Lumrah dalam perkahwinan sikap cemburu itu ada. Bak kata orang, cemburu itu tandanya sayang.

Malah ada sesetengah wanita jadikan kematian sebagai bahan gurauan dengan mengugut akan mencekik suami jika berkahwin lain.

Namun, hakikatnya suami itu hanyalah pinjaman semata, bukan milik mutlak kita. Kena redha dan pasrah dengan ketetapan Tuhan.

Menarik dengan perkongsian seorang wanita ini mengenai kehidupan yang harusi dinikmati dengan rasa syukur dan hargai setiap detik yang ada. Katanya jangan hidup dengan berfantasi tetapi hidup dengan realiti.

Deep perkongsiannya.

Dulu saya pernah cakap kat suami, kalau saya mati lepas tu dia kahwin lagi nanti saya mati jadi hantu cekik dia dengan bini baru dia.

Dulu la. Dulu.

Masa otak tak berapa nak berkembang.

Sedangkan kita perlu sedar realitinya yang hidup ini akan tamat sebaik saja kita takda. Dan orang yang masih ada mesti kena teruskan hidup dia.

Masa hidup kita mungkin saja isteri paling solehah dan ibu paling baik. Yang disayang, dipuja dan disanjung oleh suami dan anak-anak. Tapi sampai satu masa kita masih akan diingat sebagai sebuah kenangan sedang yang masih hidup tetap perlu meneruskan kehidupan.

Begitu juga kita kena sedar banyak lagi realiti hidup ini supaya kita tak murung dan susah hati sendiri-sendiri.

IKLAN

Misal saja kita adalah staff terbaik yang sentiasa on par bila buat kerja dan tak pernah buat masalah apa, tapi boss sikit pun tak acknowledge usaha keras kita.

Misal saja kita tak pernah kacau sesiapa dan buat baik pada semua, tapi tetap saja ada orang tak suka dan masih juga mengata-ngata.

Misal saja kita sentiasa cari jalan untuk hidup tenang sendiri-sendiri tanpa terlibat dengan masalah orang, tapi sering saja nama kita dipetik-petik menjadi bahan orang membawang.

Misal saja kita buat perubahan besar menuju ke arah kebaikan, tapi masih juga dijadikan bahan untuk orang terus bersangka-sangkaan.

IKLAN

Realiti.

Gambar sekadar hiasan

Semakin cepat kita sedar realiti, semakin cepat kita melepaskan mimpi dan fantasi.

Semakin cepat kita sedar kita sedang menghadap ragam sikap orang, semakin cepat kita didik hati untuk menerima sesuatu dengan senang dan tenang.

Disclaimer :
Untuk perenggan di atas sekali. Tu lah. Syaratnya. Tunggu aku mati. Kalau tak mati buat begitu, sekarang jugak aku jadi hantu.

Sumber: Siti Suryani Yaakop

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club