Bak kata peribahasa peribahasa bagai aur dengan tebing bila masyarakat yang hidup saling bantu-membantu. Tak perlu berkira agama dan budaya. Semua harus dibantu sama.

Begitulah yang dilakukan oleh cikgu ini. Walaupun pada mulanya bantuanya disalah erti untuk tujuan lain namun ia tidak patahkan semangatnya. Yang susah tetap dibantu halangan.

Baginya bantuan pertolongan diberi tidak kira warna kulit atau agama.

Ikuti perkongsiannya. Moga jadi iktibar untuk kita saling membantu dalama masyarakat.

IKLAN

SAYA BUKAN NAK TARIK DIA MASUK ISLAM, SAYA NAK BANTU SAJA.
Semalam dapat khabar dari kawan lama katanya ibu kepada muridnya kena breast cancer tahap tiga.
Ibu ini berbangsa India. Berdasarkan patung dalam rumah, aku yakin dia beragama Hindu.
Apa yang sedihnya, dia sebatang kara. Tiada sanak saudara atau adik-beradik yang tinggal berdekatan. Yang berjauhan pun dia tiada nombor contact. Terputus hubungan terus.
Cancer pula dah stage 3. Payudara sebelah kiri dah kena buang. Dan kini merebak ke tangan kiri hingga membengkak dan tak boleh angkat pun. Makin teruk keadaan dia.
Dia berpesan pada parents kawan anak dia,
“Jika aku mati, anak aku ini kau jaga lah. Aku tiada siapa-siapa”.
Sedih juga mendengarnya. Anak bongsu dia usia 10 tahun. Mereka tinggal berdua di Kg Fajar, Gombak selepas suaminya meninggal dunia masa anaknya masih kecil.
Anak ini lah yang memasak sebab ibunya tak lagi mampu memasak.
Bila sampai di rumah, aku lihat bekalan barangan dapur dah kurang.

IKLAN

Terus aku ajak anaknya ke kedai runcit berdekatan dan beli sedikit barang dapur untuk mereka.
Aku bertanya tentang apa bantuan yang dia pernah dapat. Katanya hanya sumbangan dari sekolah yang buat kutipan derma kilat sahaja.
Dia kerja cuci pinggan di kedai makan berdekatan. Tidak dapat bantuan JKM ke apa katanya.
Aku minta izin untuk berkongsi kisah dia dan nombor telefon dia pada umum, dia izinkan.
Jadi kawan-kawan dari NGO berbangsa India khususnya, jika kalian ada dana dan sudi bantu, ini salah satu sasaran yang boleh kalian bantu.
Hubungi sini : 01131855238 – Letchumi
Mungkin ada antara kalian yang nak jadikan anak dia sebagai anak angkat. Atau nak bantu anak ini bersekolah sampai dia besar.
Ini bukan famili Indian pertama yang saya bantu. Dah banyak juga sebelum ini termasuk kaum Chinese, pribumi Sabah Sarawak dan lain-lain.
Walau berlainan agama dan bangsa, saya bantu saja mana yang mampu. Tambah-tambah kes depan mata.
Cuma pernah saya kena marah bila bantu satu famili India ni dulu. Katanya saya bantu nak tarik dia masuk Islam. Marah komuniti India tersebut. Kena maki saya.
Kawan-kawan dari kaum India dan apa-apa kaum sekali pun, ya saya Islam. Dan dalam Islam kami mempamerkan akhlak dan sikap.
Membantu orang tidak kira kaum dan agama tetap dapat pahala. Bahkan bantu anjing pun Allah bagi pahala kat kami.
Saya pergi hulur bantuan saja. Bukan pergi ajak masuk Islam. Jika dia lihat sikap orang Islam bagus dan baik, dan terbuka hatinya untuk masuk Islam, Alhamdulillah. Jika tidak, tak mengapa. Saya tetap bantu juga.
Jangan marah-marah saya nak bantu orang. Sebab saya sendiri ada terima sumbangan dari kaum India, Cina, Kadazan, lain-lain bangsa.
Mereka yang agama Kristian, agama Hindu, agama Buddha pun ada kirim duit untuk setiap projek amal saya.
Sebab tu saya bantu apa jua bangsa dan agama yang mampu saya bantu. Nak bantu semua orang pun, tenaga saya terhad. Dana saya terhad.
Kita sama-sama bantu lah.
Yang mana marah saya dulu siap tengking dan jerit-jerit, itu nombor telefon Puan Letchumi. Kalian pergilah bantu. Tapi jika kalian tak pergi bantu pun, sebulan dua sekali mesti saya singgah juga rumah ini hantar barang dapur dan duit belanja sekolah anak dia.
Jangan risau. Saya tak suruh masuk Islam punya. Saya nak pastikan mereka ada makanan untuk dimakan dan tidak berlapar sahaja.
Kita satu Malaysia. Darah kita sama merah. Bendera sama kita sanjung. Usah gaduh-gaduh, kita semua kawan.
Saya seorang tak mampu nak tolong semua orang. Namun semua orang mampu menolong seseorang.
Begitulah.
Nombor akaun : 564221646925
Bank : Maybank
Nama akaun : Pertubuhan Kebajikan Dana Kita
Tidak banyak tapi sentiasa. Tidak ramai tapi ada. Tidak kaya tapi cakna.

Sumber: Mohd Fadli Salleh