Tidak dinafikan kita semua mempunyai pelbagai masalah dalam hidup. Selagi mata tak tutup, kita akan menghadapi pelbagai cabaran dalam hidup.

Namun, sejauh mana kita dapat mengawal sebarang masalah itulah menjadi persoalannya. Ada antara kita mempunyai masalah di tempat kerja atau masalah dengan kawan-kawan atau masalah peribadi. Semua masalah itu, jika kita ‘longgok’ dan membawanya pulang ke rumah tentu buruk impaknya buat keluarga.

Sebagaimana peringatan doktor ini yang menasihati agar kita mampu mengawal emosi dan tidak membawanya ke rumah. Tinggalkan segala ‘sampah’ itu di luar rumah. Dengan ini, hubungan dengan pasangan dan anak-anak akan lebih baik. Benar, semua orang ada masalah tetapi kita yang mengawalnya. Jadikan rumah itu, syurga untuk kita hidup bahagia. Lupakan ‘sampah-sampah’ itu di luar. Jangan biarkan ‘longgokkan’,itu menganggu hidup kita. Buang aje ‘sampah’ emosi itu. Moga kita dapat membina sebuah keluarga sakinah mawaddah

Pagi semalam kawan saya datang dengan muka muram. Sambil dia jalan pegang dahi, saya tanya dia.

“Kenapa ni bro?”

“Aku telefon makmal nak dapatkan keputusan darah pesakit. Aku baru cakap 1 ayat, dia dah marah aku. Aku tanya baik-baik, boleh pula dia jerit-jerit.”

Entah kenapa, saya terus teringat buku tulisan David J Pollay. Saya pegang bahu dia.

“Kau pernah dengar yang manusia ni ada yang macam lori sampah?”

Kawan saya gelak je, tak faham agaknya apa kaitan dengan lori sampah. Saya kata macam ni.

Ada manusia yang kita jumpa, mereka ni sama macam lori sampah. Setiap hari kerja dia ialah kutip sampah dari celik mata sampailah sebelum dia tidur.

Sampai satu masa, akan penuhlah lori sampah tu. Bila lori penuh, dia dah tak dapat nak kutip sampah baru. Sebab tu dia kena cari tempat untuk buang semua sampah tu tadi.

Lepas dia buang semua sampah tu, barulah dia rasa lega dan akan mula kutip lagi sampah-sampah yang baru. Kitaran ni akan berterusan sampai bertahun-tahun lamanya.

“Hari ni kau dah jadi tempat orang tu longgokkan semua sampah dia,” terkejut kawan saya.

IKLAN

“Yang penting kau jangan ambil hati, senyum dan lindungi diri supaya sampah tadi tu tak masuk dalam diri kita,” kawan saya mengangguk.

Kawal diri

Bayangkan kalau kita biarkan semua sampah tu masuk ke dalam diri kita, kita pun akan jadi tong sampah. Sama macam orang tu.

Jujurnya, saya sendiri pernah jadi lori sampah. Keluar pergi kerja, kutip semua sampah dan bawa balik ke rumah. Paling menyesal, saya longgokkan sampah tu pada anak-anak.

Balik rumah, patutnya sayang anak tapi anak jadi tempat saya luahkan rasa marah, rasa yang serabut, rasa kecewa. Lama-lama anak pun jadi tantrum dan tak nak dengar cakap. Hari-hari anak bergaduh sesama mereka dan saya fikir mereka yang teruk. Padahal saya yang bawa sampah balik ke rumah.

IKLAN

Satu hari saya cakap pada diri sendiri, saya dah tak nak jadi lori sampah dan tak nak longgokkan sampah pada keluarga saya lagi.

Saya cakap pada kawan saya, perasaan kita ialah kepunyaan kita. Kita yang kawal sepenuhnya.

Abaikan perkara negatif yang kita tak boleh kawal. Sebanyak mana pun lori datang dan nak longgokkan sampah, kita tetap saja kuat.

Terus fokus pada perkara yang lebih penting iaitu menjaga hati kita dari terima sampah orang lain.

Moga kita muhasabah diri untuk memberi kebahagiaan buat keluarga.

Kredit: Redza Zainol