Salah satu tabiat buruk orang-orang kita adalah suka bercerita perkara buruk seseorang kepada orang lain. Bahkan masalah ini juga ada terjadi di dalam ahli keluarga.

Orang-orang begini dikatakan suka jaga tepi kain orang  mahupun suka mengata orang.

Senang cakap semuanya ada sahaja yang ‘buruk’ dimatanya dan ingin dijaja cerita kepada umum.

Walaupun hakikatnya, kita semua tahu mengumpat itu adalah satu dosa. Namun tidak sedikit pun mereka rasa  takut melakukannya. Kenapa?

Menjawab soalan ini, ayuh fahami ulasan dari Dr Zaharudin ini.

Orang mengumpat bila ditegur berkata “eh bukan mengumpat tapi cakap benar aja”, orang yang menyibuk bertanya hal orang yang tak berkaitan dengan dirinya bila ditegur berkata ” eh bukan nak menyibuk cuma suka nak tahu je, nanti boleh tolong jawab”.

IKLAN

Hakikatnya pendosa ini sedang cuba menjustifikasikan dosa dan meminimakan rasa berdosa. Ini sifat bahaya pencetus sifat nifaq. Berhati-hatilah.

Mengata yang benar itulah mengumpat, mankala yang tidak benar itu buhtan atau pendustaan terhadap orang lain..resepi muflis di akhirat.

IKLAN

Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam ditanya tentang ghibah, beliau menjawab:
عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال لما سئل عن الغيبة قال : ذكرك أخاك بما يكره . قيل : أفرأيت إن كان في أخي ما أقول ؟ قال : إن كان فيه ما تقول فقد اغتبته ، وإن لم يكن فيه فقد بهته .
ertinya: , beliau mengatakan: [ghibah] itu adalah kamu menyeritakan tentang saudaramu dengan apa-apa yang saudaramu sendiri tidak suka diceritakan, maka ia bertanya; bagaimana pandanganmu jika memang benar kenyataan yang ada pada saudaraku itu berkenaan apa yang aku ceritakan,?

maka baginda menjawab: “maka itulah ghibah [mengumpat], dan apabila tidak ada kenyataan pada saudaramu apa yang kamu ceritakan, maka berarti kamu membuat kedustaan [fitnah] kepadanya.” [ hadis sahih – Riwayat Muslim ]

Sumber : Dr. Zaharudin Abd Rahman