Setelah sebulan lebih kita menjalani Perintah Kawalan Pergerakan Pemulihan (PKPP), Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin dalam perutusannya hari ini mengingatkan supaya masyarakat tidak lalai dan meneruskan amalan kebiasaan baharu atau new normal.

Menurut beliau, jangan disebabkan kes-kes COVID-19 semakin berkurangan, masyarakat mula lalai dan tidak lagi memakai pelitup muka di tempat awam. Sama juga dengan penjarakan sosial yang semakin lama dipandang enteng oleh sesetengah pihak sehingga tidak menjarakkan diri mereka sekurang-kurangnya satu meter dari orang lain.

” Saya selalu berpesan supaya saudara-saudari semua elakkan berjabat tangan. Saya tengok sekarang dah ada yang bukan sahaja berjabat tangan, malah berpeluk ketika berjumpa sahabat-handai dan sanak-saudara.

IKLAN

” Ya, itu bagus untuk eratkan persahabatan dan persaudaraan. Tetapi jangan kita lupa. Kita masih berada dalam fasa pemulihan COVID-19. Jadi amalan-amalan ini walaupun baik dari segi pergaulan sosial, namun ianya amat tidak baik dari segi usaha kita untuk melindungi diri sendiri dan orang-orang di sekeliling kita daripada dijangkiti virus COVID-19,” katanya dalam sidang media.

IKLAN

Tambah beliau, dalam fasa Perintah Kawalan Pergerakan Pemulihan atau PKPP ini, setiap individu, keluarga dan komuniti adalah petugas barisan hadapan atau frontliners. Ahli keluarga dan anggota masyarakat mestilah sentiasa nasihat-menasihati dan ingat mengingati antara satu sama lain.

Dalam pada itu, kerajaan juga sedang menimbang untuk mewajibkan pemakaian pelitup muka di tempat-tempat awam. Perincian mengenainya akan diumumkan apabila peraturan yang berkaitan dimuktamadkan oleh kerajaan.