Sentuhan dan urutan dari seorang ibu kepada seorang anak sebenarnya dapat memberikan rasa ketenangan dan keselesaan. Mungkin sesetengah antara kita biasa memberi urutan ringkas pada anak-anak ketika mereka bayi, namun bila sudah bersekolah terasa janggal pula untuk lakukan urutan tersebut.

Sedangkan anak-anak yang sedang aktif ini sering terasa letih, lenguh badan dan ada kalanya mengalami stress. Bayangkan  jika anda lakukan urutan, pastinya akan dapat melegakan dan sekali gus cara ini juga adalah satu bentuk bonding time istimewa antara ibu dan anak.

Ini sebagaimana yang dilakukan oleh Cik Oya terhadap anaknya dan turut dikongsikan beberapa teknik urutan untuk info bersama.

Emak cik oya pandai mengurut tapi urut untuk anak-anak sahaja. Mungkin mewarisi sedikit kelebihan dari emak. Cik oya mula melatih diri mengurut anak-anak pula.

Sekarang sudah menjadi tabiat. Selepas urut sahaja bisik di telinga mereka untuk mandi dan bersiap ke sekolah. Terus bangun seperti di pukau.haha. Pukauan ibu.

Selalu selepas solat subuh cik oya urut dia orang. Ini bukan teknik pakar. Urutan ini adalah urutan sentuhan atau aura positive ibu kepada anak-anak.

Sediakan DOA mudah ini sewaktu urutan.

Al-Fatihah
Ayat Kursi

Sepanjang urutan kalian baca dan sembur pada badan anak-anak.

Jika anak-anak jatuh, sakit badan atau sebagainya. Urut dan sembur pada bahagian yang sakit. In shaa Allah. DOA ibu akan menyembuhkan anak.

Kalian tidak perlu melakukan semua teknik dalam satu masa. Apa yang perlu adalah konsistansi pada setiap hari dan pagi.

Cara dan teknik ada disetiap gambar. Mohon baca sebelum praktikkannya.

Ini urutan dada dan Perut

Ini urutan dada dan Perut.Menghantar positif aura kepada anak-anak akan melahirkan kecergasan. Kesihatan mereka juga terbukti sihat berbanding kanak-kanak yang kurang sentuhan dari ibu dan bapa.

Posted by Norafiza Mahmud on Saturday, March 3, 2018

Menghantar positif aura kepada anak-anak akan melahirkan kecergasan. Kesihatan mereka juga terbukti sihat berbanding kanak-kanak yang kurang sentuhan dari ibu dan bapa.

 

sumber : Norafiza Mahmud