Hati seorang isteri dan suami sememangnya tidak sama. Kalau suami lebih cool, berbeza pula dengan isteri. Hati seorang isteri sememangnya perlukan sokongan kuat dibelakangnya.

Nak beli jiwa isteri bukannya susah, hargainya selalu. Cukup hanya mendengar luahan atau memberi isteri ruang untuk melepaskan kepenatannya. Simple tapi percayalah, isteri amat menghargainya.

Namun, tak ramai lelaki bergelar suami yang mengambil berat soal ini. Mereka anggap dengan menyediakan keperluan secukupnya sudah memadai, sedangkan isteri itu orang biasa. Punya naluri dan keinginan untuk bermanja dan dimanjai.

Tidak bermakna isteri yang sebegini sifatnya mahu berlebih-lebih atau mengada-ngada, tetapi kalau suami fahami kepenatan isteri pun sudah cukup memadai.

 

Menjadi suami tidaklah semudah yang disangkakan. Namun tidak juga sesukar yang dihebahkan. Apa yang lebih penting adalah komunikasi sesama pasangan dan sabar melayani permintaan yang munasabah.

Ada benarnya juga kata-kata yang dikongsikan oleh saudara Firdaus Shakirin ini.


Hati isteri itu lembut…

IKLAN

Jahat mcm mana pun suaminya, dia tak pernah lupa dari menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri…

Biarpun suaminya tak reply mesej, call tak angkat, selalu balik lambat dan tak pernah dgr bila dia bercakap, dia tetap masak utk suaminya…dia tetap basuh baju suaminya…dia tetap melayani suaminya bila diminta…

Tak pernah dia lupa daripada melakukan tugas2 seorang isteri biarpun suaminya sering memarahinya, menghinanya, memaki hamun dirinya, memukulnya dan menzaliminya, namun dia tetap ada bila suami perlukannya…

IKLAN

Suami tak bagi duit, dia usaha cari duit…suami tak beli kelengkapan dapur, dia guna apa yg ada…suami tak sediakan mesin basuh, dia basuh menggunakan tangan…suami takde duit, dia hulurkan dgn menggadaikan apa yg ada pd dirinya…dia cari alternatif dgn menggunakan apa jua pilihan yg ada sahaja dan tidak menuntut lebih2 drpd suaminya…

Sebab hati seorang isteri itu lembut…sebab tu dia mampu bersabar…sebab tu dia mampu bertahan…sbb tu dia mampu utk terus menjadi isteri walaupun suaminya tak benar2 menjadi seorang suami seperti yg diharapkannya…

Tp ingat, lembutnya hati seorang isteri itu ada tarikh luputnya dan bila smpai waktu tersebut, dia akan tutup buku lama, buka buku baru dan nama kita mgkin tiada lagi di setiap helaian muka surat didlm buku tersebut…

Kita dah menjadi sejarah utk dirinya…sejarah yg terlalu pahit utk dikenang.