Di tengah-tengah Ujian Wabak COVID-19 yang melanda negara sehingga menyebabkan Perintah Kawalan Pergerakan diaktifkan menyebabkan kita terpaksa berkurung dan tinggal di rumah selama hampir sebulan. Nampak sungguh membosankan kerana terpaksa menunggu waktu terputusnya rantaian wabak ini.

Akan tetapi, inilah waktu terluang kita bersama keluarga lantas membuka peluang untuk kita memantau serta mendidik anak-anak setelah alpa selama ini dengan mencari rezeki dan pekerjaan demi yang tersayang.

Dalam menghabiskan sisa-sisa waktu terluang adalah baik jika kita menggunakan waktu ini untuk mendidik mereka dengan panduan daripada Al-Quran.

Semoga mereka menjadi anak-anak yang soleh dan menyedapkan mata dan hati memandang hendaknya.

1.Contoh dan Tauladan
Dalam mendidik kanak-kanak,menunjukkan contoh yang baik boleh membentuk keperibadian dan akhlak baik dalam diri mereka. Meskipun kanak-kanak itu lahir fitrahnya suci putih tanpa sebarang kotoran, mereka tidak dapat menafsirkan kebaikan dalam kehidupan mereka kerana masih belum tumbuh akal yang matang.

Maka,ibu bapa seharusnya menunjukkan contoh yang baik dari sudut komunikasi dengan pertuturan kata-kata yang baik serta perbuatan serta amalan yang mulia.

Justeru itu, kita perlu menempatkan Nabi Muhammad SAW dalam jiwa mereka sebagai contoh ikutan dalam kehidupan dengan menceritakan kisah-kisah baginda SAW. Firman Allah yang bermaksud:

“Dan sesungguhnya Engkau (Muhammad) mempunyai akhlak yang mulia” (Al-Qalam:68)

Oleh kerana itu, ibu bapa harus menunjukkan sikap-sikap mahmudah agar turut diimplementasikan dalam kehidupan masa depan anak-anak.

Kita biasanya mendengar nasihat Luqmanul Hakim yang terakam di dalam Al-Quran yang menasihati anaknya agar tidak menyekutukan Allah, bersyukur,mentaati ibu bapa dan lain-lain lagi.

Akan tetapi sebelum menasihati beliau terlebih dahulu beramal dengan nasihatnya dan menujukkan tauladan yang baik terhadap anak-anaknya.

Maka dalam tempoh PKP ini, kita hendaklah menunjukkan sikap dan komunikasi yang baik terhadap anak-anak walaupun hanya beberapa hari kerana suntikan yang sebentar ini mampu memberi vaksin kepada anak-anak daripada terjebak kepada perkara yang tidak baik.

2.Pendidikan Melalui Ganjaran dan Balasan.
Dalam mendidik kanak-kanak, sebenarnya elemen seperti ini akan menjadi motivasi dan batasan kepada perlakuan mereka.

Apabila dijanjikan dengan ganjaran kepada perbuatan mereka yang baik maka nilai positif dapat memotivasikan mereka untuk terus berada pada kedudukan tersebut manakala dengan memberi balasan terhadap perbuatan yang tidak baik dilakukan mereka akan menyebabkan mereka menjauhi perbuatan tersebut.

Secara ringkasnya, Allah juga telah menjanjikan pelbagai ganjaran kepada orang-orang yang beriman di dalam Al-Quran yang sebenarnya menjadi galakkan kepada manusia untuk bermujahadah diatas jalan-Nya dan kebaikan.

IKLAN

Ini menunjukkan bahawa galakkan positif seperti ini adalah sesuai dengan fitrah manusia tanpa mengira usia dalam membentuk karakter yang terbaik.

Hukuman pada asasnya tidaklah disukai oleh manusia bahkan sangat dibenci kanak-kanak.

Dalam hal ini,ibu bapa perlulah bijak dalam mengawal emosi ketika marah atas perbuatan buruk mereka dengan mengenakan hukuman yang setimpal dan tidak berlebihan hingga mencederakan mereka.

Bahkan sepatutnya hukuman adalah mengikut peringkat-peringkat dengan yang ringan kepada berat sekiranya mereka masih degil.

Nabi Ya’kub juga pernah menyuruh anak-anaknya berjanji terlebih dahulu untuk menjaga Bunyamin ketika mereka meminta untuk membawanya keluar. Ini kerana mereka dahulunya telah menyebabkan Yusof hilang daripada dakapan Yaakub As. Janji yang disuruh itu adalah suatu jaminan dan hukuman agar mereka tidak mengulangi kesilapan sama.

IKLAN

Semasa tempoh PKP ini,ibu bapa seharusnya mendidik anak-anak dengan kegiatan agama misalnya dan memberi hukuman sekiranya mereka meninggalkan solat atau melakukan perkara-perkara yang maksiat tetapi juga memberi ganjaran sekiranya mematuhi Perintah-Nya. Usaha yang sedikit ini mampu membina disiplin yang teguh dalam diri mereka selepas seberapa lama anda meninggalkan mereka demi kerjaya.

3.Nasihat
Jiwa kanak-kanak masih suci maka nasihat yang jujur, ikhlas dan baik akan mudah meresapi dalam jiwa mereka.

Oleh kerana itu, nasihat daripada seseorang yang disayangi seperti ibu bapa mampu merubah dan mencorakkan karakter dan keperibadian mereka.

Bahkan nasihat-nasihat Luqmanul Hakim turut dirakam Al-Quran sebagai contoh dalam menasihati anak-anak.

Sepanjang tempoh PKP ini,ibu bapa seharusnya meluangkan masa yang penuh bersama anak-anak setelah lama terleka dengan urusan kerja sehingga tidak dapat memberi didikan dan memantau aktiviti mereka.

Kini, kesemuanya di rumah maka amatlah mudah untuk menyelami hati dan membentuk keperibadiaan yang mulia dalam diri mereka.

Gunakanlah waktu yang singkat ini agar anak-anak kita menjadi penyejuk hati di kedepan hari.

Sekiranya waktu seperti ini tidak digunakan dan masing-masing masih sibuk dengan media sosial maka tunggulah mungkin suatu hari anda juga diabaikan. Yang terpancung tidak akan berhubung dan yang terputus dan tidak diberikan perhatian tidak akan bersambung.

sumber : A.R.KASA