Jika ingin diukur pengorbanan seorang ayah atau ibu, jujur kita katakan mana mungkin seorang anak dapat membalasnya. Telah terlalu banyak bakti dan budi yang dilakukan, semua itu kerana sayang dan tanggungjawab mereka demi membahagiakan kita sebagai anaknya. Apa yang pasti, sedikit pun tidak pernah luak kasih sayang yang diberikan. Begitu tulus dan ikhlas.

Puan Juriah Jalalus Shuti berkongsi pengalamannya dalam memenangi hati ibunya yang telah berusia 75 tahun untuk tinggal bersama-samanya. Matlamatnya satu, bila sebumbung dengan ibunya yang juga merupakan seorang ibu tunggal akan memudahkannya untuk memberi khidmat terbaik untuk ibu tercinta.

“Emak saya memang telah berusia, namun dia tidak sedikit pun menunjukkan keadaannya yang lemah atau sakit. Tambahan pula emak berkali-kali mengatakan bahawa dia boleh buat semua kerja dan dia mampu uruskan dirinya sendiri. Tidak mahu menyusahkan anak-anak katanya.

“Sebagai anak, saya tidak betah membiarkan ibu sendirian. Jadi boleh dikatakan setiap hari usai waktu bekerja saya akan singgah ke rumah mak untuk menjenguknya. Jujur saya katakan, saya lihat mak sihat-sihat sahaja. Jadi setiap kali menjengah ke rumahnya.

Pun begitu saya bercadang untuk jaga mak dan minta agar mak berpindah ke rumah saya. Namun mak berkeras dan tetap bertegas mengatakan boleh jaga diri sendiri dan tidak mahu kehadirannya mengganggu kehidupan anak-anak bila duduk sebumbung.

“Jadi demi keselesaan mak dan saya akur dengan keputusan yang diambil, lalu saya ambil pembantu rumah  untuk cuci rumah mak setiap pagi. Manakala bila balik kerja menjadi rutin harian saya pula untuk singgah melawat mak di samping lakukan kerja mop lantai dan tukarkan kainnya. Hari-hari berulang alik memang penat.  Jadi saya terus merayu pada mak untuk  berpindah ke rumah saya. Bukan sekali saya usahakan malah hingga setahun lamanya memujuknya,” ujar Ju panjang lebar yang tidak pernah mengenal erti lelah memberikan keprihatinan kepada orang tuanya.

Tunaikan segala syarat

IKLAN

Proses memujuk bukan sekadar dengan mulut. Malah turut ditunaikan semua syarat dan keinginan ibunya bagi menyelesaikan beberapa masalah yang dijadikan alasan kukuh untuk tidak berpindah.

“Katanya kalau pindah rumah saya, nanti dia tak boleh mengajar mengaji sebab katanya taman perumahan saya tiada orang. Sunyi semua keluar bekerja. Lalu saya carikan beberapa orang jiran untuk menjadi anak murid mak walau pun masa itu mak belum lagi duduk dengan saya. Kiranya saya dapatkan murid mengaji terlebih dahulu untuk mak.

IKLAN

“Begitu juga katanya, dia tak selesa di rumah saya sebab dapur dekat dengan bilik  dan dia tak mahu orang tengok dia selalu keluar masuk bilik air. Jadi saya buat mejor ubah suai rumah mengikut apa yang membuatkan mak saya rasa selesa.

“Saya tambah satu bilik lagi untuk dijadikan ruang mengaji untuk mak mengajar dan saya juga sediakan satu bilik baru untuk mak yang mana dekat dengan tandas dan tidak terlihat daripada dapur.

“Alhamdulillah, setelah semua ini saya lakukan mak akhirnya mahu duduk sekali dengan saya. Bila saya berjaya pujuk itu bermakna semua masalah-masalah sebelum ini yang terjadi di rumah mak kini dibawa ke rumah saya pula. Namun tidak sedikit pun membebankan saya, apa yang saya lebih utamakan adalah kebahagiaan mak. Biarlah mak dengan saya kerana saya mahu lakukan yang terbaik untuk mak.