Perkongsian yang cukup bermanfaat daripada Ustazah Asma Harun wajar diambil perhatian.

Beliau ada berkongsi berkaitan tingkah laku kita sebagai ibu bapa yang tanpa sedar rupanya boleh menjadi pembuli kepada anak sendiri.

Jom renung-renungkan agar perbuatan tersebut kita tidak ulangi lagi.


Renungan sebelum tidur malam ini, tanpa sedar, antara pembulian Ibu Ayah terhadap anak-anak adalah ;

a) Membezakan kasih sayang, perhatian dan penghargaan. Lalu mereka rasa diri tidak disayangi atau dibenci.

b) Pembahagian kerja rumah yang tidak seimbang. Akan lahir ketidakpuasan hati yang terpendam, kerja dilakukan dengan terpaksa.

IKLAN

c) Membanding-bandingkankan antara anak-anak, akan membuatkan diri rasa serba kurang atau akhirnya akan hilang keyakinan terhadap potensi diri.

d) Membuka aib atau menyebut kesilapan dan kekurangannya depan adik beradik atau orang luar. Mereka akan hilang percaya dan hormat pada diri kita.

e) Mengungkit-ungkit kebaikan dan pengorbanan yang kita lakukan, seolahnya mereka itu beban.

IKLAN

Hati-hati ibu ayah, bimbang ada dendam yang sangat panjang mengeruh dan meretakkan hubungan adik beradik, walau setelah kita mati ia tetap berterusan. Kisah lama terus diungkit bila ada sesuatu yang berlaku.

Terimalah hakikat bahwa Allah ciptakan anak-anak sangat berbeza, mereka adalah anugerah yang terindah bila dididik dengan fitrah, jika tidak ia menjadi musibah yang membawa fitnah.

Sebagai muhasabah, banyaknya salah silap kita sebagai ibu ayah berbanding salah anak, perangai yang kita tidak suka pada mereka mungkin datang daripada kita juga.

IKLAN

Kita memang tak mampu jadi ibu ayah yang sempurna, sekurang²nya jadilah ibu ayah yang baik. Akui kesilapan dan kelalaian, jika mampu minta maaf, dan mulalah dengan perubahan diri, insyaAllah anak turut berubah.

Esok pagi, niat dan doa untuk jadi ibu ayah yang baik, ketiaadannya dicari, kepulangannya dinanti-nanti, pemergiannya dirindui. Kita jadi mulia atas pangkat sebagai Ibu Ayah kerana adanya mereka, sebab itu anak-anak itu pelengkap hidup kita Dunia dan Akhirat.

Sumber : Asma Harun