Subhanallah! meremang rasanya bila membaca kisah yang dikongsikan oleh Heliza Helmi yang mengikuti misi kemanusiaan baru-baru ini.

Biarpun tahu  nyawa ibarat dihujung tanduk, namun srikandi Islam ini yang tidak sedikit pun ada rasa gentar dalam jiwanya untuk berbuat bakti di jalan Allah.

Semoga perkongsian ini mampu membuka mata dan hati supaya kita menjadi hamba yang bersyukur serta sentiasa mendoakan supaya suadara Islam kita disana mencapai keadilan kelak.

Menurut Heliza, dia dan rombongan  hampir syahid dibedil peluru ketika dalam misi kemanusiaan tersebut.  Biarpun sedar keadaan di sana cukup bahaya, tapi penyanyi dan sukarelawan cekal ini tetap nekad untuk  turun ke bumi bergolak bagi menghulurkan bantuan.

Dalam satu temubual bual bersempena hari wanita bersama Suria Fm,  Heliza telah menceritakan detik cemas ketika melakukan aktiviti sukarelawan di bumi Palestin, apabila secara tiba-tiba mereka mendapat panggilan supaya beredar dari kawsan yang dilawati kerana satu peluru akan dilancarkan ke arah mereka.

“Ketika kami mahu salurkan bantuan kemanusiaan, kami dikhabarkan akan ada sebuah roket peluru berpandu bakal meletupkan objek yang bergerak. Dan objek bergerak itu sebenarnya adalah kami kerana ketika itu berada di dalam van.

“Masya-Allah, kami takut ketika itu dan benar niat kami mahu mati syahid tetapi apabila terperangkap dalam situasi sebegitu, mahu atau tidak kami perlu cuba selamatkan diri. Masuk sahaja ke dalam van dan pemandu van memecut laju. Dijadikan cerita dalam perjalanan tersebut, van kami diberhentikan oleh seorang pemuda.

“Katanya kami perlu keluar dari kawasan itu kerana ia tidak lagi selamat. Lokasi itu telah dihujani bom, bermandi darah dan sebagainya. Syukur kerana Allah SWT masih lanjutkan usia kami. Mungkin juga kerana niat kami mahu membantu dan semoga Allah menggunakan kami untuk membantu mereka yang dalam kesusahan.

Ujar Heliza lagi, mereka menyorok dalam liang lahad dan terus tawakal pada Allah. Akuinya, jika sampai masa sudah ada tempat untuk disemadikan. Mereka hanya berserah kepada Allah kerana jika mereka terus lari menggunakan kenderaan mudah untuk mereka menjadi sasaran peluru.

IKLAN

Selain itu, Heliza turut berkongsi satu kisah yang cukup menyentuh hati.

“Setiap misi yang saya sertai memberi pengalaman yang berbeza. Salah satunya ketika menyertai misi kemanusiaan bersama NGO Aman Palestin di Syria. Ketika itu kami berada di kem Yarmouk berjumpa dengan pelarian Gaza.

“Saya sempat bertanya kepada seorang lelaki warga emas, apa yang dimakannya jika bantuan makanan tidak sampai ke sana. Jawabnya, “Apa yang kambing makan itulah yang kami makan.”

“Lebih memilukan, mereka mengambil kotak yang kami isi dengan pek makanan lalu mereka akan koyak menjadi cebisan-cebisan kecil kemudian direbus dengan air hujan lalu disuap kepada anak-anak kecil untuk mengalas perut.

IKLAN

‘Dan apa yang membuatkan kami (peserta misi kemanusiaan) berasa kagum dan hebat dengan sikap mereka adalah, walaupun dalam keadaan seperti itu mereka berkata, “Cukuplah Allah sebagai pelindung bagi kami.”

Kisah sepenuhnya dikongsikan ketika temu bual bersama Heliza yang dimuat naik di dalam sebuah video.

Team Pagi Suria VS Heliza Helmi

Sempena Minggu Bunga Suria ini, Kami bawakan Heliza Helmi untuk berkongsikan tentang kisahnya pergi ke bumi Palestin bersama Issey, Fizi Ali dan juga Ain Sufia. Semoga kita semua dapat ilmu daripada pengisian Heliza Helmi. #suriafm #suriamalaysia #segalanya

Posted by Suria FM on Thursday, 7 March 2019

Sumber: Suria fms