Hidup ini bukan kekal, ia sementara sahaja. Begitu juga harta. Ia bukan untuk dibawa ke akhir hayat.

Biarlah rumah kecil, tapi hubungan kekeluargaan tetap rapat. Adik beradik pun suka bertandang.

Harta bukan jaminan untuk ‘bahagia’akhirat . Sebaiknya cukuplah amalan dan sedekah untuk dibawa ‘bekalan’ nanti.

Begitulah perkongsian ini. Moga kita muhasabah diri.

_______________________________________________________________

Bak kata ustaz baru-baru nie. Buat apa mu dok simpan duit banyak-banyak? Untuk anak cucu ustaz.

Anak-anak cucu mu ada rezeki masing-masing. Di usia tua, savings mu tak dapat menolong pun dalam kubur.

ADA DUIT – DERMA atau kembara lihat ciptaan ALLAH SWT

PESAN IBU YANG MEMBUAT SAYA TERSENTAK ….

IKLAN

“Ingat nak. Kadang-kadang orang beli rumah, mereka terlupa yang umur dia makin lama makin meningkat tua. Tenaga kita pun bukan semakin bertambah.

Berapa ramai orang yang beli rumah dua tingkat, tiga tingkat, akhirnya cuma guna bilik kecil di tingkat bawah dan yang paling hampir dengan tandas.

Katil yang tinggi dan mewah, turun ke lantai. Dapur yang di ‘renovate’ berpuluh ribu diganti dengan meja makan 20×40 inci tepi katil. Kolam renang cuma mampu dilihat. Besen berisi kain buruk yang diletak ditepi katillah kolam renang kita.

IKLAN

Kita fikir nak senangkan anak-anak, tapi bila kita tua dan mati, anak-anak dah ada rumah sendiri. Design rumah 30 tahun akan dtg tak sama dgn sekarang. Taknak mereka duduk rumah pusaka. Akhirnya dijual. Kalau rambang mata silap-silap pusaka kita jadi fitnah bergaduh sesama saudara.

Ambillah jalan sederhana. Beli rumah yang cukup-cukup untuk kita berselisih bahu dengan ahli keluarga. Lebih mesra. Bukan yang 10 kali laung pun tak muncul-muncul depan muka. Lebihan duit yang ada, binalah rumah mewah utk keluarga kita disyurga sana.”

Perkongsian yang cukup hebat untuk kita semua.
Mungkin ada yang setuju dan mungkin tidak. Saya share sebab ada beberapa part saya setuju.

Kredit: Nur Ahayati