Kasih sayang seorang ibu sepanjang jalan. Papatah tersebut menggambarkan betapa jiwa penyayang seorang ibu seakan tidak berbatas (tak terkira) kepada anak-anaknya.

Ibu pastinya selalu menjaga dan membesarkan anak-anaknya dengan penuh kasih sayang, dengan hati yang tulus. Malah seorang ibu itu tahu dan memahami perasaan anak-anaknya. Biarpun hanya melihat riak wajah dan gerak geri anak-anaknya.

Begitulah yang terjadi kepada seorang ibu. Kuatnya nalurinya telah menyelamatkan nyawa anaknya. Demikian kisah yang diceritakan oleh Doktor Rashdan Mohamed menerusi facebook miliknya.

Ikuti perkongsianya.

Dan sebaik-baik naluri itu, naluri wanita. Dan sebaik-baik naluri wanita itu naluri ibu

Suatu ketika (lama) dahulu

“AsSalam Dr R, ada patient kat red zone”, beritahu pegawai bertugas. “OK, saya datang stat!”, pantas aku bergegas ke kecemasan. Red-zone (zon merah) adalah ruang di mana pesakit yang kritikal dirawat di jabatan kecemasan, keutamaan (priority) kami dan sentiasa didahulukan (berbanding pesakit lain yang lebih stabil).

(Maaf, jika sedikit lama menunggu rawatan di zon kuning dan zon hijau bagi pesakit-pesakit yang lebih stabil kerana kebiasaannya doktor bertugas tertumpu merawat dan menyelamatkan nyawa pesakit di zon merah)

“Alhamdulillah, hantar pesakit segera ke ICU untuk rawatan lanjut”, ujarku setelah bertungkus-lumus menyelamatkan nyawa si anak kecil, yg dgn izin Allah, berjaya di selamatkan, distabilkan dan sekarang ini perlu disegerakan ke ICU untuk rawatan selanjutnya.

“Fuh, 2 jam, tak perasan pun masa berlalu, mujur dah solat”, monologku dalam hati

Alang-alang di kecemasan.

“ED team, ada kes nak refer (rujuk) Paeds tak? Saya nak tengok stat (segera) ni. Yang belum refer pun boleh refer terus”, pelawaku separa memberi “pengumuman”

Mungkin di tempat lain petugas ED akan terkesima, jarang doktor jabatan lain “volunteer” untuk lihat pesakit, terkadang pesakit yg dirujuk pun mereka “diceramah” oleh si doktor yang menerima rujukan tersebut. Very territorial. Very difficult. Tapi tidak di sini. Semua orang kenal. Kalau Dr R dah turun ED baik refer kes paediatric (kanak-kanak) siap-siap. Maka gegap gempitalah ED refer case. Satu per satu dilihat, dirawat dan disantuni. Settle semua sekaligus. Tatkala kaki baru hendak melangkah keluar.

DISANGKA SAKIT MATA, 

Gambar sekadar hiasan

“Dr R, maaf, ada satu lagi nak discuss”, teriak MA bertugas (yes, MA pun boleh refer terus, kita permudahkan)
“Boss, sorry, patient ni takde kat ED. Kat Ophthalmology (mata) sekarang. Private, surat dari “Consultant Paediatrician” refer, fever dan conjunctivitis (sakit mata, mata merah). Jadi, kita channel lah ke Ophthal. Mak dia nampak bimbang, jadi kita pun ambil lah FBC (full blood count) tadi, sebab fever,” beritahu pegawai tersebut sambil hulur keputusan darah

Allahu Akbar. Sel darah putih, rendah. Sel darah platelet, rendah. Kepekatan darah, tinggi
(……… diagnosis?)

“Baby OK tak?”, “Vitals?..”  Semua diam. “OK, panggil patient datang sekarang ke ED dari ophthalmology”, keputusan darah ini pun dah sejam lebih yang lepas, aku perlu lihat segera.
Bergegaslah pegawai ED ke jabatan ophthalmology mencari pesakit ini dan segera dibawa ke ED semula

NADI LEMAH – RED ZONE

IKLAN

Baby, lingkungan usia 8 bulan. Comel, diperiksa..
Mata nya bukan merah. Bukan conjuctivitis. Sebaliknya beliau menangis “air mata darah”. Ya air mata darah sebenar. Bukan relativiti. Not literally. Ini pendarahan. Sebab bacaan plateletnya rendah (platelet penting utk pembekuan darah, jika rendah, berlaku pendarahan spontan)
Baby ini lemah. Pucat. Nadi nya lemah. Tekanan darahnya lemah

Lantas dia segera dihantar ke zon merah. Jarum dimasukkan. Segera oksigen diberi. Bantuan pernafasan tersedia untuk dimasukkan. Aliran air dimulakan. Tanda vitals diambil segera.

“Patient in compensated shock. Run NS bolus. 20mls per kg, stat!” arahku pantas

RUPANYA DENGGI BERDARAH!

Gambar sekadar hiasan

Alhamdulillah, tindakan segera dan cekap petugas-petugas di ED (sekali lagi dengan izin Allah) menyelamatkan nyawa si baby. Kalaulah lambat 15 minit lagi, mungkin… mungkin tidak berjaya diselamatkan

“Maaf puan, adik sebenarnya dapat denggi. Dan ini denggi berdarah! Beliau sedikit stabil sekarang. Tetapi perlu pemantauan rapi di ICU, kita doa yang baik-baik ya, sama-sama”, terang ku sambil memberitahu ujian darah awal yang diambil menyebabkan kami syak denggi dan terbukti melalui ujian susulan Dengue serology. Dan hakikatnya mata merah itu sebenarnya pendarahan spontan

Pegawai di kecemasan, bila melihat rujukan dari pakar pediatrik sebuah institusi swasta dengan rujukan conjunctivitis, menyangkakan kes sakit mata biasa dan sewajarnya menerima rawatan di unit mata. Namun mereka telah terlatih untuk sentiasa berhati-hati

IKLAN

NALURI IBU SELAMATKAN NYAWA ANAK

Dan ibu ini, nalurinya kata bukan sakit mata biasa. Ibu bukan perawat kesihatan. Tetapi dia ada naluri. Nalurinya kata “tidak sedap hati, masakan ini sakit mata biasa, ada sesuatu… ada sesuatu yang lain. Tidak bisa dizahirkan, tetapi pastinya bukan sakit mata biasa…”.

Sebab itu beliau lantas ke kecemasan. Bimbang. Dan memohon ujian lanjut. Naluri ibu ini yang disantuni pegawai, dan ujian darah diambil. Bayangkan, jika tidak diambil ujian darahnya. Dan dianggap kes yang biasa, di hantar pulang dgn ubat titis mata. Bayangkan… Kita terlepas…. Nauzubillahiminzalik

Sesungguhnya. Sebaik-baik naluri itu, naluri wanita. Dan sebaik-baik naluri wanita itu adalah naluri ibu (…. dan isteri).

Mohon HCWs (perawat kesihatan) untuk ambil berat sebarang kebimbangan keluarga dan tidak terus memperlekehkannya. Do not brushed off parental concern

+++++++++++++

Astaghfirullahalazim
Sahabat semua, hari Jumaat penuh barakoh ini, mohon titipkan doa untuk anak rakan baik saya
Anak ini baru berusia 15 tahun, sudah hafaz 20 juzuk AlQuran
Anak yang baik, sewaktu kecilnya itu di hadapan mata saya
Kedua-dua ibu bapanya doktor, dan sama-sama bertugas sebagai HO/PPS bersama saya dahulu
Anak ini baru sahaja disahkan kanser tulang
Dan naluri ibunya juga yang berjaya “mengesan” masalah ini awal
Moga dikurniakan kesembuhan & kemudahan, InSyaAllah

R & F, tabah pleassssseeeee

Sumber: Rashdan Mohamed

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club