg selalu mencari salah dan silap dia…kena plak berhadapan dgn ipar duai biras yg suka perli-memerli, sindir-menyindir dan mengata belakang…

IKLAN

Maka, bersyukurlah sbb DIA TAK GILA lagi…

Dia masih lagi waras, dia masih lagi sihat…cumanya, sampai bila dia mampu mengekalkan kewarasan dia? sampai bila dia akan sihat utk buat semua perkara tu… ?

Akan tiba hari dimana dia akan “meletup” disebabkan dia dah buat sesuatu yg diluar kemampuan dia dan dia dah tanggung sesuatu yg melebihi apa yg sepatutnya ditanggungnya.

IKLAN

Kalau  tak nak isteri “MENGGILA”,maka…

Tolonglah dia…keje dia byk…klu kita kata kita dah keluar mencari rezeki, maka dia pun sama…klu kita nk rehat, maka dia juga nak rehat, tapi siapa yg nak buat keje2 tu klu dia rehat dan xbuat? Sama2 la ambik sorang sikit, pikul dan bahagikan beban dan urusan rumahtangga kita tu…

Pastu xperlu la buat masalah atau cari masalah dgn dia…byk ja lagi benda dia nk kena pkir…jgn tambahkan benda yg dia perlu pkir dlm otak dia tu…

Jaga perbuatan, jaga pergaulan, jaga percakapan, jaga tingkah laku…JADI BAIK…

Kau jarang tolong buat keje2 rumah pun xpa asalkan kau tu bukan jenis yg buat masalah.

Kredit: Firdaus Shakirin