Tidak dinafikan segelintir ibu bapa tanpa sedar menyamakan dalam menegur anak dengan menegur orang dewasa. Akibatnya mereka menggunakan kata-kata kasar.

Jika hal tersebut terus menerus ia akan memberi kesan dalam diri anak-anak termasuk emosinya.

Ikuti perkongsian ini.

Saya fikir selama ni EQ boleh dididik. Rupanya ini tidak tepat. Menurut Dr. Rozanizam Zakaria emosi perlu dibimbing.

Kita adalah coach atau jurulatih kepada anak-anak. EQ tidak boleh disub pada pihak lain seperti IQ. Seperti akademik, anak lemah matematik kita tak pandai ajar, boleh hantar pusat tuisyen, panggil tutor datang rumah.

IBU BAPA BENTUK EMOSI ANAK

Namun untuk emosi ia datang dari ibu bapa. Ia tak terbentuk dengan sendiri. Kita yang membentuk EQ anak-anak. Anak belajar mengawal marah dan emosi lain dari kita.

Satu proses yang perlahan. Slow and steady process. Mungkin apa yang kita buat hari ni mereka tak buat sekarang, mungkin 20 tahun nanti mereka amalkan. Siapa tahu?

IKLAN

Salah satu cabang dalam lima cabang dalam membentuk EQ anak adalah self-reflection. Keupayaan anak melihat diri sendiri dari luar dirinya. Self reflection atau bahasa lainnya self-awareness, sedar diri, muhasabah diri.

Bila self relection ada dalam diri anak mereka mampu menilai kembali perlakuan atau tingkah laku sendiri contohnya selepas bergaduh dengan adik,

“eh aku ni kasar sangat dengan adik tadi..”

IKLAN

Bila ni ada dalam diri anak. Anak akan sedar yang setiap tindakkan atau tingkah laku seperti berkasar tadi pada adik telah tinggalkan kesan emosi pada orang lain dan diri dia juga. Bila ni ada dalam diri anak, bermakna dia sedar diri.

Menjadi masalah hari ni bila generasi kini ramai yang tidak sedar akan diri sendiri. Clueless. Clueless generation.

Sumber: Norashikin Hussein