Dia diduga oleh kisah perceraian dengan bekas suaminya sejak dua tahun. Biarpun reda dan menerima andai diri diduakan, namun penceraian tetap menjadi pilihan bekas suaminya.

Wanita mana yang sanggup memegang status janda. Apatah lagi, lelaki yang diharapkan menjadi pelindung dan tempat berpaut namun kententuanNya, tiada siapa mampu menghalang. Akhirnya ikatan pernikahan terlerai jua di tengah jalan. Pun begitu, usah ditangisi apa yang berlaku, pasti ada hikmah disebaliknya.

 

Berkongsi kisah hidupnya dengan Majalah Keluarga baru-baru ini, akui Deja Moss atau nama sebenarnya Sharifah Hadijah Wan Moss, biar diduga dengan perpisahan dengan bekas suami, namun dia kuat untuk bangkit semula.

“Penceraian memberi tamparan hebat dalam hidup saya. Selepas berpisah, saya rasakan hidup jadi kosong. Maklum sahaja sebelum itu hubungan kami sangat baik dan tidak berlaku apa-apa pergaduhan berlaku antara saya dan bekas suami. Dan ia (perceraian) berlaku secara tiba-tiba.

“Menipu kalau saya kata tidak sedih dan kecewa. Pada mulanya memang saya tak boleh terima, saya terkejut dan tak tahu apa nak buat. Ketika itu saya just shutdown hidup saya. Enam bulan saya tak bercakap dengan orang, tak tengok TV dan lebih banyak lock myself dalam bilik. Bila kita rasa kehilangan memang sangat terasa kekosongannya.

Namun, sedikit demi sedikit saya cuba saya teguhkan hati. Saya dekatkan diri kepada Yang Maha Pencipta dengan bersolat dan berzikir. Saya amalkan zikir Astagfirullahaladzim 1000 kali pagi dan petang, kemudian Selawat pula 1000 kali pagi dan petang juga dan lafazkan Bismillah 100 pagi dan petang serta sebelum tidur. Itu yang saya amalkan dalam dua tahun ini dan alhamdulillah ia memberi seribu ketenangan.

“Saya cuba bangkit dan cari kekuatan dengan menghambakan diri pada Allah. Saya minta Allah untuk memberi saya kekuatan menghadapi dugaan itu. Alhamdulillah Allah dengar permintaan saya dan sedikit demi sedikit saya mula bangkit semula.

Pelancaran projek kek lapis amal kek lapis sarawak Deja Moss di Teratak Che Dah.

“Selepas melalui fasa perceraian itu saya mula mencari sesuatu yang boleh mengisi naluri. Dan ketika itu saya rasakan dengan melakukan charity yang paling dekat dengan diri saya. Sebelum itu memang sudah lama terdetik dalam hati tetapi tidak tahu cara lakukannya.

“Saya melihat ramai kawan-kawan yang lost bila berlaku perceraian begini. Malah ada yang buka hijab atau mula pergi ke tempat tidak sepatutnya. Tetapi saya memilih jalan untuk rapat dengan Maha Pencipta. Dulu saya pernah lost dan inilah masanya untuk saya gantikan dengan perkara berfaedah (melakukan perkara kebajikan).

“Sesungguhnya Allah atur perjalanan kita itu dengan bersebab. Malah saya tidak pernah rasa sebahagia ini selepas perceraian. Saya isi masa dengan membantu anak-anak yatim, orang asli, ibu tunggal serta golongan yang memerlukan.

“Malah saya juga turut kongsi pengalaman saya sebagai seorang usahawan kepada pelajar jika dijemput memberikan ceramah motivasi,” tambah Deja lagi yang sudah 10 tahun mengusahakan Kek Lapis Sarawak.

IKLAN

Kongsi rezeki dengan anak yatim

Menurutnya yang bakal keluar dengan single terbaru bertajuk ‘Menepis Rawan’ ini begitu teruja berkongsi pengalamannya menjalin kolaborasi dengan Teratak Che Dah iaitu sebuah rumah anak yatim yang terletak di Kundang.

“Saya tiada duit untuk beri tiap-tiap bulan dan di kampung itu ada komuniti ibu tunggal. Jadi saya salurkan ilmu buat Kek Lapis Sarawak dengan mereka. Kita buat, jual dan sebahagian keuntungan disalurkan kepada rumah anak yatim berkenaan.

IKLAN

“Kalau ada rezeki lebih, kita juga turut salurkan pada rumah anak yatim lain, golongan ibu tunggal serta golongan asnaf yang memerlukan. Di tempat itu ada station seperti sebuah kilang untuk ibu tunggal ini bekerja dan cari pendapatan bulanan.

 

“Saya tidak kisah berkongsi ilmu ini kerana bagi saya biarlah legasi kek lapis saya ini berkembang maju. Kita tidak tahu bila kita akan mati, jadi saya mahu orang terus mengingati kek lapis ini dan inilah yang yang saya berikan balik pada komuniti,” ujar Deja yang memerlukan RM18 ribu sebulan untuk keseluruhan operasi di Teratak Che Dah berkenaan.

Foto: Ahmad Shahir Osman,IG dmoss73 Deja Moss DM