Pesanan “Deep” untuk cikgu

Ramai yang terkejut membaca kenyataan seorang guru terhadap SOP yang bakal dilaksanakan ketika murid mula bersekolah nanti.

1. Alah bisa tegal biasa

Jika kita belum lagi berkorban dan berjuang, usah kita bayangkan keperitannya. Taqdir Allah Belum tentu sama dengan apa yang kita fikirkan. Harungi dulu, rasa sendiri dengan batang tubuh, kemudian buatlah pertimbangan.

Susuli setiap tindakan dengan niat yang ikhlas kerana Allah. Suburkan semangat ingin membantu, memudahkan urusan orang lain dan meringankan beban “Abah”, bukan kerana memenuhi arahan majikan semata-mata.

2. Kita tidak berbeza dengan profesion yang lain

Sijil yang berjela-jela dan pangkat yang bertingkat-tingkat bukan ukuran ilmu yang kita ada. Jangan terlalu bangga kita belajar lebih tinggi dari orang lain, jangan rasa kita lebih hebat kerana miliki kepakaran yang pelbagai, jangan rasa sombong dan angkuh dengan anugerah yang berderet-deret…ia seperti fatamorgana, ada tetapi sebenarnya tidak bermakna jika ia menjadi penyebab rosaknya amal dan kerja buat kita.

Terimalah hakikat, ilmu yang paling bermakna dan mahal dalam hidup kita ialah pengalaman.

Rebut peluang, ruang dan kepercayaan yang diberikan. Tunjukkan Kematangan kita dalam setiap tindakan atau kata-kata. Jangan emosional dan hilang pertimbangan terutama apabila membahaskan isu-isu yang berkaitan dengan tanggungjawab seorang guru. Ia terlalu berat dan apa yang kita sumbangkan hari ini tidak setanding dengan pengorbanan rakan-rakan yang berada di P1, P2 dan P3.

3. Out Spoken biar berilmiah

IKLAN

Ruang untuk kita bercakap dan meluahkan di sosial media memang terbuka luas, tidak ada jawatankuasa yang dapat menapis dan menolak pernyataan kita. Berhati-hatilah, jangan sampai tersingkap kedangkalan ilmu, pemikiran, adab dan akhlak yang kita miliki.

” kita jaga sesama kita” semua guru mewakili institusi, guru juga adalah duta dan cerminan generasi akan datang. Guru yang terdidik melahirkan generasi yang menghargai dan tinggi sifat Ketaatannya.

4. Public figure

IKLAN

Menyandang title guru automatically kita menjadi public figure. Apa yang kita cakap, kita buat, kita luahkan, kita bahaskan, kita pertahankan, semuanya akan diambil serius oleh pelbagai pihak terutamanya Kementerian, profesional pelbagai bidang, murid, bekas murid dan ibu ayah mereka. Walaupun kita hanya guru biasa.

Ayuh kawan-kawan,

Bangunkan semangat diri, buang jauh-jauh perkara negatif yang merasuk pemikiran kita.

Nak cemerlang dalam hidup jangan mencipta alasan kerana daripada alasan yang kita pupuk akan membunuh semua peluang yang sepatutnya kita dapat.

Kredit: Aminah Mat Yusoff