Sebagaimana perpatah mengatakan, anak adalah cerminan ibu bapa. Setiap perlakuan ibu bapa akan menjadi teladan kepada anak-anak. Mereka akan meniru apa yang dilakukan oleh ibu bapa.

Jadi untuk menjadikan anak kita seorang yang baik, kita harus cermin diri kita, adakah sikap kita baik dan sempurna sebagaimana yang kita inginkan kepada anak.

Senang cerita, bila ibu ayah beradab dan sopan, tentu anak begitu juga.

Begitu perkongsian oleh saudara Ws Adli W Muhammad . Moga kita muhasabah diri,.

Baru-baru ini saya dan isteri ke rumah kawan kami.

Sampai di rumahnya, kami berboraklah. Macam-macam cerita. Maklumlah lama tak berjumpa. Membawang pun ada haha.

Dah lama lepas itu, isteri kawan saya cakap pada suaminya “Ha bang, bolehlah ambil makanan di dapur tu. Karang berborak sampai lupa pula nak ajak makan”,

Dia orang berdua pergilah ke dapur.

Bila dia pergi, baru saya perasan, anak-anak dia kecil belaka. Tadi dia ada cerita anak dia jarak umur setahun dan dua tahun sahaja, tapi saya tak perasan.

Anak dia 5 orang.

Anak dia elok je duduk mendengar kami berborak. Adalah yang main, tapi tak lah bising mana. Tak ada gangguan pun.

Bila kawan saya dan isteri kembali ke depan, saya tengok banyaknyalah dia bawa makanan. Air sampai 4 jag. Huhu.

Masa nak makan, dia ajak semua anak-anak dia makan sekali dengan kami. Elok je anak-anak dia. Tak bising, cukup beradab.

Anak-anak dia bagi laluan ke kita dahulu untuk ambil makanan. Saya ada suruh anak dia ambil dulu, si abang dan kakak tersenyum, kemudian si abang berkata “Tak apa, pakcik ambil dulu. Hehe”.

Mak dan ayah dia tersenyum.

Selepas itu kami pun makanlah bersama. Cukup meriah, suasana ceria dan sudah pasti kami ralit memandang kepada anak-anaknya yang sedang makan. Beradab sungguh.

Habis makan, saya cakap kepada kawan saya “Bagus betul anak-anak awak. Baik belaka kelakunya”.

Dia senyum, kemudian berkata “Itulah Wan. Aku dan isteri didik dari kecil. Ramai-ramai ni, puas juga. Hihi.

Tetapi semua tu bermula dari kita”.

Kemudian dia menyambung cerita bagaimana dia mendidik anak-anaknya. Antara yang dikongsikannya:

IKLAN

1. Katanya, anak dia dulu suka cakap kuat-kuat. Puas dia nasihat kepada anak dia, bila bercakap jangan bersuara kuat.

Anak dia membalas, katanya abah dan mama pun cakap kuat-kuat huhu. Lepas pada itu, dia orang cakap tak kuat dah. Anak cakap kuat lepas tu, kenalah tegur hihi.

2. Anak dia bergaduh depan dia. Bila dileraikan dan minta mereka diam, pernahlah si abang membalas “Abah tu bergaduh dengan mama boleh pula? Siap jawab-jawab lagi”.

Terkedu juga dia kata bila kena begitu. Selepas itu bila ada perselisihan antara dia dan isteri, mereka selesaikan di tempat tertutup tanpa pengetahuan anak-anak dan tak tunjuk dah depan anak-anak.

Anak-anak yang bergaduh pula selepas tu, siaplah dendanya. Tetapi tidak menyakitkan badan mereka. Kena hafaz surah yang banyaknya.

3. Semasa makan, memang dulu huru hara dia kata. Huhu. Ya lah, umur pun tak jauh jarak bezanya. Macam-macam ragam.

IKLAN

Jadi dia buat peraturan, selagi tak duduk sama-sama, selagi itulah semua tak dapat makan. Alhamdulillah katanya, anak-anak dia cukup berdisiplin semasa makan.

Bawa pergi tempat kenduri pun terikut-ikut cara di rumah.

 

4. Dia kata, cara dia dan isteri muhasabah diri dalam mendidik anak-anak adalah dengan cara melihat wajah anak-anak mereka ketika anak-anak sedang tidur.

Semasa mereka tidur katanya, wajah anak-anak kita comel sungguh dan menyentuh perasaan kita. Semasa itulah, dia dan isteri kenangkan kembali apa yang telah berlaku seharian.

Jika ada yang kena marah, kena tegur, dia orang semak kembali betul ke tak betul caranya.

Jika ada yang jarang berborak hari itu, esoknya akan diajak berborak lebih dari hari semalam.

Begitulah.

Ketika kami nak balik, anak-anaknya hantar kami sampai ke luar. Berdiri elok sama-sama dengan mak dan ayah dia orang. Siap lambai semua hihi.

Baik sungguh pekerti.

Sejuk hati.

Kredit: WS Adli W Muhammad
Yang baik jadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan.