Nak didik anak tentang tanggungjawab dan displin ni kena tegas, tapi kadang kena juga memetir pada anak-anak yang tak dengar cakap.

Memang tidak dinafikan kadang hilang sabar dengan anak-anak. Tapi demi memastikan sikap  displin dan tanggungjawab ada dalam diri, ibu ayah kena kental dalam mendidik anak-anak.

Misalnya menyuruh mereka membuat tugasan mengemas rumah termasuk menyapu dan mop lantai, basuh pinggang, buang sampah atau basuh tandas.

Ibu mana yang tidak kesian pada anak-anak, kesian melihat mereka penat cuci sana sini, tapi inilah cara untuk kita didik mereka menjadi orang yang berguna.

Sebagaimana perkongsian ini yang menggunakan trik ‘mak malas’ untuk mendidik anak-anak. Sebenarnya bukan mak malas, tapi mak nak didik anak jadi ‘orang’ bila besar nanti.

5 tip didik anak ada common sense di rumah dengan cara mak ‘malas’

#1 Sebelum tidur, mak ‘malas’ tak sediakan barang sekolah anak dia. Dia galak anak dia yang kemas sendiri. Cari sendiri baju, seluar, seluar kecil.

IKLAN

#2 Anak makan. Mak ‘malas’ tak kemas meja makan. Mak ‘malas’ kata, “lepas makan kemas meja, basuh pinggan, itu tanggungjawab”. Budak kecil umur 3 tahun sudah kena selesai sendiri. Mak ‘malas’ cuma touch up kasi elok saja.

#3 Anak main
Mak ‘malas’ tak penat-penat kemas semua. Dia panggil semua datang kemas. Semua kena stop main. Kena kemas. Kadang-kadang mak ‘malas’ memetir juga. Memetir dengan ayat berpengaruhlah, bukan berleter.

#4 Anak mandi. Baju sepah depan tandas, dalam tandas. Mak ‘malas’ tak kutip. Mak ‘malas’ kata, “baju kotor masuk bakul”. Yang kecil umur 3 tahun pun kena buat. Nasiblah dapat mak ‘malas’.

IKLAN

#5 Spring cleaning rumah. Mak ‘malas’ tak buat sendiri-sendiri. Mak ‘malas’ kata, “Anak-anak hari ini spring cleaning, Kakak sapu sampah, mop, abang dengan adik cuci toilet, abi buang sampah, kemas dapur”. Nasiblah dapat mak ‘malas’.

Hakikatnya mak ‘malas’ bukan malas. Mak ‘malas’ nak bagitahu semua orang ada tanggungjawab. Mak ‘malas’ bukan kuli. Tak ada raja, tak ada permaisuri, tak ada kuli. Ini keluarga kita, tanggungjawab kita. Yang ada pembantu rumah lagi kena hati-hati. Anak kita ada tendency meraja.

Kredit : Pesan mak ‘malas’, Ummu Ilham