Apabila bergelar suami isteri pastinya susah senang diharungi bersama. Pembagai cabaran yang mendatang.

Namun saling melengkapi antara satu sama lain menjadi penguat harungi kesusahan bersama.

Ikuti perkongsian ini

Ini kisah semasa puan siti mengandungkan anak pertama kami.

Masa tu, kami tinggal di Kedah. Saya pula tidak ada pekerjaan tetap. Hanya malam menjual burger yang orang beli tak lebih dari empat biji. Isteri pula menjual nasi ayam di gerai berhampiran bilik sewa kami.

Hari minggu pula, saya akan berjalan dan edarkan pamplet yang saya tulis pakai tangan, dan fotostat bagi banyak,

Iklan sewaan pa system, jualan alat muzik nasyid, mengajar nasyid. Dan saya letak di rumah-rumah, kereta atau masjid.

Kandungan isteri semakin besar. Sudah masuk 7 bulan. Isteri setiap hari tanya,

“Nanti anak ni nak lahir di mana?”

“Nanti saya nak pantang macamana?”

“Baju dan kelengkapan bayi? Kita belum beli”

Dan setiap pagi, saya bangun dengan rasa betapa sakitnya kepala memikirkan hal ini. Sakit!

CABARAN

Satu pagi, saya dan isteri bergaduh besar. Masa tu saya tak mampu kawal diri dan mengamuk. Saya biarkan dia menangis. Saya keluar dan lari. Saya lari sampai penat yang amat sangat.

Betapa pahit dan perit rasanya hidup tanpa apa-apa. Tanpa duit. Tanpa kerja. Tanpa arah. Tanpa makna.

Saya duduk di bahu jalan. Orang tegur saya buat tak tahu saja. Saya dah letih!

Rasa menyesal kahwin muda.

Rasa menyesal ambil keputusan untuk hidup berdua.

Rasa menyesal, macam nak kembali bujang semula.

Rasa yang entah apa-apa itu datang menyesakkan jiwa!

Saya pegang handphone, nak telefon mak dan ayah. Saya dah down teruk. Saya kesian dengan isteri. Dia mesti penat dan letih menghadap sikap saya ni.

REZEKI DATANG DIDUGA

Tiba-tiba ada satu panggilan masuk.

“Assalamulaikum”

“Waalaikumusalam. Ya saya?”

“Encik Abu?”

“Ya saya. Ada apa ya?”

“Oh. Saya Amran. Nak tanya. Saya sedang cari pa system untuk program. Boleh Encik Abu sediakan?”

IKLAN

“InsyaAllah boleh. Boleh tahu details program?”

“Boleh. Kita jumpa di lokasi yang akan saya bagi?”

“Baik, boleh”

Saya terima alamat, terus naik bas ke tempat program.

Sampai sahaja, terus berjumpa Encik Amran dan kami ke sebuah lapangan besar. Tempat program yang akan di adakan”

“Saya sebenarnya mencari pa system untuk program ni. Saya terpijak kertas ni. Tu yang nampak ada sewaan ni. Jadi, saya rasa Encik Abu lah tempat rujukan saya macamana pa system yang sesuai. Saya pertama kali buat ni.”

Dan, akhirnya setelah berbincang, setuju harga, saya deal dengan suplier juga, Encik Amran terus setuju dan ajak saya ke bank.

“Saya nak bayar separuh dahulu. Baki, insyaAllah setelah siap semua barang di pasang boleh?”

Terkejut saya.

“Bayar terus ke Encik Amran?”

“Ya. Saya yakin Encik Abu boleh handle. Jom kita ke bank!”

IKLAN

Sewaan untuk semua kelengkapan, hampir RM10,000. Amat besar masa tu. Sangat besar.

Di tangan saya ada tunai RM5,000. Saya terus ke tempat suplier untuk serahkan duit ni.

“Abu, kita bagi komisyen 30% sebab you carikan pelanggan sama kita. Ini duit you. Terima kasih”

Dan, untuk pertama kali saya memegang tunai yang banyak. Syukur ya Allah. Amat syukur. Saya terus bergegas ke rumah. Dalam perjalanan, isteri sms.

“Abang, maafkan saya. Saya nak kita teruskan hidup. InsyaAllah, kita sama-sama kuat menguatkan. Maafkan saya. Saya banyak dosa”

Saya terus berlari dengan rezeki yang Allah bagi.

SUSAH BANYAK PENGAJARAN

Kalian,

Kesusahan banyak mengajar erti kehidupan.

Kesusahan mendekatkan kita dengan Tuhan.

Kesusahan membuatkan hati selalu berkata-kata dan menghidup jiwa yang selalu lemah dan kegelisahan.

Kesusahan juga mengajar suami isteri selalu menguatkan.

Sudah berbelas tahun, erti hidup susah kekal menjadi kenangan.

Kenangan yang mengajar selalu bersyukur, walau masih dalam ujian.

Terima kasih Tuhan.

Kredit: Abu Hurairah Asifa