Ceramah dan penulisannya sering mendapat perhatian ramai di majlis ilmu atau di media sosial. Setiap kali menyampaikan ilmu kekeluargaan berunsurkan Islamik perkongsiannya akan mendapat perhatian ramai.

Malah cara hidup beliau serta suami dalam mendidik anak-anak turut menjadi inspirasi. Begitulah figure Ustazah Asma’ Harun kini meniti di bibir-bibir muslimat majoritinya. Sering membuat live perkongsian ilmu di laman media sosial.

Sempena ulangtahun perkahwinan yang ke-15, suami beliau, Tengku Fazli bin Tengku Yahya berkongsi coretan kisah bahagianya bersama isteri, Ustazah Asma’ Harun (UAH) yang dikurniakan tujuh orang cahayamata penyeri buat keluarga.

Ikuti perkongsian ‘sweet’ ini.

15 TAHUN YANG LEPAS..
Tulisan oleh : En. Suami UAH
Dikemaskini : Ustazah Asma’ Harun

BAHAGIA ITU PERCUMA IAITU DENGAN SYUKUR

Masih lagi teringat kata-kata UAH selepas mengikat tali pertunangan, beliau dibesarkan dalam sebuah keluarga yang agak senang, lalu saya bertanya boleh ke untuk menempuh hidup susah selepas nikah. Jawapannya ketika itu,

“Sebagai ingatan bersama, ada 2 perkara yang mana manusia tidak akan puas selamanya, iaitu megumpulkan harta dunia dan mencari ilmu. Ia akan membuatkan manusia sentiasa merasa tidak cukup, maka insyaAllah kita adalah yang tidak puas dengan Ilmu”.

“Ustaz (panggilan UAH buat saya, saya pelajar kejuruteraan), ana cukup senang dan tenang bilamana ustaz ada mengatakan bahawa ustaz tak mampu memberikan kesenangan tapi insyaAllah kebahagiaan, kerana bahagia itu percuma iaitu dengan Syukur”.

“Ana tak kisah bagaimanapun kehidupan akan datang, susah senang lalui bersama, dan sederhana itulah sebaik-baik cara hidup. Ana juga tak pernah bermimpikan hidup dalam kemewahan dan kesenangan, ia cukup menggerunkan, ia bukan cara hidup kita, tiap harta itu pinjaman dariNya, untuk melihat sejauh mana kita mengimarahkan dan menguruskannya, semuanya akan kembali kepadaNya jua..”

Panjang UAH menerangkan, memang daripada dulu petah menyusun kata-kata. Ini bukanlah satu kata-kata manis, janji indah dari seorang yang sedang mabuk dalam cintanya, ia datang dari niat dan kefahaman tentang islam itu sendiri. Sambungnya lagi..

“Ustaz, bukanlah satu syarat dan keutamaan bagi ana memiliki keperluan itu ini, ana tak mahu kerana perkara yang belum pasti, maka perkara “baik (nikah)” dilengah-lengahkan. Paling utama yakinlah dengan rezeki Allah”.

Alhamdulillah. Saatnya, 6.11.2005 tarikh yang menyatukan kami setelah setahun lebih bertunang. Bila dikenang kembali, terasa cepatnya saat yang indah itu berlalu, menyatukan 2 jiwa secara sah. Indahnya apabila semuanya dilalui hari demi hari dengan sabar, redha, usaha dan saling memaafkan.

Berkongsi satu kenangan yang selalu memecahkan tawa, dalam kekalutan perjalanan menuju kampung Batu Enam iaitu rumah UAH untuk akad nikah dan kenduri walimah, rombongan kami tertinggal hadiah hantaran , nak balik semula dah jauh. Waktu akad nikah pula dah dekat.

Bila sampai dan disambut oleh keluarga UAH, kami semua hanya membalas dengan senyuman yang penuh rasa malu, hanya bawa pengantin lelaki! Entah bagaimana rupa rombongan dari Besut ketika itu.

Tapi kisahnya bermula daripada awal lagi, keluarga UAH dah maklumkan tentang hantaran tak perlu dijadikan keutamaan, jika nak diberi perlu tertutup supaya ia tidak ditunjukkan, jadikan ia betul² satu hadiah.

AWAL PERKAHWINAN

Di awal pernikahan, ketika itu saya masih dalam proses menyiapkan Sarjana di UTM Skudai, kami hanya memiliki sebuah motosikal. Bersama ke kuliah harian, ke pasar, ke masjid dan kemana². Pulang ke kampung menaiki bas, kekurangan tapi sempurna.
Kami menjalani kehidupan yang sangat sederhana sebagai pelajar dengan elaun bulanan part time sebagai pegawai penyelidik. Bertahan dengan rumah sewa yang comel tanpa mesin basuh dll kelengkapan sehinggalah lahirnya anak pertama, Atikah.

Berbelanja keperluan harian seadanya, hujung bulan tabung duit syiling adalah penyelamat. Telur kicap menjadi hidangan paling kerap yang sedap. Belajar menikmati pahit manis kehidupan tanpa keluh kesah. Apa-apa yang diterima diakhiri dengan Alhamdulillah. Kelahiran Atikah sangat membahagiakan, Namun, ia bermula dengan tempoh mengandung dengan alahan yang teruk, keluar masuk hospital juga. Saat mahu melahirkan UAH melalui satu pengalaman yang perit.

Dr. melakukan satu prosedur memecahkan air ketuban sedangkan ketika itu tiada bukaan dan tanda² untuk melahirkan anak, seolahnya dipaksa. Maka bermulalah sakit kontraksi yang di tahap maksimum bermula jam 12 tengah malam sehingga laungan azan subuh tanpa henti hampir setiap minit.

IKLAN

Tidak dapat membayangkan saat itu, hampir seluruh tenaga digunakan, digenggam tangan dan apa yang ada sekuat hati. Terasa sakit yang amat, namun derita yang ditanggung UAH lebih berganda lagi.

Saya masih ingat UAH dimarah-marah kerana menjerit kesakitan dan beberapa perkataan yang perit diterima. Bagi saya yang tiada pengalaman, memandang kali pertama merasa keliru, adakah ini keadaan biasa proses melahirkan atau diluar kebiasaan.

KELAHIRAN CAHAYAMATA PERTAMA 

Seolah-olah tidak mampu bertahan dengan banyak kudrat diguna, beberapa kali perlu UAH perlu disedarkan kerana kehilangan tenaga, tidak ada waktu untuk rehat atau minum, sakit tanpa henti dalam 5 jam lebih silih berganti dengan muntah. Saya begitu keliru melihat keadaan UAH umpama benar² dihujung nyawa.

Sehinggalah saat azan subuh berkumandang, Atikah selamat dilahirkan. Saya terus terduduk hampir pengsan kerana kebimbangan dan keletihan. Selepas selesai UAH diminta pindahkan katil, beliau cuba untuk berjalan, tapi ketika itu kakinya tidak merasa apa² umpama seperti kebas sepenuhnya. Ya Allah sungguh keadaan itu menakutkan.. lama juga baru UAH dapat rasa pergerakan kaki.

Benarlah, kelahiran Atikah bukan satu proses biasa, kerana anak-anak yang selepas itu tidak ada yang seperti Atikah, kesakitan kontraksi bukanlah setiap saat, ada selang selinya akan berhenti untuk mengumpul tenaga. UAH selalu menyebutkan bahawa jika dikumpulkan semua sakit bersalin anak-anak yang lain masih tak boleh menyamai dengan sakit Atikah.

Satu kisah.. selang beberapa hari dilahirkan, Atikah tidak stabil dan perlu ditahan di wad kritikal dan diletakkan dalam inkubator, punca yang tidak diketahui. Sedih tak tertahan melihatnya yang masih merah melalui pelbagai prosedur yang menyakitkan.

IKLAN

Kami hanya mampu melihat bayi kecil kami menangis menggeletar tanpa baju dan pelukan di dalam inkubator, yang akhirnya keletihan dengan esak tangis dan tertidur. Panjang kisahnya.. Alhamdulillah Atikah akhirnya sihat sepenuhnya hingga kini.

Mengenang cerita kelahiran Atikah, UAH tersangat trauma untuk kembali ke wad bersalin. Namun fitrah kewanitaannya, apabila Atikah dah mula membesar, dan kerana ingin membahagiakan suaminya dengan ramai zuriat, akhirnya dipertaruhkan juga nyawa sehingga 7 kali dan 2 kali keguguran.

Ketika kelahiran anak ke 6 iaitu Raihanah, UAH telah mengalami masalah uri lekat, siapa yang ada pengalaman tentu tahu, Dr. perlu keluarkan uri dengan tangan dalam keadaan sedar, Ia kesakitan berganda selepas sakit melahirkan.

Keadaan bertambah parah Ketika kelahiran Fatimah, UAH mengalami masalah uri lekat dan rahim bocor menyebabkan perlu dilahirkan melalui pembedahan. Hampir sahaja rahim perlu dibuang namun dapat diselamatkan. Doktor menasihatkan agar inilah anak yang terakhir kami. Kami akur dan kami amat bersyukur atas semuanya.

Alhamdulillah.
Alhamdulillah ya Allah.. semoga pernikahan ini kekal sampai Syurga dan diredhai Allah jalan ceritanya, bersama anak-anak tercinta, Atikah 14, Luqman 12, Maisarah 11, Imran 9, Sofwan 6, Raihanah 3, Fatimah 1.

 

Kau Permaisuri di hati-ku
Di dunia ini engkau penghibur
Menjunjung kasih amanah Ilahi
Ku pasti akan terus menyayangi
Terima kasih ucapan ku beri
Kau hadiahkan ku cahaya hati
Ku pimpin tangan-mu oh kasih meniti hari
Semoga kita dapat bersama
Sampai kepada-Nya disyurga sana 
Tuhan kekalkanlah
Permaisuri hati ku
Untuk menemani dalam mengapai cinta-Mu 
(Nasyid kegemaran UAH, saya selalu dipaksa nyanyikannya.. )

Duhai Isteriku, selamat menyambut ulangtahun pernikahan yang ke-15 (06.11.2005 ~ 06.11.2020) semoga kita semakin kuat dan ikhlas saling mengasihi keranaNya.
Alhamdulillah ya Allah.. Doakan kami, doa yang sama buat semua..

Tengku Fazli bin Tengku Yahya
Suami kepada Asma’ binti Harun
Jumaat 06.11.2020 

Sumber: Ustazah Asma’ Harun

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club